NEWS NEVERLAND Concert (Wakayama Day 2)

Postingan sebelumnya (Concert day 1) bisa dilihat di sini.

Yak, beres konser hari pertama dan nyampe Osaka lagi nyaris tengah malam (Wakayama jauh gilak), lanjut yakiniku ama teman-teman Jepang, gue tiba dengan tepar di penginapan…Besoknya (Minggu 28 Mei) bangun jam 9, abis itu masih males-malesan di kamar. Yuri ngajak makan siang bareng teman-teman Jepang, tapi gue ga bisa ikut karena janjian ketemu Mochie jam 1 untuk makan di Stasiun Namba sebelum berangkat ke Wakayama. Mochie paginya ke JE Shop Umeda nyariin titipan temennya, trus pas nyampe Stasiun Namba waktunya udah mepet, gue pun nyampenya ngepas. Akhirnya kami bungkus McD burger buat dimakan di jalan. Sedih…wkwkwk

Concert day 2, Minggu 28 Mei 2017

Seperti yang gue ceritain sebelumnya, tiket hari kedua gue belum ada di tangan, karena harus diambil di venue langsung. Berbekal paspor, kartu pos pemberitahuan, dan doa, gue menuju counter tiket. Ada beberapa antrean, terus gue salah masuk ke antrean tiket OTS dong, hahaha maluuu.. Nanya sekuriti, ditunjukin loket yang benar. Gue deg-degan pas ngomong ke mbak petugasnya pake bahasa Jepang pas-pasan, “Saya belum terima tiketnya.” Terus gue sodorin paspor & kartu pos. Mbaknya nanya, “Kartu membernya mana?”. Gue jawab, “Kartu membernya juga saya ga terima.” Si mbak memroses identitas gue, lalu ngeluarin amplop berisi tiket bertuliskan nama gue! Dia bilang, “Oke silakan diisi nama, alamat, no telp, & tulis, (Saya telah menerima tiketnya).” Gue seketika panik karena ga bisa nulis kanji alamat pinjeman dari Rii-chan! Lebih parah lagi, gue ga tau romajinya. Lagi panik gitu, mbaknya nanya, “Itu bukan alamat kamu?”. Gue jawab, “Ini alamat saya kok.” Kemudian Mochie mengambil pulpen dari tangan gue DAN TERNYATA DOI BISA NULIS KANJI. *standing applause*. Tiket pun berhasil didapat walau agak drama. Terima kasih Mochie… ­čśÇ Oh ya, hari ini gue dapet di Arena Blok A!! MAMPUS!! Blok paling depan! Nyesel ga dandan lucu! (salah sendiri).

20170528_164824_HDR

20170528_165725_HDR

Setelah beli light stick baru (yang kemarin gue baru tau kalo synchronized), kami masuk venue, lagi-lagi misah. Gue di Blok A kiri, Mochie C kanan. Lumayan, beda view ama kemarin. Gue syok pas tau kalo kursi gue kedua dari kiri catwalk. Yang artinya hanya ada satu orang antara gue dan catwalk. Maaaakk!! Deket banget, tapi berhubung sekuritinya banyak, gue ga berani ambil foto, bahkan panggungnya doang. Sebelah kanan gue cewek fans Massu, anteng banget. Tiba-tiba dia nyolek gue, ngomong pake bahasa Jepang, “Maaf, saya baru pertama nonton konser NEWS. Kalau nanti saya aneh-aneh, maafin ya..”. Gue jawab, “Gapapa. Wah asik banget baru pertama nonton langsung dapet seat bagus.”. Dalam hati gue, “Yaelah paling juga nanti gue yang lebih rusuh daripada elo.” XD

NEVERLAND
Kampret emang nih lagu. Intronya keren banget, berasa masuk ke dunia khayal (ya emang kan). Venue gelap, panggung naik perlahan dengan siluet 4 orang. Pas masuk bait pertama tuh langsung WOW banget! Saking deketnya gue ke panggung, pas apinya nyala sampe kedengeran bunyi “Bwoosh” & nerpa muka lumayan panas. Baru ngeh kalo selain Tegoshi yang bawa obor, Massu bawa pedang, Kei-chan bawa tongkat komando, & Shige bawa bendera. Kereeenn!

IMG_20170629_101033
(pic: screencaptured from the news on TV)

Un Deux Trois (An Du Torowa)
One of my favorite tracks from NEVERLAND. Lagunya ceria & idol-ish banget. Di lagu ini mereka jalan dari panggung tengah ke panggung utama, yang artinya adalah MEREKA LEWATIN CATWALK. Gilaaakk ganteng semuaaa!! *kalap*. Saking deketnya bahkan keringat mereka netes-netes pun keliatan dari kursi gue. Detail kostumnya juga kelihatan lebih jelas. Btw, cewek sebelah gue yang fans Massu nangis kejer pas lagu pertama, sampe bikin gue kuatir doi pingsan. Gue rangkul aja sambil ngusap-usap bahunya. Aduh lucunya kamu, dek…

EMMA
NEWS udah ganti kostum EMMA, yang biasanya gue cela-cela tapi kali itu kok keliatan cakep XD Ya emang ng3h3k banget lah lagu ini dengan jacket dance-nya, untung Tego udah sering ngebitchy lebih dari itu, jadi gue ga sesak napas banget lah XD

IMG_20170620_192306
Let me remind you of the costumes

KAGUYA, Koi Matsuri
NEWS naik crane sendiri-sendiri, terus diputerin 360 derajat, 2x puteran rendah & tinggi supaya penonton di Stand lantai 1 & 2 kebagian semua. Kemarin gue kebagian Massu & Kei-chan, hari ini kebagian Tego & Shige. Seru banget liat mereka lewat di atas kepala. Sayangnya mereka ga nunduk untuk dadahin penonton yang di Arena. Gapapa lah, yang penting kelihatan dari deket. Pas Koi Matsuri seru banget putar-putar handuk, tapi gue ga beli handuk, hahaha, jadinya muterin light stick aja. *fans kere*

D.T.F., 4+FAN
NEWS udah balik ke panggung utama, trus jalan ke panggung tengah. Yeaaayy liat mereka lagi dari dekat~ Btw, gue ga tau kenapa nih lagu DTF dipilih buat dibawain, padahal biasa aja. Mungkin karena chant-nya seru & nyambung ama 4+FAN.

Ayame (Shige solo)
Shigeaki Kato emang ya, tiap konser pasti solonya paling menarik (walau mungkin lagunya yang di album kurang menarik). Dari mulai jadi bell boy, Le Petite Prince, eh sekarang  jadi penari kontemporer pejuang equality(?). Aksi dia di lagu ini lumayan mendebarkan, yaitu manjat crane telanjang kaki. Takut kepeleset deh T_T

IMG_20170615_205133
(pic: weibo)

Brightest
Lagu yang biasa aja dari album NEVERLAND, tapi dibuat jadi luar biasa dengan bantuan lighting. Kereeenn!!

Sirius, Snow Dance
Dua lagu yang gue merasa biasa aja, tapi berhubung dibawain sambil naik cart keliling venue, tentu harus disambut dengan gegap gempita (dan caper). Ternyata emang bener kalo di Arena itu lo cuma puas nontonin artisnya, tapi jarang diwaro dibanding yang duduk di Stand barisan depan. Lumayan tuh banyak yang bisa salaman. Aku iriii~~~

Touch
Aaahh seneng banget liat lagu ini dibawain! Feeling happy-nya tersampaikan! Plus Massu di akhir lagu geje nyolek-nyolek siapa gitu (ga keliatan dari tempat gue) sambil bilang, “Touch.”

Nyanta (Koyama solo)
Kemarin gue nangis pas liat performance lagu tentang kucing kesayangan Kei-chan ini. Gimana ga nangis, di layar ditampilin slide show Nyanta dari masih bayi (dan Kei-chan keliatan masih SD), sampe the old Nyanta nemenin Kei-chan latihan. 20 tahun melihara kucing, udah kayak adik sendiri kali ya, makanya pas meninggal sedih banget. Hari ini gue ga nangis, tapi ada mbak-mbak deket gue yang nangis.

