Japan Night setahun yang lalu

Ternyata udah setahun berlalu sejak acara Japan Night in Jakarta. Acara yang bikin perasaan campur aduk. Not in a very good way, actually. Gue sengaja ga langsung ngepost, menghindari bluffing karena emosi, hehe. Berhubung udah setahun, ada beberapa detail yang gue udah lupa, jadi tulisan ini ga akan sedetail kalo gue post tahun lalu.

Info tentang JN ini seinget gue keluar di awal Januari 2015, dan reaksi pertama pas gue liat line-upnya…”Yaaahh bakal laku ga nih?”. Artis yang dipilih adalah VAMPS, Alexandros, dan Tokyo Ska Paradise. Tokyo Skapara udah banyak yang tau sih, tapi gue ga tau basis fansnya loyal (read: rela keluar duit 400rb-1jutaan untuk nonton mereka bareng artis lain) atau ga. Alexandros walau ngehits banget di Jepang, gue rasa tahun 2015 awal belum banyak fansnya di Indonesia. VAMPS, walau udah pernah ke sini 2013, waktu itu pun jumlah yang nonton ga sesuai harapan. Fans setianya pun agak kecewa ketika tau acara ini bukan one-man show. Harga tiket VIP Rp 1,1 juta dirasa terlalu mahal untuk penampilan yang hanya sejam. Tapi gue tetep beli dong :p

Perasaan ga enak gue mulai terjadi. Sebagai fanbase, tentu L’Arc-en-Ciel Indonesia (LI) & VAMPS Indonesia (VI) semangat mau bantu promo…Tapi email permohonan media partner dari LI (yang salah satu pengurusnya adalah gue) ga dapat balasan sama sekali dari panitia. Rekan kami dari VI dibalas emailnya dengan “Nanti kami akan minta bantuan kalian kalau diperlukan ya” (CMIIW ya kalo ada anak VI yang baca). Kaget lah fanbase-fanbase ini..Lalu usut punya usut, contact person kami di kepanitiaan itu rupanya sudah resign. Hubungan yang dijalin pun putus. Kami merasa dicuekin. Panitia lebih memilih kerja sama dengan komunitas & portal budaya Jepang, anime & cosplayer. LOL. Untungnya masih ada 1-2 portal perkonseran Jepang yang diajak. Apa kami sakit hati? Well, no. Sebagai fans, tugas kami ya promosi supaya konsernya rame (walau ga semua fans L’Arc itu fans VAMPS). Kami promo lewat FB & Twitter, sementara effort VI malah lebih edan..Mereka rajin request lagu VAMPS di radio, dengan harapan ada penikmat musik di luar circle Jejepangan yang tertarik nonton.

Beberapa hari sebelum konser, mulai deh keliatan kalo ternyata yang beli tiket ga banyak. Lewat teman Jejepangan, gue dikontak seseorang yang nawarin tiket gratis untuk fans (ujung-ujungnya ternyata yang nawarin tiket itu juga dulunya anak scene J-indo band tahun 2000-an , LOL dunia sempit yaa). Gue dapet tiket…banyak. Bahkan ada yang kelas VIP. Soal tiket gretong ini juga nantinya ada kejadian menyebalkan. Kapok rasanya. Kalo bukan karena rasa cinta ke Hyde mah ogah deh gue ngurusin lagi. Gue tanya admin VI, mereka juga dapet. Ternyata…yang ngasih itu adalah panitia yang dulu nolak kerjasama ama VI. Hahaha.

Bau-bau konser ga rame makin tercium setelah akun ofisial L’Arc dipake pak bos buat promoin JN. Kalo dulu pas 2013 info flightnya VAMPS dirahasiakan, sekarang malah diumbar. Tujuannya ya publikasi, biar rame diliput wartawan terutama dari Jepang. Pak bos ini kan termasuk salah satu orang yang paling berpengaruh di industri musik Jepang. Selain dipromoin pak bos, ada juga TV berlangganan yang akhirnya masuk jadi sponsor. Beberapa member JKT48 juga bantu promo, sebagai brand ambassador TV tersebut. Gue ga mantau promo dari fanbase Tokyo Skapara & Alexandros sih.. Untungnya, penyambutan para artis berjalan meriah, terutama dari fans VAMPS. Temen gue (pengurus LI juga) yang ke sana untuk ngeliput (walau bukan media partner), sempet SKSD ama pak bos. Temen gue kebetulan pake name tag L-Magz, majalah internal LI. Lucunya, ada pihak panitia yang langsung sok akrab ama dia & ngomong ke pak bos, “Ini salah satu media partner kita”, sambil nunjukin ID pers temen gue ke pak bos. Laaahh ngelawak, kemarin-kemarin kita dicuekin XD

Pas hari H (kok pas banget sih ama namanya Hyde), gue agak ga enak badan, jadi ga bisa datang pagi. Eh yang dapet gretongan udah pada nanyain. Sabar laahh, konsernya juga malem =_=. Gue sama sekali ga dapet duit dari ngasih gretongan, gue sukarela ngurus, tapi masih ada aja yang demanding.. Pas gue lagi nunggu tiket, seorang kenalan dari forum cosplay berbaik hati nawarin apakah kami mau nitip pertanyaan untuk presscon. Sedih juga sih, padahal pengen banget ikut pressconMood gue hari itu naik turun, stres ngurus tiket, badan ga sehat..tapi tetep seneng sih ketemu teman-teman sesama fans ^^. Bahkan wartawan dari barks (portal media musik Jepang) beberapa kali fotoin para fans yang lagi ngobrol sambil nunggu gate dibuka.

