Japan Trip 5: Tour 5 Kota tanpa Itinerary (part 3)

Cerita sebelumnya:
Part 1
Part 2

Minggu 8 Januari 2017

Hari ini ga ada itinerary selain nonton konser ARASHI. Berhubung stok baju mulai menipis, pagi itu gue & Wieny sibuk nyuci baju & nyicil packing karena besok pagi sudah harus cabut dari apartemen. Karena kami pikir konsernya jam 6 sore seperti konser di hari Jumat & Sabtu (which turned out to be VERY wrong), jam 13.30 kami baru cabut dari apartemen untuk ke mall lagi & makan siang di Tenjin. Karena mau ketemu para abang, kami full makeup & pake baju GUTS! yang emang sengaja dibuat waktu ikutan fan project ARASHI.

20170108_135011

Sampai di mall, gue membeli beberapa barang yang kemarin masih ragu untuk dibeli (dasar cewek!). Jam 3-an, Risa, temen Jepang yang bantu beli tiket, nelepon gue, ngasih tau kalo dia udah di venue. Dia nanya, “Kalian lagi di mana?”. Gue bilang lagi di mall & mau makan dulu. Risa langsung panik, “Konsernya jam 4 lho! Kalo ga jalan sekarang nanti ga keburu!”. Gue langsung mules.

“Wien…Konsernya jam 4 katanya.”

“Hah? Waduh kita kan belum makan siang.”

Gue buka LINE, lalu ngecek foto tiket dari Risa. Ternyata bener konsernya jam 4!! Saat itu udah mau jam setengah 4. Untungnya mall itu deket dari Fukuoka Dome, tapi kan tetep butuh jalan ke stasiun, keluar dari stasiun, ditambah jalan 1 km dari stasiun ke Dome. Gue kesel karena KOK BISA-BISANYA SEMALEM/TADI PAGI GA NGECEK JAM KONSER LAGI??? Mungkin karena Jumat-Sabtu konsernya jam 6, kami pikir Minggu juga sama…Akhirnya tanpa makan siang & tanpa beli bekal, kami ngibrit dari mall ke stasiun Tenjin. Naik kereta jam 15:38, sampe stasiun Tojinmachi sekitar 5 menit kemudian, abis itu jalan cepet ke luar stasiun. Kami berpapasan dengan beberapa fans yang juga telat. Keluar dari stasiun, gue ngasal aja nyetop taksi. Eh taksinya berhenti! Saking buru-burunya, kaki kiri Wieny sampe kejepit. Untung ga papa. Di dalam taksi, Risa nelpon gue lagi, nanya nanti masuknya lewat mana. Berhubung gue ga tau nama-nama gatenya, gue kasih aja hapenya ke bapak supir biar beliau yang jelasin. Turun dari taksi, Risa udah nunggu & langsung ngasih tiketnya. Kami kemudian sprint karena udah jam 15.55. Gue & Wieny harusnya masuk dari gate 7, Risa gate 1, dan kedua gate tsb agak di tengah. Risa ngajak belok kanan & lewat dalem biar cepet, tapi ternyata ga bisa XD Jadilah kami malah muterin 3/4 stadion…

Nyampe di gate 7 suasana udah sepi, tinggal beberapa fans yang lari-lari macem gue & Wieny. Nunjukin tiket, sempet kuatir ketauan (soalnya kami beli tiket resale karena ga menang ballot), untung petugasnya ga rese & bolehin masuk. Mau beli minum takut ga keburu karena belum cari kursi, yaudah kami pun masuk aja. Cari-cari nomor kursi, ternyata agak depan! Yeay! Tadinya sempet down karena dapet seatnya di tribun lantai 1, ternyata masih barisan depan. Baru aja duduk & buka jaket, lampu stadion langsung digelapkan & video opening diputar. Huwaaaa!!!