Koi wo Shiranai Kimi e, Full Swing
Dua lagu yang syahdu bikin baper. Pada cakep-cakep banget di sini (review tidak berguna). Ga ada nangis-nangis tapi tetap indah (apaan).

Koi no ABO, NYARO
Lupa, kayaknya mereka keliling lagi deh pake cart. Kali ini ke Stand lantai 3. Menang banyak deh fans yang di lantai 3, bisa liat dari jarak dekat banget soalnya hallnya kecil. Kalo nekat mau meluk bisa tuh kayanya (dengan risiko diseret sekuriti) XD

ORIHIME
Kalo ga salah inget, mereka nyanyi di atas crane, sendiri-sendiri. Majestic. Mau nangis liatnya.

FOREVER MINE (Massu solo)
Lagu di albumnya biasa aja, solonya pun biasa aja, ga pake visualisasi di layar ataupun pake penari. Lagi pengen yang simpel ya, Massu?

Silent Love, Mysteria
Bangkeeee!! Lagu Silent Love yang gue hujat karena dangdut banget, ternyata versi live-nya bagus! Dance-nya ala-ala hiphop swag(?) gitu. Mysteria malah ada gerakan yang mirip break dance. Top lah!

Sakura Girl
Always baper lah tiap denger & liat lagu ini, karena ini lagu kesukaan almarhum papanya Tego. Bawainnya juga anggun banget.

I’m Coming (Tegoshi solo)
Dari kemarin setiap lagu ini muncul gue langsung maki-maki, yang dilanjut istigfar, saking intense-nya ini lagu XDD Pas denger di album, emang image-nya yaa cowok haus cinta (diperhalus) yang teriak-teriak, “ikeeehh, nandomo ikeeehh” (iya mz iya mz), tapi gue ga nyangka aja kalo props di panggungnya akan nongol dalam bentuk…bed. Makhluknya pake sweater putih robek-robek plus daleman tanktop item, pundaknya diumbar ke mana-mana. Terus pas bagian solo gitar, bocahnya berakting kayak lagi make out ama cewe (eh apa cowo ya? XD) di atas kasur, pake efek “uh ah uh”. Beberapa bagian┬á kayak Hyde wannabe, melet-meletin lidah sambil ngedip manja. Gimana gue ga istigfar coba.

tego-1
(cr: FB group)

tego-2
(cr: FB group. Aduh bayangin siapa neh mz…)

BLACK FIRE, Bambina, Chankapaana
BLACK FIRE, lagu yang agak ngerock di NEVERLAND, keren pake efek-efek api. Shige on fire banget, sampe-sampe dia lupa ambil mic buat nyanyi Bambina XD. Tego sigap nyodorin mic buat Shige. Eh abis itu si Massu malah ngeledek pas bagian dia nyanyi, pake mic 3 biji XDD Bener-bener dah…

Chumu Chumu, weeeek
Keliling pake cart lagi. Asiiik banyak banget fanservice-nya. Lempar-lempar bola bertandatangan, sayangnya gue ga dapet.

Pokoponpekorya
Balik ke panggung tengah, pas mau masuk reff lagunya berhenti & mereka tiduran aja gitu di panggung, ceritanya kena sihir. Penonton diminta bantu bangunin dengan cara..menari seperti yang diinstruksikan di layar. Para Junior membimbing penonton untuk nari. Seruuu hahaha.Oh ya, di bagian ini Massu memperkenalkan para Junior. Terus kebetulan Kei-chan duduk santai di panggung tengah, menghadap ke arah gue. Berhubung di sekitar gue isinya fans Tego & Massu, kayaknya ga ada yang caper ke Kei-chan. Yaudah gue dadah-dadah centil pake 2 tangan. Eh dibales! KYAAAAA! Kalo ama Tego mah gue udah pasrah, tu anak kalo ngeliat jauh ke arah Stand, jarang ngewaro yang di Arena.

Nagareboshi
Lagu yang cocok untuk penutup. NEWS jalan dari panggung tengah ke panggung utama. Alhamdulillah dapet dadah dari Shige. Di akhir lagu diterbangin styrofoam tipis-tipis berbentuk hati & nyala fluorescent. Lumayan gue nangkep dapet 1, trus dikasih ama bule depan gue 1 lagi.

U R Not Alone
Ga ngerti ini lagu masuk encore apa bukan. Kalo encore kok cuma 1 lagu… Yang jelas, di lagu ini penonton bisa nyanyi bareng ama NEWS. Fix gagal move on dari konser NEVERLAND ya karena lagu ini yang emosional banget. Kelar lagu ini ga ada lagu lain lagi, padahal gue pikir ada encore. Toh konsernya “baru” 2,5 jam, huhu…

Side story
Dua hari ini gue mabok diwaro Juniors! Ada 16 Johnny’s Junior yang jadi backdancer NEWS, dan mereka komunikatif banget ama penonton. Kadang-kadang pas NEWS lagi naik cart menyapa penonton yang jauh, penonton di Arena malah sibuk dadah-dadah ama Juniors, nyemangatin mereka. Gue aja iseng dadah-dadah ditanggepin melulu, padahal ga tau namanya satu pun. Pas dikenalin Massu, baru ngeh kalo anak-anak MADE yang tadi ramah banget ke gue. Di hari sebelumnya, malah ada Junior yang ngenalin baju cosplay yang gue pake, dan dia tampak kaget tapi langsung ngasih jempol. Gue ngasih lambang hati pake tangan juga dibales ama Jr lainnya. Fanservice Jr mantap bangeet hahaha.

Penutup
Semoga tahun depan gue masih bisa nonton 15th anniversary NEWS. Thank you for your heartwarming & wonderful performance. I’ll keep on supporting you, my four knights!

20170528_201421_HDR
Pamer confetti..

20170528_201245_HDR
Light stick yang dibeli secara impulsif XD

Thanks NEWS, see you on 15th Anniversary!

Advertisements

NEWS Neverland Concert (Wakayama Day 1)

Udah lumayan lama juga gak nulis fanreport, terakhir nulis itu tentang L’ArCASINO 2015. Padahal gue nonton konser ARASHI & Kanjani8 awal tahun ini, tapi reportnya gak ditulis XD Okelah, sekarang mari buat memori ini abadi…

Prolog

Akhir-akhir ini gue selalu apes kalo berkaitan dengan konser. Setelah Januari kemarin gue ke Fukuoka & Osaka, duit belum pulih, lalu tiba-tiba keluar pengumuman konser L’Arc-en-Ciel 25th Anniversary dan NEWS Neverland Tour 2017 di waktu yang berdekatan. Konser Laruku cuma 2 hari di April, sedangkan konser NEWS berupa tur Jepang dari Maret sampai Juni. Setelah gagal dapet tiket fanclub Laruku, gue banting haluan, milih konser NEWS *sungkem om Hyde*.

Dengan bantuan Rii-chan, teman yang lagi tinggal di Jepang, gue ikutan ballot tiket via fanclub. Setelah mempertimbangkan waktu yang pas, gue milih untuk ballot konser di Wakayama, 27 & 28 Mei. Perkiraan gue, tanggal segitu kerjaan lagi stabil & ga ada jadwal ke lapangan. Berhubung cuma akan berangkat sendiri dari Jakarta, gue nawarin slot ballot ke teman lain, Mochie, yang juga mau nonton tapi berangkatnya ga bareng. Mochie akhirnya pilih nebeng ballot di temannya yang orang Jepang.