Oh ya, sehari sebelumnya, gue shock karena tiba-tiba di-follow back ama pak bosnya L’Arc!!! Sumpah kaget banget!! Tapi ternyata pak bos juga follow back beberapa fans di IG. Abis itu, melalui email, ada panitia Jepang yang ngajak LI ketemuan. Feeling gue ga enak, hahaha. Temen gue yang gue ajak ikut ketemuan, masih optimis. Katanya “Siapa tau mau ngomongin konser L’Arc.” Pede banget lo XD

Kembali ke hari H, sekitar jam 5 gue dipanggil ama panitia Jepang.Ada 2 panitia & 1 penerjemah, plus gue & Renji (lah disebut juga XD). Tanpa basa-basi, kalimat pertama si panitia, “Kalian tau kan kalo konser ini ga laku?”. Weeew~~ Maksudnya apa ya? Mau nyalahin fans? Gue spontan su’udzon gitu XD Kami jawab setahu kami aja. Terus mereka nanya kira-kira penyebabnya apa. Gue coba jawab sebisa gue, dari mulai pemberitahuan yang agak mendadak, harga yang agak mahal, basis fans yang ga rata di antara 3 artis, keinginan fans VAMPS agar mereka one man show, serta promo yang dirasa kurang. Gue juga nyampein ke mereka kalo di Indonesia sebenernya ada fanbase yang aktif, yang udah ngajuin permintaan kerjasama tapi dicuekin. Gue tunjukin twitter account LI & VI, yang langsung difoto ama si panitia. Dalam hati gue, “Laah doi ga tau?”. Gue juga tunjukin promo-promo yang kami lakukan supaya JN rame. Lalu gue juga nanya, “Emangnya sebelumnya ga survei dulu ya?”. Ternyata nggak. Terus gue tanya kenapa ga bawa The GazettE padahal fansnya banyak? Katanya jadwal ga cocok. Gue juga heran sih dengan line upnya. Tujuan JN kan memperkenalkan musik Jepang ke seluruh dunia. Kenapa ga bawa yang udah tenar? Kayak JN di Jepang yang bawa L’Arc-en-Ciel, Man With A Mission, Sekai no Owari, dan Perfume (kalo ga salah inget). Kenapa di luar negeri malah bawa line-up yang kurang dikenal walaupun di Jepang ngehits? Mereka ga jawab. Ga tau deh, mungkin soal honor atau syarat yang ribet? I guess we’ll never know..Tapi untuk level acara musik sekelas JN, sayang banget tiketnya ga diminati orang. Untuk pengaturan crowdnya sih oke banget. Nyaman, berasa nonton di Jepang. Sementara di sisi lain, konser Kpop yang tiketnya bisa 3 jutaan bisa laris manis dengan servis promotor seadanya, kalo ga mau dibilang kurang memuaskan.

Demikian, JN pertama di Indonesia pun meninggalkan kesan yang campur aduk. Dari segi penonton mungkin heboh banget ya, tau lah gimana “antusias”nya fans sini, sampe-sampe melanggar aturan untuk stay di depan kursi masing-masing. Udah gretong, bisa maju sampe depan pula, ngalahin penonton yang beli tiket 1,1 juta. Well done, guys. (buat yang ga ngerti, ini sarkasme). Dari jumlah penonton, JN bisa dibilang “pecah”. Auditorium KoKas bisa nyaris full-house. Tapi dari segi penjualan tiket, gue yakin panitia kecewa. Moga-moga ke depannya masih akan ada lagi acara kayak gini (apa kabar J-Rock Evolution yang konsernya juga ga terlalu laku?). Moga-moga fans (atau yang ngaku fans) dikasih rezeki untuk bisa beli tiket, bukan cuma nunggu sampe masa penjualan selesai lalu cari gretongan. By doing this, you are killing our beloved musicians and killing our chance to watch them here. Lama-lama para promotor bisa kapok datengin artis Jepang kalo fansnya seneng PHP, rame nge-vote tapi ogah beli tiket. Semoga ga ada yang gitu lagi ya.

*panjang aje ni postingan*

Advertisements

[old post] My Turning Point

2009.08.31

Saya baru nonton 24Hour Television, acara charity dari Nippon Television. Di salah satu previewnya, Tegoshi Yuya menceritakan event yg menjadi “titik balik”nya, sehingga ia berubah dari sosok yang terlalu percaya diri dengan suaranya, menjadi orang yang merasa belum ada apa-apanya. Dan saya terinspirasi untuk menuliskan titik balik saya. Warning: LONG ENTRY, and maybe meaningless for you, but it’s worth for me

Tahun 2002. Saat itu saya baru lulus SMA. Seperti teman-teman lainnya, saya mengikuti SPMB untuk bisa masuk universitas pilihan. Sayangnya, saya “hanya” mendapat pilihan kedua di univ tersebut. Saya pun memulai hari-hari pertama kuliah dengan muram. Terlebih lagi, saya harus kost di Depok karena semester 1 membebani dengan banyak praktikum. Saya merasa kesepian di tempat tinggal yang baru. Walaupun cukup banyak teman semasa SMA yang tinggal di situ, tapi sebagian besar mereka kuliah di Teknik, dan tak ada kesempatan untuk sekadar ngobrol karena ritme kuliah kami beda. Untungnya, teman baik saya yang kuliah di Sastra Jepang, Risna-chan, juga tinggal dekat situ, dan akhirnya saya lebih sering main dengannya.