Biarpun udah sering nonton konser ARASHI di DVD, tetap aja yang namanya nonton langsung itu pengalamannya jauh lebih dahsyat. Bisa liat mereka dari dekat saat disorot & ga disorot kamera, interaksi dengan fans, bisa denger suara mereka bergema di stadion.. Gue rasa itulah nikmatnya nonton konser. Matsumoto Jun yang flawless, Aiba Masaki yang full senyum & ga berhenti menyapa fans dari ujung ke ujung, Sakurai Sho yang mukanya jutek kalo ga disorot (ku merasa jadi Do-M), Ohno Satoshi being Ohno Satoshi, dan bias favorit gue Ninomiya Kazunari yang ternyata mungil dan imut-imut, semuanya nyata gue saksikan dengan mata sendiri alias bukan lewat layar. Feel so happy that I’m alive. Konsernya sendiri bertajuk “Are You Happy?”, di mana gue belum denger albumnya kecuali lagu-lagu yang pernah ditampilkan di acara TV atau jadi OST drama, hahaha.. Tapi karena gue ngikutin ARASHI udah lumayan lama (sejak 2008), jadi yaaa tetap enjoy aja walau gue ga banyak tahu lagu baru. Stage performance mereka emang se-extraordinary yang gue saksikan di DVD. Di panggung utama ada stage hidraulik setinggi kira-kira 5 meter, kiri kanan depan ada catwalk, di ujung-ujung catwalk ada stage hidraulik lagi & di ujungn catwalk tengah ada mini stage. Belum lagi moving carts yang bergerak ke semua arah supaya semua penonton kebagian liat wajah mereka. Ada satu atraksi yang belum pernah gue liat, moving cart yang di atasnya ada mobil kap terbuka! Puas banget gue liat wajah-wajah mereka pas lewat di depan section kami.

Selain panggung, lighting konser ini juga canggih. Sebelum konser, penonton harus mensikronkan light stick dengan kursi. Di punggung kursi ditempel semacam chip, lalu kita hadapkan light stick ke chip itu & pencet tombol on. Beres deh, sepanjang konser nyalain aja light sticknya, nanti warna lampunya akan menyala sesuai yang diprogramkan. Takjub banget liat satu stadion warna light sticknya berubah-ubah sesuai lagu. Bahkan pas MC, warna-warna light stick membentuk tulisan Happy New Year, ARASHI, Are You Happy?, dsb. Gue pas nonton L’Arc-en-Ciel 2015 ga ngalamin pake synchronized light stick, karena mereka pake LS sekali pakai. Padahal 2014 mereka pake =_=

20170108_185623
(sebenernya ga boleh foto di dalam venue sama sekali) XD

20170108_193225
Fukuoka Yahoo Auction Dome, CHECK!!

20170108_193617_hdr

20170108_195918
Jalan kaki pun macet

Beres konser,  masih ada perjuangan antre masuk stasiun yang penuh fans Arashi yang sama-sama mau pulang. Di parkiran Dome udah disediakan bus-bus jemputan sih, tapi antrenya bikin malas. Jalan ke arah stasiun, massa dibagi 2 arah, tapi tetep aja penuh sesak. Nyampe Nakasu Kawabata, gue & Wieny lagi-lagi beli makan malam di konbini karena udah males cari restoran. Tadinya mau makan bareng Risa, ternyata dia udah pulang duluan ke hotel.

Senin 9 Januari 2017

Beres-beres, check out, lalu naik kereta menuju bandara. Next destination: Osaka! Kali ini kami naik Peach Air, yang harganya lebih murah daripada Shinkansen. Jatah koper cuma 20kg. Koper Wieny 22 kg, untungnya koper gue cuma 16 kg padahal udah full banget. Di jalan menuju boarding lounge, ada billboard JAL gede featuring ARASHI, ya kami foto-foto lah! Eh abis itu banyak cewek yang foto-foto juga. Nampaknya mereka juga sesama fans ARASHI yang mau balik ke kotanya.

Saking teparnya, gue tidur di sepanjang perjalanan dan bangun-bangun pas landing XD Sampe bandara KIX jam 2-an, kami langsung cari makan. Pengennya sih makan ramen halal, eh nemunya resto udon..yasudah lah. Udonnya enak! Dua manusia super nyantai ini baru jalan dari bandara jam 4-an dan nyampe hotel hampir jam 6 sore. Karena masih winter, jam segitu sudah gelap.

20170109_144823
Udon di restoran The Udon (Sanuki Udon), halal & enak~

Sampe di hotel, si Wieny ketiduran coba XD Jam 8-an kami baru jalan dari hotel ke…mana lagi selain Dotonbori, pusatnya kota Osaka. Gue mau cari titipan teman-teman, sekaligus belanja kosmetik. Sampe Dotonbori baru nyadar hape gue ketinggalan di hotel =_= Akhirnya gue berusaha mengingat-ingat titipan apa saja yang perlu dibeli. Kelar belanja kira-kira jam 10, restoran udah pada tutup & akhirnya kami makan di McD. Tentu saja gue nyobain menu yang ga ada di Indonesia, yaitu fillet-o-ebi. Enak!! Btw, pelayan di counter McD ada 1 orang yang di-assign untuk ngelayanin foreigner. Si pelayan ini mbak-mbak India, tapi bahasa Inggrisnya Jepang banget & ga fasih..Lah? Ini mah sama aja yang ngomong orang Jepang!

(bersambung ke part 4)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s