Tanpa disangka, ballot gue tembus untuk hari Minggu, 28 Mei! Huwaa alhamdulillah, berarti cuma keluar duit 7800 yen untuk selembar tiket. Kemarin pas konser ARASHI & Kanjani8, karena teman yang dititipi ga tembus ballotnya, terpaksa gue ngeluarin uang lebih mahal untuk beli tiket dari tangan kedua. Untuk konser ini, gue cuma harus mencari satu tiket untuk hari Sabtu, karena sayang banget kalo cuma nonton sehari :p

Namun, tentu saja bukan gue namanya kalo hidupnya ga drama. Berhubung Rii-chan pindah alamat, tiket konsernya ga terkirim & dibalikin ke jimusho (kantor JE). Tiket bisa diambil di venue dengan menunjukkan identitas, kartu member fanclub, bukti transfer & kartu pos pemberitahuan (yeah, they’re that old skool). Yang agak ribet, gue juga ga terima kartu member XD Rii-chan bantu telepon jimusho & nulisin surat. Gue pasrah, kuatir ga bisa ambil tiketnya karena kuatir ditanyain bukti alamat seperti pas gue ke bank ambil refund duit tiket yang ga tembus ballot.

Oke, skip ke tanggal 27.

Concert day 1, Sabtu 27 Mei 2017

Lagi-lagi dengan bantuan teman, kali ini Yuri-chan (teman Jepang), gue berhasil mendapatkan tiket hari pertama dari tangan kedua. Harganya lumayan murah untuk ukuran konser Johnny’s, 20 ribuan yen. Gue berdoa supaya ga dicek IDnya karena nama si empunya tiket tercetak di tiketnya.

Jam 12 siang, gue janjian ketemu Mochie di stasiun Namba, lalu kami naik kereta ke Stasiun Wakayama-shi karena Kansai Pass-nya Mochie ga bisa dipake untuk naik JR ke Stasiun Wakayama. Di Stasiun Wakayama-shi, kami harus transfer ke Stasiun Wakayama untuk kemudian ke Stasiun Miyamae dan lanjut jalan kaki ke venue, Wakayama Big Whale.

Tiba di Stasiun Wakayama-shi sekitar jam 2, kami harus menunggu kereta jam 3 ke Wakayama. Ditunggu-tunggu kok ga datang-datang, ternyata….kami salah peron ­čś« Jadi, di Wakayama-shi lagi ada perbaikan, dan untuk ke peron 2 (peron ke Wakayama) harus lewat jalan kecil. Kami ga liat jalan kecil tsb, malah nyelonong ke peron 4. Gebleekk… Cek jadwal kereta selanjutnya, baru ada lagi jam 4, padahal konsernya jam 5. Ga ada pilihan lagi, kami naik taksi. Hahaha. Di dalam taksi, si bapak supir ngajak ngobrol dengan logat Kansai yang kental. Dia bilang di Big Whale ada konser penyanyi terkenal & dia liat banyak cewek jalan ke arah sana. Gue bilang kami juga mau nonton. Terus si bapak nyaranin pulangnya jalan kaki aja ke stasiun Wakayama. Oke deh pak…

Sampai lokasi, kami langsung excited liat 2 decorated truck (iya istilahnya ini XD). Soalnya di 2 konser yang gue datangi sebelumnya ga ada dekorasi apapun. Berhubung harus beli goods dulu, kami pun antre goods, barulah foto-foto di venue. Wakayama hari itu panas banget! Untung bawa sunglasses & pake baju yang santai. Bodo amat ga stylish juga. Lagian gue nyiapin kostum cosplay buat dipake di dalem venue XD Beres foto-foto, kami ke supermarket dekat venue karena gue butuh beli batere light stick, yang ternyata mahal banget! Masa batere sebutir harganya 500 yen, sementara itu light stick gue butuh 3 batere T_T

20170527_162446_HDR

Konser di Jepang itu efisien banget. Jam setengah 5 kami baru masuk venue, santai banget. Alhamdulillah aman, ga dicek identitas.. Gue dapat di Arena (festival) section F4, yang ternyata deket catwalk! Kursi gue juga bagus, baris keempat dari catwalk. Waduh gimana iniii pasti keliatan jelas nanti muka-muka anak NEWS. Aku belum siap XD Biasanya nonton dapet di Stand (tribun), baru kali ini dapet di Arena… Mochie dapet di Stand, tapi karena tempatnya kecil, kayaknya tetap akan keliatan. Malahan enak, bisa dilewatin cart.

Jam 5 lewat 10 menit, konser dimulai! Deg-degan parah hahaha… Panggungnya keren, ada tulisan NEVERLAND warna-warni, bola-bola besar transparan bergantung di langit-langit, komponen menara jam, dan kunci raksasa. Begitu overture selesai, ada LOKOMOTIF masuk ke panggung. Tentu bukan lokomotif beneran, tapi props yang dibawa para junior. Kelihatan cukup real… Lokomotif berhenti di panggung tengah, lalu transform jadi semacam tameng ngelilingin panggung tengah. Intro NEVERLAND mengalun, lalu panggung tengah yang bulat kecil itu naik. Ternyata member NEWS muncul dari situ. Tampangnya fierce semua, & Tegoshi bawa obor. Keren lah…Kostumnya juga bagus, ala jenderal zaman medieval gitu.

Dari segi setlist, tumben mereka ga banyak bawain lagu jadul macem NEWS Nippon, Kibou Yell atau Cherish, tapi malah bawain lagu yang ga umum kayak DTF, Bambina, & Sirius. Lagu-lagu selain album NEVERLAND dipilih yang upbeat macem Koi Matsuri, 4 + FAN, & weeeek.

Ada satu hal yang membekas di sesi MC. Setelah semua member selesai nge-MC, Tegoshi stay di panggung & minta waktu untuk ngomong. Jadi ceritanya, beberapa hari sebelum konser, ada 2 kabar buruk tentang Tegoshi, yaitu akun LINE-nya bocor & muncul foto lama dia dari FB, dengan pria yang sekarang jadi tersangka penipuan. Gue waktu itu sempat khawatir, jangan-jangan tiba-tiba dia ga bisa ikut konser.. Ternyata tetap nongol (ya iyalah). Dengan ekspresi awkward, di tengah suasana yang juga awkward, Tego jelasin kalau yang di LINE itu benar, bahwa member dapat gratisan tiket 40 lembar. Tapi Tego bilang, bahkan keluarganya pun ikut ballot & bayar tiket, dan nyokapnya pun ikut fanclub supaya bisa ballot tiket. Dia minta maaf kalau nyakitin perasaan fans yang ga bisa dapat tiket. Hmm mungkin tiket gratisannya dikasih ke rekan bisnis kali ya? Lanjut ke isu foto, Tego jelasin kalau itu kejadian 7 tahun yang lalu, di mana dia ga sengaja ketemu pria tsb & foto bareng. Dia tegaskan kalo dia ga terlibat dengan pria itu & bahkan ga tau namanya. Dia juga bilang sebenarnya takut banget berdiri di depan fans dari jarak sedekat ini, tapi dia lega udah ngomong. Cewek di sebelah gue sampe nangis tersedu-sedu lho dengernya, padahal Tego minta maafnya tenang banget O__o Gue bersyukur dia jelasin, ga kayak pas abis kena rumor ama si itu tuh…

Btw, nonton di Arena tuh puas banget liat mereka dari jarak dekat, tapi surprisingly jarang dapet eye contact dari mereka. Gue rasa yang duduk di Stand lebih sering dapet eye contact & bahkan salaman.

Hmm berhubung tulisannya udah panjang banget, review per lagunya lanjut di post selanjutnya aja ya ^^ (penulis tidak bertanggung jawab)

20170527_200627_HDR
Hayo tebak ini kostum yang mana?

20170527_195545_HDR
Big Whale, arsitekturnya unik banget

20170527_210122_HDR
Rapi banget antrean di stasiun. Ini masih banyak fans yang makan dulu di restoran-restoran sekitar venue.

Bersambung ke konser hari kedua!

L’25 Anniversary

Manusia boleh berencana, tapi Tuhan lah yang menentukan. Itu yang gue alami di perayaan 25th anniversary L’Arc-en-Ciel, band favorit gue. Dari awal, gue udah berniat datang, entah gimana caranya. Anniversary ke-25 mereka itu 30 Mei 2016, di mana sepanjang 2016 gak ada kabar sama sekali sampai akhir tahun. Yaudah, duit gue pun dialokasikan untuk nonton ARASHI di Fukuoka, Januari 2017. Di akhir Januari, tiba-tiba ada pengumuman L’25 Anniversary tanggal 8-9 April di Tokyo Dome! Mau nangis ga tuh! Ya emang sih, selama belum menginjak 30 Mei 2017, maka tanggal segitu masih bisa disebut anniversary ke-25. Maksa banget deh om.