Hidup masih terasa membosankan, kadang kekecewaan & rasa iri masih menghantui karena tak berhasil mendapat pilihan pertama. Tapi Allah memang Maha Baik. Ia mempertemukan saya dengan Sarah, teman di kampus yang ternyata punya hobi yang sama, anime. Kemudian lewat sebuah event, Risna-chan membeli VCD yang akan mengubah hidup saya. Terdengar lebay, tapi begitulah adanya. VCD itu adalah Piece of Reincarnation milik L’Arc~en~Ciel, band yang saya hanya tahu dari anime Kenshin. PV & live performance NIJI berhasil menggerakkan hati saya. Suara kuat dan indah, ekspresi wajah yang larut dalam lagu, melodi gitar, dan video klip yang artistik akhirnya menggerakkan saya untuk lebih mengenal manusia-manusia jenius di balik band tsb. Dan setelah sekian lama, saya merasa kembali bersemangat.

Satu hal baik memang akan membawa kepada hal baik lainnya. Berawal dari keingintahuan soal Laruku, saya join dengan community J-music. Saya kumpulkan gambar-gambar mereka, lagu-lagunya, video klip, bahkan dulu saya bawa lirik & terjemahan lirik kemana-mana ^^. Saya pun mendatangi event-event gathering fans yang kala itu masih sedikiiiiit sekali, paling cepat hanya sebulan sekali. Event-event Jepang saat itu benar-benar berharga & berkesan, beda jauh dengan event-event setelah J-rock booming di Jabodetabek, yang seperti cuma mengandalkan kuantitas, bukan kualitas. Event sekitar tahun 2003 benar-benar meninggalkan kesan, saya dapat banyak kenalan di dunia nyata, dan beberapa di antaranya menjadi sahabat saya sampai sekarang. Saya juga mulai mencoba cosplay. Saat itu cosplay masih asing, sehingga saya harus berbekal ekstra percaya diri, satu hal positif lagi yang berhasil saya pelajari dari fandom J-rock.

Kalau saya sedang suka sesuatu, kadang saya sulit berhenti untuk terus mencari tahu. Saya pun menekuni lebih dalam band-band J-rock lainnya, sampai kemudian salah satu teman awal saya berfandom, Darkclamp, mengajak mendirikan fan magazine untuk band-band J-rock yang saat itu masih kalah populer dibanding anime. Aktivitas sayapun meluas, dari sekadar fans yang rajin datang ke event, berubah jadi cosplayer, editor majalah J-rock, kontributor acara radio (ingat CuPang yg berubah nama jadi IroIro?), sampai pernah tampil di MTV untuk memperagakan fashion ala Jepang. Saya tak menyangka, dari yg tadinya hidup saya datar, bisa berwarna-warni seperti itu. Rak saya yg tadinya kosong, kemudian penuh dengan CD, VCD & DVD L’Arc~en~Ciel, Dir en grey, Gackt, Malice Mizer, Plastic Tree, Pierrot, Psycho le cemu, D’espairs Ray, Nightmare, Gazette, Shazna, dan masih banyak lagi. Saya bahkan punya video Laruku dari tahun 1991 dan video Gackt dari sejak ia masih di Malice Mizer sampai akhirnya bersolo karier. Video-video yang jaman itu masih rare pun saya punya. Pokoknya udah addicted banget deh.

Tadinya saya pikir semua tak akan berakhir. Saya pikir saya bakal mendengarkan lagu-lagu J-rock sampai kapanpun. Tapi memang benar bahwa manusia berubah. Saya pun tak mengira saya akan lebih fokus ke dunia yang bertolak belakang dengan J-rock, yaitu J-pop, lebih spesifik lagi: boybands. Jika bisa dipertemukan, saya yg dulu pasti menertawakan habis-habisan diri saya yg sekarang. Kadang saat saya bertemu teman dunia J-rock, saya sering merasa berkhianat. Walaupun tak menjadi pembenci, tapi saya sudah jarang sekali mendengarkan J-rock. Saya cuma memutar lagu-lagu J-rock saat sedang rindu mereka.

Titik balik ini terjadi cukup singkat, dalam kurun 5 tahun saja. Saya kecewa karena aliran musik yg saya sukai dari band-band favorit saya berubah. Laruku & Gackt kurang terdengar khas lagi, Diru jadi kebarat-baratan, saya jadi kehilangan semangat. Ditambah lagi, hard disk saya yg berisi “harta” J-rock, berisi data-data, lagu, gambar dan segala stuff fandom dari tahun 2002 , rusak total. Mulai 2007 saya hiatus panjang dari J-rock. Kadang kalau kangen, saya nonton di Youtube, mengingat-ingat bagaimana saya ngefans berat Toshiya sampai-sampai belajar photoshop demi bisa membuat banner dirinya, bela-belain nabung untuk beli photobook Crescent-nya Gackt & anting lancip panjang yang sering dia pakai di era Mars (atau Moon? Saya lupa), atau serunya belajar parapara ala Panic Channel. Dan saya sadar, saya gak bisa meninggalkan mereka. Berkat mereka, saya jadi “seseorang”.

-end of curhat-
Na-chaaaaaann kapan kita fangirling J-rock lagi?
Dikau kesasar ke DBSK, gw kesasar ke JE

27 CommentsChronological   Reverse   Threaded

akioruru wrote on Aug 31, ’09

Je itu apa ya? Waa..Ceritanya benar2 menyentuh he he

saicamui wrote on Aug 31, ’09

wah situ dapet pilihan kedua.. saya gak dapet sama sekali -laugh- but in the end I love my university very much >DDDDDDDDD

ahahaha, ini ekeh juga lagi tersesat di perkorean >D LOLOLOLOL
tapi diru musikalitasnya makin mantep loh jeng~~ itu vinushka, sukses membuat orang-orang yang bahkan orang awam tercengang~~~

maiyuya wrote on Aug 31, ’09

akioruru said

Je itu apa ya? Waa..Ceritanya benar2 menyentuh he he

Hehe makasih dibilang menyentuh..^^ kirain bakal meaningless..
JE itu Johnny’s Entertainment yg membawahi boyband2 macem SMAP, V6, Arashi, NEWS, etc

maiyuya wrote on Aug 31, ’09

saicamui said

wah situ dapet pilihan kedua.. saya gak dapet sama sekali -laugh- but in the end I love my university very much >DDDDDDDDD

ahahaha, ini ekeh juga lagi tersesat di perkorean >D LOLOLOLOL
tapi diru musikalitasnya makin mantep loh jeng~~ itu vinushka, sukses membuat orang-orang yang bahkan orang awam tercengang~~~

Kekeke everything happens for a reason, ne?
Kalo gw dapet pilihan pertama, mungkin gw masih asik di britpop, LOL.

Hueeee souka? Diru makin mantap, tapi mereka tetep keukeuh western style ya?
Ntar gw cari ah Vinushka…
Terakhir denger Glass Skin lumayan sih..

saicamui wrote on Aug 31, ’09

yep -manggut2- tapi gue sempet SANGAT down pas ga dapet pilihan pertama T^T huhuhuhu, sekarang sih no problem XDDDb

hmm itu western yah? gue gak ngerti banget musik sih~~ XDDD
album UROBOROS tetap membuat gue tercengang sih. itu lagu makin mantab buat hetbeng… lebih kaya instrumen. kalo lagu yang slow, yang menyentuh itu ware yami totte sama incovenient ideal

talovepi wrote on Aug 31, ’09

Yuya nyeritain apa si smp menggerakkan hati bkin entry ini?

maiyuya wrote on Aug 31, ’09

saicamui said

yep -manggut2- tapi gue sempet SANGAT down pas ga dapet pilihan pertama T^T huhuhuhu, sekarang sih no problem XDDDb

hmm itu western yah? gue gak ngerti banget musik sih~~ XDDD
album UROBOROS tetap membuat gue tercengang sih. itu lagu makin mantab buat hetbeng… lebih kaya instrumen. kalo lagu yang slow, yang menyentuh itu ware yami totte sama incovenient ideal

Down sih pasti, tapi lama2 nerima juga kan ^^
Apalagi IP lo bagus 😀

Hmm western disini maksud gw kayak band2 rock amerika gitu, tapi ga salah sih, soalnya Diru ekspansi ke luar jepang kan..Terakhir gw baca di salah 1 forum yg ada thread J-rocknya, katanya di luar jepang diru makin diterima, tapi didalem jepang malah banyak yg ninggalin T____T

maiyuya wrote on Aug 31, ’09

talovepi said

Yuya nyeritain apa si smp menggerakkan hati bkin entry ini?

Dulu pas dia udah debut selama 3 tahun, Yuya ngerasa ga ada yg ngalahin dia dalam hal nyanyi, sampe2 dia ogah dengerin musik dari penyanyi lain. Trus pas taun 2007 NEWS ada acara di Las Vegas, Yuya nonton konser Celine Dion, dan di situ dia ngerasa dia ga ada apa2nya. Dia sampe nangis pas denger lagu My Heart Will Go On. Sejak itu dia mulai dengerin artis2 lain, & lebih giat latihan sampe akhirnya kualitas suara dia improve. Nah, itu turning point dalam hidupnya…

Turning point gw mah udah lamaaa XDDDD

akioruru wrote on Aug 31, ’09

Hm..Kanata juga disitu kan? Waa..*pingin ketemu kanata@@

saicamui wrote on Aug 31, ’09

amiiin~~~

hooo~~ mungkin iya? soalnya di gue sih tetep kedengaran dir en grey nya >D hahaha.
ah iya, banyak yang ninggalin…. XC kalo menurut gue, diru sih progress musiknya ke arah yang lebih baik. meskipun yah itu, katanya jadi kebarat-baratan tapi lagu2nya tetep keren dan bikin addict. tetep keras dan makin keras. kan ada tuh band viskei ternama yang progressnya malah jadi aneh…. jadi makin slow lagu2nya >D

arashihonou wrote on Aug 31, ’09

Haha that precious vcd and person emang bisa menghisap hati orang ya ❤ *d jampe2 kali tuh lagu2nya XDD*
Jd pgn denger Hyde &Gackt lg
:3
Klo Risna, my turning point would b GRAVITATION (+watching a band smoochin onstage) haha XD
Remember that one? ^o~

mimiochan wrote on Aug 31, ’09

Mengharukan vie… T^T
Jd menginspirasikan gw juga… Setiap orang memang berubah.
Semoga perubahan itu selalu menuju kebaikan. Amin