Gue galau, karena baru pulang dari Jepang, alias bokek. Tapi, atas bisikan setan bujukan teman-teman sesama Cielers, gue memutuskan nekat aja. Toh nanti April/Mei dapet bonus & THR :p Ada satu keraguan lagi, yaitu bulan April-Mei load kerja gue sebenarnya cukup tinggi, dan bisa-bisa jadwalnya ngepas ama jadwal gue ke ngumpulin data ke pabrik. Beberapa teman sudah beli tiket pesawat di travel fair pada pertengahan Januari, lumayan banget naik JAL cuma 5 jutaan. Gue belum ada uang, jadinya belum beli tiket.


(credit: The Daily Japan)

Ticketing War

Akhir Januari, ticketing buat L’25 dimulai dengan undian/ballot tiket untuk LE CIEL, fanclub official Laruku. Gue nitip ballot untuk 2 hari lewat kak Ando, teman Cielers baik hati yang tinggal di Jepang & merupakan member LE CIEL. Tanggal 11 Februari, hasil ballot keluar, dan kak Ando cuma dapat 2 tiket untuk sehari, padahal applynya 4 tiket masing-masing untuk dua hari. Yang artinya…gue gak dapet tiket FC. Semangat nonton langsung turun 50%, karena gue tau kalau gagal ballot tiket FC, pupus sudah kemungkinan nonton di depan. Di antara teman yang nebeng tiket FC, cuma Nisa yang dapat 3 lembar untuk sehari.

Gagal ballot tiket FC, kesempatan kedua datang lewat ballot L’Mobile, layanan berbayar untuk fans Laruku (non FC). Untuk apply ballot di L’Mobile, user harus bayar 300 yen untuk berlangganan konten dulu. Oke, dijabanin… Hasil ballot? Gagal semua.

Tapi emang dasar teman-teman di grup Menuju L25 semangatnya tinggi semua, kami lanjut berburu tiket non FC lewat web-web ticketing Jepang, dengan pinjam alamat teman Jepang. Dengan bantuan Nisa dan pinjaman alamat kak Ando, gue apply tiket di L-tike, web ticketing milik Lawson. Teman-teman lain juga berjuang dengan pinjam alamat teman/kenalan masing-masing di Jepang. Hasilnya? Kami semua gagal. L-tike ini rada ngehe sih, ada prioritisasi berdasarkan akun (berbayar tahunan, berbayar bulanan, dan gratisan). Gue gak bisa pilih berbayar (lupa kenapa), jadi pake akun gratisan. Yaaa ga dapet deh. Lanjut apply lewat pia & eplus dengan segala keribetan registrasi yang full pake bahasa Jepang, akhirnya aplikasi gue tembus di eplus untuk sehari! Ya Allah mau nonton konser aja kok susah amat.

Fans overseas sebenarnya udah gelisah sejak awal karena gak diumumin akan ada ticketing untuk fans non-Jepang atau ngga, sementara waktu konsernya mepet, cuma H-3 bulan. Kemudian mid Februari, ada pengumuman yang bikin naik darah, yaitu tour package untuk overseas fans, yang meliputi tiket konser, pesawat PP, hotel & after party, tapi cuma untuk fans di China, Hongkong, Korea. OVERSEAS DARI HONGKONG??? (ya emang Hongkong masuk sih).

Awal Maret, alias H-sebulan, akhirnya pengumuman yang ditunggu datang jugaaaa! Dibuka ballot untuk fans overseas yang ga pake tour package! Tapi bagi gue sudah terlambat…karena gue gak dapet tiket pesawat dengan budget yang dianggarkan. Bahkan di travel fair aja, harga termurah untuk tanggal segitu udah 9 jutaan, karena ngepas peak season (sakura). Gue udah merelakan tiket konser gue yang menang di eplus dipake Nina. Gue juga gak ikut ballot overseas. Di saat yang sama, gue iseng apply ballot tiket konser NEWS akhir Mei di Wakayama, pake akun fanclub gue, lewat Riani, teman yang tinggal di Jepang. Ini juga nekat, karena Mei load kerja gue makin tinggi. Tapi karena konsernya di awal bulan puasa, kayanya masih bisa. Eh ballotnya dapet! Hahahaha…Beneran ga disangka soalnya Wakayama venuenya kecil, alias pasti banyak diincer fans supaya bisa nonton dari dekat. Ya sudah, gue merelakan skip ga nonton L’25 Anniversary. Maaf ya om-om Laruku..

Setelah mengikhlaskan, tiba-tiba ada kesempatan karena Heya, yang udah beli tiket pesawat, terpaksa harus batal karena urusan keluarga. Harapan gue adalah tiket pesawatnya bisa ganti nama, karena yang gue gak punya kan cuma tiket pesawat. Penginapan udah dipesan Nina, tiket konser ada sehari (tinggal nyari sisa sehari). Tapi emang Allah belum ngasih gue rezeki ketemu Hyde. Nama di tiket pesawat Heya ga bisa diganti. Huhuhu…

Live Viewing di XXI Plaza Senayan!

Sekitar pertengahan Maret, official yang emang selalu semaunya tiba-tiba ngepost info live viewing konser L’25! Tentu Indonesia belum masuk di confirmed countries┬ápertama. Kalo ga salah yang pertama diumumin itu Korea & Hongkong. Eeeeh ternyata Indonesia & Thailand masuk di pengumuman kedua. Seneng bangeeettt soalnya bakal di-relay langsung dari Tokyo, alias real time. Gue pun mencatat & pasang reminder untuk beli tiket hari Minggu, 2 April. Fanbase (L’Arc-en-Ciel Indonesia/LI) buka titipan tiket untuk fans luar Jabodetabek, jadi yaa gue gak bisa nitip & harus datang sendiri.

Minggu, 2 April, jam 10 gue masih di jalan. Asumsi gue, karena di web dibilang penjualan dimulai jam 1, jadinya gue bisa nongkrong dulu ama teman-teman sesama pembeli tiket. Gue cek twitter, ya ampuuuun ternyata udah pada baris di depan pintu bioskop yang bahkan belum buka! Gila yah emang antusiasme Cielers, patut diacungi jempol! Gue yang janjian ama Wieny akhirnya nyampe PS jam 11.15 dan langsung ngibrit ke XXI setelah ambil uang di ATM, karena gue diinfoin Wieny kalo beli tiketnya kudu cash. Nyampe XXI antre sebentar, pas di depan kasir…….tinggal sisa 5 baris terdepan & satu dua seat di baris atas pojok. Akhirnya gue beli 2 tiket di E pojok & 2 tiket di F pojok, terpaksa misah ama Fie & Heya. Kelar beli tiket, gue nongkrong-nongkrong ama Dennis yang wakilin LI beli tiket untuk fans luar kota, mbak Sandy, Panji, Tiffany, & Dicky. Abis itu gue & Wieny misah karena mau makan di Genki Sushi. Rizq nyusul & cerita kalo seatnya udah hampir sold out.

Malem-malem gue buka twitter pada rame bahas tiket live viewing yang ternyata udah sold out (323 seats). Ternyata ada beberapa fans yang dateng jam 1 (sesuai info di web) & udah kehabisan, termasuk Decit, teman gue di grup Fangirls Susah Move On. Bodohnya gue lupa nginfoin di grup kalo jam 11an tiket udah mulai abis. Jadi ga enak, huhu.. Lanjut baca-baca, ada seorang fans yang ngomel karena menurutnya XXI ga profesional sehingga buka ticket box jam 11 (bukan jam 1 seperti di web), dan dia datang jam 6 kehabisan tiket. Ya elah mbak jam 6 ya udah pasti ga kebagian lah. Dia juga nyalahin info di XXI yang menurutnya misleading (ditulis show 1-2-3, padahal maksudnya penayangan konser akan makan jatah waktu 3 show film alias sekitar 4,5 jam). Berhembus juga kabar-kabar tentang adanya pembeli yang coba nyaloin tiket, sampai-sampai Cielers yang lain saling mengingatkan untuk jangan cari keuntungan di fandom. Lumayan drama deh..