Emang pilihan pertamamu apa si?? Jadi penasaran.. ^^’
Padahal pilihan kedua aja, kau dpt cumlaude.. mantap kak vie ini!!!
Hehehehe…

hasseitakano wrote on Aug 31, ’09

manusia hidup dan berubah jd lebih baik
dan perjuanganmu bener2 salut akuh
selalu semangat yah

maiyuya wrote on Aug 31, ’09

akioruru said

Hm..Kanata juga disitu kan? Waa..*pingin ketemu kanata@@

Kanata yg mana? Kanata Hongo?

maiyuya wrote on Aug 31, ’09

saicamui said

amiiin~~~

hooo~~ mungkin iya? soalnya di gue sih tetep kedengaran dir en grey nya >D hahaha.
ah iya, banyak yang ninggalin…. XC kalo menurut gue, diru sih progress musiknya ke arah yang lebih baik. meskipun yah itu, katanya jadi kebarat-baratan tapi lagu2nya tetep keren dan bikin addict. tetep keras dan makin keras. kan ada tuh band viskei ternama yang progressnya malah jadi aneh…. jadi makin slow lagu2nya >D

huaha I think I should listen to them again 😀
eh band yg mana yg makin jadi slow? gw liat SID juga kaget hahaha jadi kayak gitu lagunya =__=

maiyuya wrote on Aug 31, ’09

arashihonou said

Haha that precious vcd and person emang bisa menghisap hati orang ya ❤ *d jampe2 kali tuh lagu2nya XDD*
Jd pgn denger Hyde &Gackt lg
:3
Klo Risna, my turning point would b GRAVITATION (+watching a band smoochin onstage) haha XD
Remember that one? ^o~

Iyaaa itu vcd sakti bener…Pengen beli yg original kalo punya duit XD Baru punya yg chronicle 1 nih, takai harga dvd laruku T^T

Dasar…Hehehehe ano bando desuka? Hihihi miss them…Sebel udah banyak yg berubah =3=

maiyuya wrote on Aug 31, ’09

mimiochan said

Mengharukan vie… T^T
Jd menginspirasikan gw juga… Setiap orang memang berubah.
Semoga perubahan itu selalu menuju kebaikan. Amin

Emang pilihan pertamamu apa si?? Jadi penasaran.. ^^’
Padahal pilihan kedua aja, kau dpt cumlaude.. mantap kak vie ini!!!
Hehehehe…

Amin…

Pilihan pertama gw teknik industri ^^ Tapi alhamdulillah setelah liat kuliahnya anak TI, gw bersyukur ga masuk TI, coz banyak materi manajemennya…I hate management XD

OOT: dah donlot 24hr terebi? Gw nonton yg full part 1 alias 1 jam pertama, gileee sediiihhh

maiyuya wrote on Aug 31, ’09

hasseitakano said

manusia hidup dan berubah jd lebih baik
dan perjuanganmu bener2 salut akuh
selalu semangat yah

makasih kristi ^___^

asahoshisama wrote on Sep 1, ’09

Nice entry. ^^

Allah memang tau apa yang terbaik untuk hambaNya. Ganbare!!!

ps: I LOVE YOUR BANNER!!!!

maiyuya wrote on Sep 1, ’09

dani: makasih dan… ^^
ehehe disini udah mau musim gugur makanya ganti banner XD

acidomatsumoto wrote on Sep 1, ’09

wii..
seru setsu!
=]

dxniel wrote on Sep 1, ’09

mengharukan.. TT^TT

kalo gitu my turning point udah pasti DVD Awake! wkwkkw
plus albumnya tentu..

maiyuya wrote on Sep 1, ’09

acidomatsumoto said

wii..
seru setsu!
=]

Wii, DS, PSP hehehe
*jayus*

maiyuya wrote on Sep 1, ’09

dxniel said

mengharukan.. TT^TT

kalo gitu my turning point udah pasti DVD Awake! wkwkkw
plus albumnya tentu..

huhuhu pekuuuu…
gw mulai mengurangi fangirling laruku sejak SMILE, pas AWAKE juga blom balik juga spirit Laruku gw >___

acidomatsumoto wrote on Sep 1, ’09

hihihi..
xp

dxniel wrote on Sep 1, ’09

pantesan kita ga ktemu TT^TT
wkwkwk

setsu ternyata lebih dedengkot dari yang saya kira.. 🙂

maiyuya wrote on Sep 2, ’09

dxniel said

pantesan kita ga ktemu TT^TT
wkwkwk

setsu ternyata lebih dedengkot dari yang saya kira.. 🙂

saya memang sudah tua, wkwk…

People come, people gone…

Minggu kemarin, gue menghadiri undangan pernikahan Hilda, salah satu teman fandom L’Arc-en-Ciel. Tentu saja di sana gue bertemu banyak teman semasa berfangirl. Ada yang sedang hamil, ada yang baru menikah, dan ada yang masih single, termasuk *ehem* gue sendiri. Menghadiri acara pernikahan teman akhir-akhir ini bikin gue rada mellow, karena merasa left behind, atau ditinggalkan. Pergantian status yang kita jalani hampir bareng ritmenya, kayak masuk sekolah – lulus sekolah – masuk kuliah – lulus kuliah – kerja, akhirnya berbeda ritme ketika memasuki fase pernikahan. Ada yang sekali pacaran langsung cocok, ada yang menikah setelah beberapa kali gagal menemukan yang cocok, ada yang taaruf dan menikah beberapa bulan kemudian, dan ada yang nggak nemu-nemu (dengan atau tanpa pacaran).

Dalam kasus gue, rasa “left behind” itu semakin menjadi-jadi ketika yang menikah adalah…mantan gue, orang yang pernah suka dan akrab sama gue, mantan HTS-an, dan mantan gebetan (in order, lho, ya).  Ada beberapa kasus yang akan gue bahas, dan tentu saja nama disamarkan demi kebaikan umat manusia.

1. F, alias Gerrard

HTS-an jaman gue masih kerja di Bekasi. Temen sekantor yang satu departemen. Suka sama suka, tapi karena ga enak (satu departemen!), jadinya selalu backstreet. Karena wajah dan perawakan agak mirip Stefan Gerrard, jadi sering gue julukin begitu. Pas gue berangkat ke Korea dan resign dari kantor, F bilang akan nungguin gue. Gue bilang nggak usah, soalnya gue ga mau terbebani LDR, tapi sebenernya emang gue udah ga sreg sih dengan sifat rendah dirinya, haha… Dan bener aja, dia menikah setelah setahun gue di Korea, pffft cepet amat. Yang paling diinget dari masa-masa ini adalah setiap pagi ketika si F masuk ke ruangan kantor dan gue menyambut dengan senyum 1000 watt 😀 Anyway, sekarang F udah punya 2 anak (again, cepet amat!?).

2. H, alias si kembaran

Kembaran karena tanggal, bulan dan tahun lahirnya persis sama ama gue. Temen kantor di Bekasi, beda departemen. Dia pernah suka ama gue, tapi gue ga suka, hahaha. Dia belum sempet nembak karena udah keburu gue judesin gara-gara gue dapet info dari temennya bahwa si H ini bersedia mutusin pacarnya kalo gue mau ama dia. Cowok macam apaaa?!! Akhirnya karena ga gue tanggepin, dia mundur. Sekarang H sudah menikah & punya 1 anak. Istrinya bukan si cewek yang tadinya akan diputusin demi gue. Wah…..Oke deh. Hal yang paling  berkesan dari si H adalah entry-entry blognya, baik postingan ataupun puisi yang dibuat untuk gue. Pernah juga suatu hari sehabis event  kantor, gue pulang sendiri karena memang beda arah dengan teman-teman lain, termasuk H. Tapi kemudian si H lari berbalik arah, mengejar gue dan bersikeras nungguin gue sampai dapat angkot. Terharu liat dia ngos-ngosan….(wait, am I being a do-S here?)

3. D, si musisi

Scene Jejepangan memang berbahaya. Selain bisa membuat level japanholic lo naik bahkan sampe overdose, buat para cewek ada efek lain: ngefans sampe demen ama anak-anak band cover, hahahaha. Dalam kasus si D, dari awal gue kenal, emang dia udah lumayan ngartis…apalagi jaman itu band jejepangan masih sedikit banget. Ketika nonton show bandnya si D, gue ngobrol ama sesama penonton (cowok) dan komentarin si D. Eh si penonton itu dengan pedenya bilang, “Gue ada nih nomer HPnya kalo lo mau.” Dan itu awal bencana…Berawal dari nekat nge-sms si D, akhirnya kita malah akrab walau baru level artis & fans. Lalu gue naik kelas (?) jadi groupies, dateng ke manapun dia manggung di Jakarta. Setiap habis manggung, pasti dia selalu nelpon gue, mulai dari bahas gimana performance dia, bahas musik (kebanyakan sih L’Arc-en-Ciel atau Dir en grey), sampai ke hal-hal random. Gue kaget ketika suatu hari dia bilang suka sama gue, padahal saingan gue banyak, haha.. Kami ga pernah jalan bareng karena sama-sama awkward. Cerita fans ala skyman ini pun berakhir ketika si D mengaku kalo sebenernya di saat dia deket ama gue, dia juga lagi deket sama cewek lain dan dia bingung harus gimana. Jreeenggg… Males lah gue, ke laut aja lo. Gue menjauh dari D dan sempet sebel ama dia selama beberapa waktu. Setelah gue balik dari Korea, alhamdulillah semua rasa sebel itu hilang, dan kita akrab lagi sebagai teman. Mungkin karena sifatnya yang periang, setiap ketemu malahan dia duluan yang negur, hahaha kebalik dong, jadinya gue yang ngartis. Tapi entah kenapa, ketika D menikah, gue ga diundang. Kamfret. Dikiranya gue masih suka kali ya? Padahal yang gue suka sekarang bukan dia…

4. S, the perfect guy

Temen kantor beda departemen. Ganteng (mirip Tamaki Hiroshi), pinter, gentleman, dan jago main basket (buset, ini orang apa tokoh shoujo manga?). Cuma gebetan yang kebetulan sering kumpul-kumpul bareng thanks to my female friends yang sedepartemen sama dia. Setelah resign, dia kerja di US, yowis… Dia akhirnya nikah dengan cewek yang (kalo ga salah) sama-sama alumni abang-none. Yah, orang ganteng ketemu orang cantik, sih..wajar.. *gue ngomong apa sih ini*

Akhirnya, kapankah saya akan menyusul mereka? (Tuh, ga usah kalian yang nanya “kapan”, karena gue sendiri pun juga nanya XD)