(credit: excite)

The Concert

Hari yang ditunggu tiba. Dengan gebleknya gue baru beres mandi & dandan jam 1 siang, padahal shownya jam 3 dan gue belum makan siang. Buru-buru naik taksi online, untung jalanan lancar. Nyampe PS jam 2, makan, terus jam 3 baru naik ke XXI. Ternyata studionya udah penuh…Gue ketinggalan sesi MC & doorprize deh…dan terutama ketinggalan sesi temu kangen dengan teman-teman yang lama ga ketemu. LI bagiin light stick ke semua penonton, jadi meriah warna-warni gitu.

Konser hari kedua itu dimulai dengan Niji, which is rarely played as the opening song. Hyde bajunya kayak Shishio, penjahat di Rurouni Kenshin, tapi mukanya ga ditutup perban. Tak lama gue sadar, ALISNYA GA ADA! WTF! Pas April Mop dia emang cukur alis, sambil ngepost, “April Fool!”. Gue kira bercanda, eh ternyata beneran ga ada alis =_=. Makeup hari itu ga kayak diva glamor kayak biasanya, tapi kayak vampir. Pucat dan terlihat tua (tapi tetep centil ganti kostum beberapa kali). Tetchan cakep pake putih-putih macem pangeran (tapi rambutnya tetap berjepit-jepit lucu). Ken-chan tumben pake hitam-hitam gombrong, buat nutupin badan yang menggemuk kah? (ciee udah ada yang ngurusin). Yukki pake bandana, padahal di hari pertama dia rambutnya diiket agak kayak ponytail gitu.

Lagu-lagu yang dibawain yaaaa….gitu deh. Ga banyak kejutan, kecuali terpilihnya Kaze no Yukue di polling yang diadakan official. Gue suka deh, lagu yang menang lagu jadul yang banyak kenangannya. Hyde bilang, karena pembuatan MV Kaze no Yukue lah makanya dia bisa ngerasain pertama kali ke luar negeri. Tetchan manggut-manggut aja (yaiyalah doi umur 14 udah ke New York nonton Motley Crue). Mereka juga mainin triple single fenomenal yang terjual sejuta kopi lebih: Kasou, Shinsoku Lose Control & HONEY. Iklan yang absurd itu pun gue lihat lagi di layar. So nostalgic…

Konser ini emang terasa banget nostalgianya. Heartwarming, beda ama L’ArCASINO yang cuma terlihat mewah tapi minim interaksi antarmember. Di L’25 ini para member banyak cerita nostalgia saat awal-awal band terbentuk, sampai akhirnya berusia 25. Gue terharu pas Hyde bilang, “Tanpa kusadari, lebih dari separuh umurku ada di Laruku”. Sejak lagu pertama, di layar ditampilkan potongan-potongan MV dari yang lawas sampai yang baru. VTR yang diputar saat member istirahat di backstage pun heartwarming, yaitu behind the scene pemotretan mereka di Swiss & Hawaii tahun..berapa ya? 1997? Waktu itu, para member masih dekat banget, beda dengan sekarang.

Ada satu lagu kejutan yang bikin gue merinding plus berkaca-kaca. Shinjitsu to Gensou to! Ga nyangka banget lagu ini bakal masuk. Dan sepertinya bukan cuma gue yang kaget, karena pas intro lagu mulai mengalun (paling baru sedetik), seisi studio langsung teriak. Di hari sebelumnya mereka bawain Fate, yang udah cukup sering dibawain. Lagu penutupnya juga bikin mewek. Hitomi no Juunin, salah satu lagu cinta yang paling keren dari mereka. Abis itu udah, ga ada pengumuman apa-apa. Hyde cuma bilang, “It would be great if we can stay like this in the coming years…”. Yes, you better do.

Soba ni ite
Zutto kimi no egao mitsumeteitai
Donna toki mo terashiteru
Ano taiyou no you ni nareta nara…

(Stay beside me
I want to look at your smile, always
I wish I could be like the sun, who will shine on you no matter when…)

(L’Arc-en-Ciel – Hitomi no Juunin)

Japan Trip 5: Tour 5 Kota tanpa Itinerary (part 5 -end-)

Cerita sebelumnya: Part 1 / Part 2 / Part 3 / Part 4

Hahaha, lama amat ya nyelesaiin blognya… Semangat nulis agak on-off soalnya *alesan*. Baiklah, mari kita lanjut ke part 5 alias part terakhir dari perjalanan gue ke Jepang bulan Januari yang lalu. *drum rolls*

Kamis 12 Januari 2017

Jadwal hari ini adalah nonton konser Kanjani8 alias Eito! Setelah cek jam konsernya demi menghindari lari-lari di menit-menit menjelang gate tutup, gue & Wieny nyicil packing sambil sarapan santai di kamar. Tentunya sarapannya beli di konbini (convenience store) semalam karena kami nggak pilih opsi sarapan di hotel. *kere* Sarapan salmon salad & onigiri beli di konbini aja udah enak banget kok.

Fangirls renta nan santai ini pun baru keluar dari hotel jam 3-an, terus makan siang di Sukiya. Gue pilih nabe (hotpot) isi sayuran, daging & ceplokan telur mentah. Endeusss!

20170112_160854

Beres makan, kami ke Dotonbori lagi. Gue ke Tsutaya nyari titipan komik adik gue, si Wieny beli takoyaki. Waktu udah agak mepet tapi kami sempat-sempatnya mampir beli gantungan tas berbentuk bola bulu-bulu. Di kereta, banyak banget mbak-mbak, adik-adik, dan tante-tante Jepang yang juga mau nonton Eito. Gue kebelet pipis, dan ternyata toilet stasiun antreannya udah panjaaangg, haha..Padahal masih harus beli goods (makanya jangan mepet!).

Kelar urusan toilet, kami langsung ngibrit ke Osaka Kyocera Dome, dan pucet liat antrean goodsnya. Ada petugas yang mengamati antrean & nutup line kalo pembeli di area goods keliatan crowded. Untungnya kami berhasil masuk area goods tepat sebelum mas petugas nutup line antrean karena konser hampir dimulai. Masuk ke dome, kami masih sempat beli air mineral. Seat kami di lantai 3, dan gue rada pusing lihat ke bawah. Seatingnya juga sempit banget, jadi agak ngeri pas harus ngelewatin seat-seat yang udah terisi.

Konser Eito kali ini beda dengan konser-konser sebelumnya yang gue tonton di donlotan. Tapi suka sih, karena banyak sesi band-nya. Ada skit Eito Rangers dan sulap juga, hahaha..sesuai nama konsernya, Eightertainment. Salut juga ama mereka yang bisa nyiapin trik sulap yang kece. Lagu-lagunya hanya 50-60%┬á yang gue tahu, karena memang on-off ngikutin Eito. Senang banget pas mereka bawain It’s My Soul karena zaman itu gue lagi suka-sukanya ama Eito. Ryo-chan ternyata aslinya cakep banget! Lucu menggemaskan gitu deh walau kumisan. Yasu imut, Subaru untung rambutnya lagi bener (jadinya cakep), Yoko putih banget sampe kayak transparan, Maru fansnya ternyata BANYAK BANGET, Hina nge-lead MCnya oke banget, dan bias gue Tacchon…just being Tacchon. “My pace”, rewel, tapi gemesin. *eaaaa*

20170112_185417
Panggungnya cetar membahana, bisa muter 360 derajat, ada extensionnya, dan ada balon udara, jadinya member bisa dadah-dadah ke penonton di lantai 2 & 3.

Pulang konser ketemu Peku dan temennya (Dessy), lalu kami foto-foto..

20170112_215335_HDR
Kyocera Dome, CHECK! (feat light stick bentuk takoyaki. Lucu yaa)

Pulang konser, kami beli bento di konbini, sekalian beli sarapan untuk besok. Gue makan ebi dorrito, enaakk! Malam itu kami lanjut packing sampe tinggal sisa waktu 3 jam untuk tidur.