Memperingati banner & background baru

Gila, bener2 kurang kerjaan gw…

Well bukan kurang kerjaan sih, kerjaan banyak!! Tapi masih dihinggapi malas…Padahal saya ga mau jadi orang malas, tapi entah napa mood utk ngerjain tugas sangatlah minim. Ada 2 paper yg harus gw submit Senin & Selasa, 1 presentasi Senin, dan 2 ujian (Kamis & Jumat). Untuk ujian sih gw SKS pastinya *LOL*, tapi utk paper kan mesti dibuat… T^T. Paper yg Selasa udah kekumpul sih materinya, tinggal di-compose…Tapi 2 hari ini cuma dapet 4 halaman, hmmm ga produktif. Kerja 10 menit, intermezzo (red: buka FB, main game, bahkan sampe nonton dorama) bisa 1-2 jam..Fuiiihhh…

Entah napa juga, semangat2 dari teman2 & dari diri gw sendiri agaknya kali ini ga ngaruh. Kalo dulu jenuh kerja, apakah skrg gw jenuh belajar? Wew..Jangan sampe deh. Yah, let’s say kali ini gw cuma kena penyakit malas, yg belom sembuh karena blom deket DEADLINE. Penyakit kronis banget sih, being a deadliner =____= Dari jaman SD kayanya gw selalu jadi deadliner. Abisnya kalo blom kepepet, ide ga keluar, tangan juga males ngetik *alesan.com*. Huhuh tapi paper yg Selasa harus cepet gw selesaikan, coz paper yg Senin malah blom kekumpul materinya T____T

LOL I’m babbling too much.

My life is unstable now. Too much pressure from real life, gw jadi ga apdet ama fandom. LJ Arashi, NEWS, Suju, Cyworldnya Heechul etc etc udah lama ga dibuka… Cuma tau dari FBnya Sai bahwa Heechul mau nutup Cyworld-nya. Gw masih tenang, mungkin dia lagi sensi aja kali…Eh malem ini pas ngecek, beneran dong itu semua entry dia dihapus kecuali yg baru2!! T_______T Padahal blom beres ngesave private pics yg sering dia posting.

ìì……???

Why oh whyyyyy….

Apakah ini yg dia bilang perubahan? Dari yg dulunya meledak2, skrg jadi lebih tenang? Oleh karena itu dia ngapus entry2 yg dulu? Hhhhhh ga tau deh jalan pikiran seorang Kim Heechul yg complicated…But that’s why I like him! (and all my ichibans XDD). Jalan pikiran mereka susah ditebak, kepribadiannya juga rumit.

Jiahhh..Nyasar lagi kan omongan gw XD

Hmm…My life ya…As I said before, unstable. That’s why I put that banner LOL. Banyak tugas, sedikit uang *hahaha*. Banyak tugas tapi maunya tidur mulu. Gejala depresi kah? Duit tiris, coz part time rada tersendat. Insya Allah akhir bulan ada part time lain. Jauh sih tempatnya, bahasa Korea gw masih dudul pula, tapi akan gw usahakan!! Yg pentiing dicoba kan? Abisnya ga enak minta duit mulu ama ortu…
. Yosh yosh…Berasa Yamada Taro banget gw, hehe…

Another anticipating stuff…Mulai semester ini gw ikut volunteer ngajar anak SD. Ga dibayar sih, tapi gw senang coz tambah pengalaman, apalagi anak2 Korea suka ajaib, misalnya pas ditanya cita2/harapan, ada yg bilang pengen jadi arsitek lah *wajar*, ada yg bilang pengen tidur nyenyak karena akhir2 ini susah tidur lah *mulai aneh*, sampe ada yg pengen kuliah di tempat yg oke. Haduuuh anak SD udah maju bgt ya pikirannya, sugoi…

Fandom stuff: Udah lamaaaaaaa banget ga translate artikel NEWS
. Padahal isinya kebanyakan dudul2, tapi sejak kuliah, gw bener2 ga punya waktu luang utk translate. Update info aja nyuri2 waktu…Miss their cuteness and dorkiness in the articles!! Untuk sekarang, paling project gw cuma 1, subbing SP barunya Yuya…Semoga cepet beres, yay!!

Oh, udah mau setengah 4 aja nih…Bubu dulu yah, buat yg besok ujian, ganbatte & good luck!! Buat yg sekolah, kuliah & kerja, ganbatte juga!! 楽ã?ãã?§çã??ã?¦ã?ã?

Are you a converted fans?

In my case, I would say yes, and I don’t regret it.

Napa gw ngepost kaya gini yak? Mungkin gara2 ga ada kerjaan & ga ada temen yg bisa diajak jalan *mudik semuahh..*, so I’m thinking about this while waiting for my downloads to be finished. Ini juga hasil ngobrol ama seorang teman di YM semalam ^^

Dari awal gw berfandom, udah banyak gw liat kasus2 converting idols or multiple fandom..Kadang gw senyum2 sendiri kalo liat LJ, ada user pake icon Hitsugi (Nightmare) tapi bales postingan di LJ NEWS…That’s like two different poles

walaupun tampang anak Nightmare masih pantes masuk JE
XDD.. Temen gw moderator forum visual kei tapi ngefans abis ama Matsu Jun. Gw sendiri dulu fans banget ama J-rock & visual kei tapi sekarang merambah JE juga…Malah bisa dibilang gw udah converted into a JE fans (walo masih suka Laruku).

Yaa…Kejadian2 kaya gitu sih nggak bisa dihindari, humans do change, don’t they? Tapi gw masih suka kaget kalo perubahan itu terjadi secara cepat, apalagi kalo gw tau gimana awalnya..Contohnya ada temen gw (beberapa orang), awalnya deket bgt karena sama2 suka NEWS, trus tau2 mereka pindah ke grup lain & kinda ignore me…Well it’s their preferences, demo chotto sabishii yo, atashi wa… T__T

Tapi gw pikir ini karma, karena awalnya gw suka banget ama KAT-TUN, trus setelah melalui proses panjang, I was converted into NEWS’ fan…Dan gw tau temen2 gw dalam fandom KAT-TUN ngerasa kehilangan gw…*najis GR abis XD* So I can’t blame them who left me.

Tapi untuk mereka yang masih kontak ama gw, sedih juga sih kalo ketemuan & I don’t know anything new about idol mereka yang dulu jadi idol gw…Tapi selama ini bisa di handle dengan ngomongin yg lain sih ^^ soalnya kita berteman BUKAN CUMA KARENA IDOLS, and I’m very grateful of that. Ada temen gw 1 lagi, dia sukaaaa banget Kanjani8, tapi sekarang udah jarang update coz dia lagi lebih condong ke KAT-TUN, tapi gw tetep bisa ngobrol seru ama dia…I think it’s an example of good fans. Don’t narrow your mind and isolate yourself in a comfortable-but-narrow circle, I think that’s what I’m going to say. And I don’t even know why I wrote this?? *digampar*

Last but not least, for all of you who read this or not :

I wanna be your friend NOT BECAUSE we share the same interest.

I wanna be your friend coz we may be different, but that what makes friendship colorful, right?

Ribetnya online community.. T__T

Baru 3 hari ngga ngunjungin
EDEN, tau2 ada "kerusuhan" pasca mundurnya Debbie-chan, sang mods T___T

Awalnya karena Debbie membuat postingan resignnya itu nggak bisa di-reply, trus dia nunjuk seseorang (yang pada nggak kenal atau nggak tau siapa usernamenya) sebagai mods pengganti. Rupanya ada yang nggak suka, trus orang ini bikin posting yang isinya agak harsh menurut gw, walopun ada juga pertanyaan dia yang wajar (misalnya kenapa Debbie ngga ngebolehin member ngereply postingan terakhirnya dia, trus kenapa Debbie ngga ngasih link ke LJnya mods yang baru). Hal itu bikin dia bertanya2 dan tercetuslah komen yang harsh tentang mods yang baru… "Who the hell is Tomo-chan, we don’t even know her… I think we need the members to choose the mods within members who is active in here". Si pemrotes juga ngomel di LJnya (yang awalnya anonymous) tentang betapa nepotismenya pemilihan mods di EDEN.

Waahh….

Kaget juga baca postingannya. Dia ngerti "common rules" di online community nggak sih?

Setau gw nih…*hasil berforum dan bermilis selama kurang lebih 6 tahun*

1. Owner (admin) berhak menunjuk siapapun jadi mods, soalnya kan dia yang bikin community itu. Admin udah pasti punya penilaian sendiri terhadap mods yg dipilih, unsur KKN juga sah2 aja dipake asalkan yang dipilih nanti tetap menjalankan tugas dengan baik.

2. Member berhak mengajukan diri jadi mods, tapi keputusan akhir tetap di tangan admin. Nggak semua admin mau melempar polling, karena kadang polling nggak menyelesaikan masalah.

3. Mods nggak harus aktif posting info and stuffs, yang penting dia bisa menjaga agar komunitas dan isinya berjalan dengan baik, misalnya negur atau memfilter postingan yang dianggap melanggar rules. Ini gw ngalamin sendiri di Forum JPopMusic. Mods jarang banget posting, tapi dia segera tau kalo ada masalah. Mods harus memantau forumnya secara konsisten.

4. Tiap komunitas punya rules sendiri. Rules di forum A mungkin beda jauh dengan forum B. Admin forum A mungkin bolehin one liner, belom tentu admin forum B bolehin hal yang sama. Dan orang yang berminat join komunitas harus bersedia mengikuti rules yang berlaku. Kalo kata anak2 LJ, "If you don’t like the rules, just leave!" *memang terdengar kejam tapi begitulah dunia online fandom, kawan*. Nggak heran kalo lebih banyak yang milih stay individual dibanding ikutan komunitas. The choice is yours

Sebenernya masih banyak lagi, tapi gw rasa 4 point di atas udah cukup mewakili general rules yang berlaku *bilang aja males ngetik XD*. Masalah detail lain seperti hotlinking, credit, bashing dll gw rasa udah lebih banyak yang tau daripada gw *yaiyalaahh*

Ijou, now let’s continue fangirling


Gw nggak sabar liat Yasu di Yasuko to Kenji beradu akting (lagi) dengan suamiku di Eito yang selalu terlihat mabushii… I love you Tacchon my sweetheart…

*Yuya ngambek di pojokan*

Image Hosted by ImageShack.us

Oh iya, si Debbie resign gara2 banyak member yang insulting, nyebelin & maunya selalu diturutin…Ya ampun, semoga dia nggak jadi sebel ama Eito gara2 kelakuan fans2 aneh kayak gini…