Jumat 13 Januari 2017

Bangun jam 3 pagi, mandi, final check barang-barang, terus sarapan. Jam 5 kami check out dari hotel dan bergegas ke stasiun karena flightnya jam 7.30 dan di Osaka Airport di Itami (OSA), bukan di KIX, alias belum pernah ke sana. Ga ada celah untuk nyasar! Alhamdulillah berhasil sampai di Itami walau sempet salah naik kereta sekali. Hahaha. Sempet ribet check in gara-gara gue masukin power bank di koper dan ternyata itu gak boleh. Buka lagi deh kopernya..padahal semalem nutupnya aja sekuat tenaga sampe harus didudukin dulu. Beres check in, gue lanjut sarapan di boarding lounge.

20170113_072232
Kenyang banget makan ini. Nasi kepal pake wijen, telur dadar & ayam goreng.

Di pesawat menuju Tokyo, saking ngantuknya, gue langsung tidur sampe landing. Setelah landing, kami ngaso dulu di Starbucks sambil recharge stamina dengan ngopi, sekalian gue beliin titipan tumbler. Nyalain hape, ternyata ada WA urgen dari kantor. Yaelah, lagian HRD bisa-bisanya ngasih deadline penilaian performance cuma seminggu dan pas di tanggal gue cuti =_= Setelah sejam-an ngurusin penilaian, kami bergegas cabut ke Chiba, mau ngunjungin restoran keluarga Aiba Masaki.

20170113_122047_HDR

20170113_124904
Kapan Indonesia punya parkiran sepeda seluas ini ya?

Tiba di stasiun Makuhari Hongo, kami langsung ke Keikarou, restoran China punya keluarga Aiba yang udah turun-temurun. Directionnya..gue lupa, hahaha. Tapi gampang ditemukan kok walau bukan di pinggir jalan besar. Sampai di sana, ternyata kami antrean kedua, di belakang fans China. Restorannya isinya fangirl semua deh kayaknya, haha..Masih ada yang bawa koper pascanonton konser pula. Beruntungnya, siang itu mama Aiba bertugas di kasir. Cantik banget dan mirip Aiba! Si tante ngambil menu dan nyamperin gue & Wieny, lalu dengan English terbata-bata beliau bilang sorry gak ada menu bahasa Inggris, jadi beliau mau jelaskan xD. Gue bilang bahasa Jepang juga gapapa kok, tapi si tante keukeuh pake bahasa Inggris. Ekspresinya pas bingung itu lucu bangeeettt mirip Aiba-chan XDDD Akhirnya kami pilih recommended menu of today, setelah meyakinkan kalo itu ga ada babinya (menunya salad, wakame miso soup, seafood dumpling, shrimp & lobster cream soup, ama puding wijen). Ternyata pas menunya dateng, saladnya campur sliced ham T^T Jadinya rempong deh nyingkirin ham-nya dulu baru bisa makan. Duh, lain kali kayaknya kudu jelasin sejelas-jelasnya kalo kami ga makan babi termasuk bacon & ham ^^;

20170113_140735
Restoran China House Keikarou dari luar. Tadinya di parkiran ada mobil fancy warna biru. Curiga mobilnya Aiba deh, hehe..

Selesai makan di Keikarou, kami memutuskan langsung balik ke Narita Airport. Tadinya mau ke Book Off dulu nyari CD second, tapi takut gak keburu. Kami pulang naik ANA, yang ternyata makanannya emang gak pernah mengecewakan. See you again, Japan…

20170113_141302

PO Goods NEWS NEVERLAND Concert

347a3bcbb38761f8dce522b75bca025d

Paana-tachi! Buat yang mau pre-order goods konser NEWS NEVERLAND, aku buka PO nih ­čÖé

  1. Pamflet: Rp 320.000
  2. Poster (individual/group): Rp 150.000 (termasuk tube)
  3. T-shirt (all size, biasanya fit to M): Rp 390.000
  4. Towel: Rp 290.000
  5. Calendar: Rp 220.000
  6. Neverband (wristband): 130.000
  7. Photoset (individual/group, isi 5 lembar): 130.000
  8. Uchiwa (individual): Rp 150.000 (termasuk box packaging)
  9. Clearfile (individual/group): Rp 110.000
  10. Parka (hoodie, all size, biasanya fit to L): Rp 620.000
  11. Shopping bag: Rp 270.000
  12. Key tray (tempat kunci): Rp 240.000
  13. Penlight: Rp 290.000 (termasuk box packaging)

How to order:
– DM di Twitter atau LINE (ID: setsunavie). Format: Nama, Alamat, Nomor HP, Pesanan.
– Harga sudah termasuk ongkir Jepang-Jakarta, tapi BELUM TERMASUK ongkir dari Jakarta ke alamat pemesan.
– Pembayaran: transfer ke BCA/Mandiri (nomor rekening akan diberitahukan lewat DM Twitter atau LINE)
– Pembayaran FULL, paling lambat Minggu, 14 Mei 2017.
– Jika barang tidak ada, uang akan dikembalikan 100%.
– Barang akan mulai dikirim dari Jakarta tanggal 1 Juni 2017 (goods dibeli saat konser di Wakayama akhir Mei).
– Harga tidak bisa ditawar. Mohon pengertiannya ­čÖé

Beberapa foto goodsnya bisa dilihat di: SINI dan SINI

 

Japan Trip 5: Tour 5 Kota tanpa Itinerary (part 3)

Cerita sebelumnya:
Part 1
Part 2

Minggu 8 Januari 2017

Hari ini ga ada itinerary selain nonton konser ARASHI. Berhubung stok baju mulai menipis, pagi itu gue & Wieny sibuk nyuci baju & nyicil packing karena besok pagi sudah harus cabut dari apartemen. Karena kami pikir konsernya jam 6 sore seperti konser di hari Jumat & Sabtu (which turned out to be VERY wrong), jam 13.30 kami baru cabut dari apartemen untuk ke mall lagi & makan siang di Tenjin. Karena mau ketemu para abang, kami full makeup & pake baju GUTS! yang emang sengaja dibuat waktu ikutan fan project ARASHI.

20170108_135011

Sampai di mall, gue membeli beberapa barang yang kemarin masih ragu untuk dibeli (dasar cewek!). Jam 3-an, Risa, temen Jepang yang bantu beli tiket, nelepon gue, ngasih tau kalo dia udah di venue. Dia nanya, “Kalian lagi di mana?”. Gue bilang lagi di mall & mau makan dulu. Risa langsung panik, “Konsernya jam 4 lho! Kalo ga jalan sekarang nanti ga keburu!”. Gue langsung mules.

“Wien…Konsernya jam 4 katanya.”

“Hah? Waduh kita kan belum makan siang.”

Gue buka LINE, lalu ngecek foto tiket dari Risa. Ternyata bener konsernya jam 4!! Saat itu udah mau jam setengah 4. Untungnya mall itu deket dari Fukuoka Dome, tapi kan tetep butuh jalan ke stasiun, keluar dari stasiun, ditambah jalan 1 km dari stasiun ke Dome. Gue kesel karena KOK BISA-BISANYA SEMALEM/TADI PAGI GA NGECEK JAM KONSER LAGI??? Mungkin karena Jumat-Sabtu konsernya jam 6, kami pikir Minggu juga sama…Akhirnya tanpa makan siang & tanpa beli bekal, kami ngibrit dari mall ke stasiun Tenjin. Naik kereta jam 15:38, sampe stasiun Tojinmachi sekitar 5 menit kemudian, abis itu jalan cepet ke luar stasiun. Kami berpapasan dengan beberapa fans yang juga telat. Keluar dari stasiun, gue ngasal aja nyetop taksi. Eh taksinya berhenti! Saking buru-burunya, kaki kiri Wieny sampe kejepit. Untung ga papa. Di dalam taksi, Risa nelpon gue lagi, nanya nanti masuknya lewat mana. Berhubung gue ga tau nama-nama gatenya, gue kasih aja hapenya ke bapak supir biar beliau yang jelasin. Turun dari taksi, Risa udah nunggu & langsung ngasih tiketnya. Kami kemudian sprint karena udah jam 15.55. Gue & Wieny harusnya masuk dari gate 7, Risa gate 1, dan kedua gate tsb agak di tengah. Risa ngajak belok kanan & lewat dalem biar cepet, tapi ternyata ga bisa XD Jadilah kami malah muterin 3/4 stadion…

Nyampe di gate 7 suasana udah sepi, tinggal beberapa fans yang lari-lari macem gue & Wieny. Nunjukin tiket, sempet kuatir ketauan (soalnya kami beli tiket resale karena ga menang ballot), untung petugasnya ga rese & bolehin masuk. Mau beli minum takut ga keburu karena belum cari kursi, yaudah kami pun masuk aja. Cari-cari nomor kursi, ternyata agak depan! Yeay! Tadinya sempet down karena dapet seatnya di tribun lantai 1, ternyata masih barisan depan. Baru aja duduk & buka jaket, lampu stadion langsung digelapkan & video opening diputar. Huwaaaa!!!

Biarpun udah sering nonton konser ARASHI di DVD, tetap aja yang namanya nonton langsung itu pengalamannya jauh lebih dahsyat. Bisa liat mereka dari dekat saat disorot & ga disorot kamera, interaksi dengan fans, bisa denger suara mereka bergema di stadion.. Gue rasa itulah nikmatnya nonton konser. Matsumoto Jun yang flawless, Aiba Masaki yang full senyum & ga berhenti menyapa fans dari ujung ke ujung, Sakurai Sho yang mukanya jutek kalo ga disorot (ku merasa jadi Do-M), Ohno Satoshi being Ohno Satoshi, dan bias favorit gue Ninomiya Kazunari yang ternyata mungil dan imut-imut, semuanya nyata gue saksikan dengan mata sendiri alias bukan lewat layar. Feel so happy that I’m alive. Konsernya sendiri bertajuk “Are You Happy?”, di mana gue belum denger albumnya kecuali lagu-lagu yang pernah ditampilkan di acara TV atau jadi OST drama, hahaha.. Tapi karena gue ngikutin ARASHI udah lumayan lama (sejak 2008), jadi yaaa tetap enjoy aja walau gue ga banyak tahu lagu baru. Stage performance mereka emang se-extraordinary yang gue saksikan di DVD. Di panggung utama ada stage hidraulik setinggi kira-kira 5 meter, kiri kanan depan ada catwalk, di ujung-ujung catwalk ada stage hidraulik lagi & di ujungn catwalk tengah ada mini stage. Belum lagi moving carts yang bergerak ke semua arah supaya semua penonton kebagian liat wajah mereka. Ada satu atraksi yang belum pernah gue liat, moving cart yang di atasnya ada mobil kap terbuka! Puas banget gue liat wajah-wajah mereka pas lewat di depan section kami.

Selain panggung, lighting konser ini juga canggih. Sebelum konser, penonton harus mensikronkan light stick dengan kursi. Di punggung kursi ditempel semacam chip, lalu kita hadapkan light stick ke chip itu & pencet tombol on. Beres deh, sepanjang konser nyalain aja light sticknya, nanti warna lampunya akan menyala sesuai yang diprogramkan. Takjub banget liat satu stadion warna light sticknya berubah-ubah sesuai lagu. Bahkan pas MC, warna-warna light stick membentuk tulisan Happy New Year, ARASHI, Are You Happy?, dsb. Gue pas nonton L’Arc-en-Ciel 2015 ga ngalamin pake synchronized light stick, karena mereka pake LS sekali pakai. Padahal 2014 mereka pake =_=

20170108_185623
(sebenernya ga boleh foto di dalam venue sama sekali) XD

20170108_193225
Fukuoka Yahoo Auction Dome, CHECK!!

20170108_193617_hdr

20170108_195918
Jalan kaki pun macet

Beres konser,  masih ada perjuangan antre masuk stasiun yang penuh fans Arashi yang sama-sama mau pulang. Di parkiran Dome udah disediakan bus-bus jemputan sih, tapi antrenya bikin malas. Jalan ke arah stasiun, massa dibagi 2 arah, tapi tetep aja penuh sesak. Nyampe Nakasu Kawabata, gue & Wieny lagi-lagi beli makan malam di konbini karena udah males cari restoran. Tadinya mau makan bareng Risa, ternyata dia udah pulang duluan ke hotel.

Senin 9 Januari 2017

Beres-beres, check out, lalu naik kereta menuju bandara. Next destination: Osaka! Kali ini kami naik Peach Air, yang harganya lebih murah daripada Shinkansen. Jatah koper cuma 20kg. Koper Wieny 22 kg, untungnya koper gue cuma 16 kg padahal udah full banget. Di jalan menuju boarding lounge, ada billboard JAL gede featuring ARASHI, ya kami foto-foto lah! Eh abis itu banyak cewek yang foto-foto juga. Nampaknya mereka juga sesama fans ARASHI yang mau balik ke kotanya.

Saking teparnya, gue tidur di sepanjang perjalanan dan bangun-bangun pas landing XD Sampe bandara KIX jam 2-an, kami langsung cari makan. Pengennya sih makan ramen halal, eh nemunya resto udon..yasudah lah. Udonnya enak! Dua manusia super nyantai ini baru jalan dari bandara jam 4-an dan nyampe hotel hampir jam 6 sore. Karena masih winter, jam segitu sudah gelap.

20170109_144823
Udon di restoran The Udon (Sanuki Udon), halal & enak~

Sampe di hotel, si Wieny ketiduran coba XD Jam 8-an kami baru jalan dari hotel ke…mana lagi selain Dotonbori, pusatnya kota Osaka. Gue mau cari titipan teman-teman, sekaligus belanja kosmetik. Sampe Dotonbori baru nyadar hape gue ketinggalan di hotel =_= Akhirnya gue berusaha mengingat-ingat titipan apa saja yang perlu dibeli. Kelar belanja kira-kira jam 10, restoran udah pada tutup & akhirnya kami makan di McD. Tentu saja gue nyobain menu yang ga ada di Indonesia, yaitu fillet-o-ebi. Enak!! Btw, pelayan di counter McD ada 1 orang yang di-assign untuk ngelayanin foreigner. Si pelayan ini mbak-mbak India, tapi bahasa Inggrisnya Jepang banget & ga fasih..Lah? Ini mah sama aja yang ngomong orang Jepang!

(bersambung ke part 4)

Japan Night setahun yang lalu

Ternyata udah setahun berlalu sejak acara Japan Night in Jakarta. Acara yang bikin perasaan campur aduk. Not in a very good way, actually. Gue sengaja ga langsung ngepost, menghindari bluffing karena emosi, hehe. Berhubung udah setahun, ada beberapa detail yang gue udah lupa, jadi tulisan ini ga akan sedetail kalo gue post tahun lalu.

Info tentang JN ini seinget gue keluar di awal Januari 2015, dan reaksi pertama pas gue liat line-upnya…”Yaaahh bakal laku ga nih?”. Artis yang dipilih adalah VAMPS, Alexandros, dan Tokyo Ska Paradise. Tokyo Skapara udah banyak yang tau sih, tapi gue ga tau basis fansnya loyal (read: rela keluar duit 400rb-1jutaan untuk nonton mereka bareng artis lain) atau ga. Alexandros walau ngehits banget di Jepang, gue rasa tahun 2015 awal belum banyak fansnya di Indonesia. VAMPS, walau udah pernah ke sini 2013, waktu itu pun jumlah yang nonton ga sesuai harapan. Fans setianya pun agak kecewa ketika tau acara ini bukan one-man show. Harga tiket VIP Rp 1,1 juta dirasa terlalu mahal untuk penampilan yang hanya sejam. Tapi gue tetep beli dong :p

Perasaan ga enak gue mulai terjadi. Sebagai fanbase, tentu L’Arc-en-Ciel Indonesia (LI) & VAMPS Indonesia (VI) semangat mau bantu promo…Tapi email permohonan media partner dari LI (yang salah satu pengurusnya adalah gue) ga dapat balasan sama sekali dari panitia. Rekan kami dari VI dibalas emailnya dengan “Nanti kami akan minta bantuan kalian kalau diperlukan ya” (CMIIW ya kalo ada anak VI yang baca). Kaget lah fanbase-fanbase ini..Lalu usut punya usut, contact person kami di kepanitiaan┬áitu rupanya sudah resign. Hubungan yang dijalin pun putus. Kami merasa dicuekin. Panitia lebih memilih kerja sama dengan komunitas & portal budaya Jepang, anime & cosplayer. LOL. Untungnya masih ada 1-2 portal perkonseran Jepang yang diajak. Apa kami sakit hati? Well, no. Sebagai fans, tugas kami ya promosi supaya konsernya rame (walau ga semua fans L’Arc itu fans VAMPS). Kami promo lewat FB & Twitter, sementara effort VI malah lebih edan..Mereka rajin request lagu VAMPS di radio, dengan harapan ada penikmat musik┬ádi luar circle Jejepangan yang tertarik nonton.

Beberapa hari sebelum konser, mulai deh keliatan kalo ternyata yang beli tiket ga banyak. Lewat teman Jejepangan, gue dikontak seseorang yang nawarin tiket gratis untuk fans (ujung-ujungnya ternyata yang nawarin tiket itu juga dulunya anak scene J-indo band tahun 2000-an , LOL dunia sempit yaa). Gue dapet tiket…banyak. Bahkan ada yang kelas VIP. Soal tiket gretong ini juga nantinya ada kejadian menyebalkan. Kapok rasanya. Kalo bukan karena rasa cinta ke Hyde mah ogah deh gue ngurusin lagi. Gue tanya admin VI, mereka juga dapet. Ternyata…yang ngasih itu adalah panitia yang dulu nolak kerjasama ama VI. Hahaha.

Bau-bau konser ga rame makin tercium setelah akun ofisial L’Arc dipake pak bos buat promoin JN. Kalo dulu pas 2013 info flightnya VAMPS dirahasiakan, sekarang malah diumbar. Tujuannya ya publikasi, biar rame diliput wartawan terutama dari Jepang. Pak bos ini kan termasuk salah satu orang yang paling berpengaruh di industri musik Jepang. Selain dipromoin pak bos, ada juga TV berlangganan yang akhirnya masuk jadi sponsor. Beberapa member JKT48 juga bantu promo, sebagai brand ambassador TV tersebut. Gue ga mantau promo dari fanbase Tokyo Skapara & Alexandros sih.. Untungnya,┬ápenyambutan para artis berjalan meriah, terutama dari fans VAMPS. Temen gue (pengurus LI juga) yang ke sana untuk ngeliput (walau bukan media partner), sempet SKSD ama pak bos. Temen gue kebetulan pake name tag L-Magz, majalah internal LI. Lucunya, ada pihak panitia yang langsung sok akrab ama dia & ngomong ke pak bos, “Ini salah satu media partner kita”, sambil nunjukin ID pers temen gue ke pak bos. Laaahh ngelawak, kemarin-kemarin kita dicuekin XD

Pas hari H (kok pas banget sih ama namanya Hyde), gue agak ga enak badan, jadi ga bisa datang pagi. Eh yang dapet gretongan udah pada nanyain. Sabar laahh, konsernya juga malem =_=. Gue sama sekali ga dapet duit dari ngasih gretongan, gue sukarela ngurus, tapi masih ada aja yang demanding.. Pas gue lagi nunggu tiket, seorang kenalan dari forum cosplay berbaik hati nawarin apakah kami mau nitip pertanyaan untuk presscon. Sedih juga sih, padahal pengen banget ikut pressconMood gue hari itu naik turun, stres ngurus tiket, badan ga sehat..tapi tetep seneng sih ketemu teman-teman sesama fans ^^. Bahkan wartawan dari barks (portal media musik Jepang) beberapa kali fotoin para fans yang lagi ngobrol sambil nunggu gate dibuka.

Oh ya, sehari sebelumnya, gue shock karena tiba-tiba di-follow back ama pak bosnya L’Arc!!! Sumpah kaget banget!! Tapi ternyata pak bos juga follow back beberapa fans di IG. Abis itu, melalui email, ada panitia Jepang yang ngajak LI ketemuan. Feeling gue ga enak, hahaha. Temen gue yang gue ajak ikut ketemuan, masih optimis. Katanya “Siapa tau mau ngomongin konser L’Arc.” Pede banget lo XD

Kembali ke hari H, sekitar jam 5 gue dipanggil ama panitia Jepang.Ada 2 panitia & 1 penerjemah, plus gue & Renji (lah disebut juga XD). Tanpa basa-basi, kalimat pertama si panitia, “Kalian tau kan kalo konser ini ga laku?”. Weeew~~ Maksudnya apa ya? Mau nyalahin fans? Gue spontan su’udzon gitu XD Kami jawab setahu kami aja. Terus mereka nanya kira-kira penyebabnya apa. Gue coba jawab sebisa gue, dari mulai pemberitahuan yang agak mendadak, harga yang agak mahal, basis fans yang ga rata di antara 3 artis, keinginan fans VAMPS agar mereka one man show, serta promo yang dirasa kurang. Gue juga nyampein ke mereka kalo di Indonesia sebenernya ada fanbase yang aktif, yang udah ngajuin permintaan kerjasama tapi dicuekin. Gue tunjukin twitter account LI & VI, yang langsung difoto ama si panitia. Dalam hati gue, “Laah doi ga tau?”. Gue juga tunjukin promo-promo yang kami lakukan supaya JN rame. Lalu gue juga nanya, “Emangnya sebelumnya ga survei dulu ya?”. Ternyata┬ánggak. Terus gue tanya kenapa ga bawa The GazettE padahal fansnya banyak? Katanya jadwal ga cocok. Gue juga heran sih dengan line upnya. Tujuan JN kan memperkenalkan musik Jepang ke seluruh dunia. Kenapa ga bawa yang udah tenar? Kayak JN di Jepang yang bawa L’Arc-en-Ciel, Man With A Mission, Sekai no Owari, dan Perfume (kalo ga salah inget). Kenapa di luar negeri malah bawa line-up yang kurang dikenal walaupun di Jepang ngehits? Mereka ga jawab. Ga tau deh, mungkin soal honor atau syarat yang ribet? I guess we’ll never know..Tapi untuk level acara musik sekelas JN, sayang banget tiketnya ga diminati orang. Untuk pengaturan crowdnya sih oke banget. Nyaman, berasa nonton di Jepang. Sementara di sisi lain, konser Kpop yang tiketnya bisa 3 jutaan bisa laris manis dengan servis promotor seadanya, kalo ga mau dibilang kurang memuaskan.

Demikian, JN pertama di Indonesia pun meninggalkan kesan yang┬ácampur aduk. Dari segi penonton mungkin heboh banget ya, tau lah gimana “antusias”nya fans sini, sampe-sampe melanggar aturan untuk stay di depan kursi masing-masing. Udah gretong, bisa maju sampe depan pula, ngalahin penonton yang beli tiket 1,1 juta. Well done, guys. (buat yang ga ngerti, ini sarkasme). Dari jumlah penonton, JN bisa dibilang “pecah”. Auditorium KoKas bisa nyaris full-house. Tapi dari segi penjualan tiket, gue yakin panitia kecewa. Moga-moga ke depannya masih akan ada lagi acara kayak gini (apa kabar J-Rock Evolution yang konsernya juga ga terlalu laku?). Moga-moga fans (atau yang ngaku fans)┬ádikasih rezeki untuk bisa beli tiket, bukan cuma nunggu sampe masa penjualan selesai lalu cari gretongan. By doing this, you are killing our beloved musicians and killing our chance to watch them here. Lama-lama para promotor bisa kapok datengin artis Jepang kalo fansnya seneng PHP, rame nge-vote tapi ogah beli tiket. Semoga ga ada yang gitu lagi ya.

*panjang aje ni postingan*