Japan Night setahun yang lalu

Ternyata udah setahun berlalu sejak acara Japan Night in Jakarta. Acara yang bikin perasaan campur aduk. Not in a very good way, actually. Gue sengaja ga langsung ngepost, menghindari bluffing karena emosi, hehe. Berhubung udah setahun, ada beberapa detail yang gue udah lupa, jadi tulisan ini ga akan sedetail kalo gue post tahun lalu.

Info tentang JN ini seinget gue keluar di awal Januari 2015, dan reaksi pertama pas gue liat line-upnya…”Yaaahh bakal laku ga nih?”. Artis yang dipilih adalah VAMPS, Alexandros, dan Tokyo Ska Paradise. Tokyo Skapara udah banyak yang tau sih, tapi gue ga tau basis fansnya loyal (read: rela keluar duit 400rb-1jutaan untuk nonton mereka bareng artis lain) atau ga. Alexandros walau ngehits banget di Jepang, gue rasa tahun 2015 awal belum banyak fansnya di Indonesia. VAMPS, walau udah pernah ke sini 2013, waktu itu pun jumlah yang nonton ga sesuai harapan. Fans setianya pun agak kecewa ketika tau acara ini bukan one-man show. Harga tiket VIP Rp 1,1 juta dirasa terlalu mahal untuk penampilan yang hanya sejam. Tapi gue tetep beli dong :p

Perasaan ga enak gue mulai terjadi. Sebagai fanbase, tentu L’Arc-en-Ciel Indonesia (LI) & VAMPS Indonesia (VI) semangat mau bantu promo…Tapi email permohonan media partner dari LI (yang salah satu pengurusnya adalah gue) ga dapat balasan sama sekali dari panitia. Rekan kami dari VI dibalas emailnya dengan “Nanti kami akan minta bantuan kalian kalau diperlukan ya” (CMIIW ya kalo ada anak VI yang baca). Kaget lah fanbase-fanbase ini..Lalu usut punya usut, contact person kami di kepanitiaan itu rupanya sudah resign. Hubungan yang dijalin pun putus. Kami merasa dicuekin. Panitia lebih memilih kerja sama dengan komunitas & portal budaya Jepang, anime & cosplayer. LOL. Untungnya masih ada 1-2 portal perkonseran Jepang yang diajak. Apa kami sakit hati? Well, no. Sebagai fans, tugas kami ya promosi supaya konsernya rame (walau ga semua fans L’Arc itu fans VAMPS). Kami promo lewat FB & Twitter, sementara effort VI malah lebih edan..Mereka rajin request lagu VAMPS di radio, dengan harapan ada penikmat musik di luar circle Jejepangan yang tertarik nonton.

Beberapa hari sebelum konser, mulai deh keliatan kalo ternyata yang beli tiket ga banyak. Lewat teman Jejepangan, gue dikontak seseorang yang nawarin tiket gratis untuk fans (ujung-ujungnya ternyata yang nawarin tiket itu juga dulunya anak scene J-indo band tahun 2000-an , LOL dunia sempit yaa). Gue dapet tiket…banyak. Bahkan ada yang kelas VIP. Soal tiket gretong ini juga nantinya ada kejadian menyebalkan. Kapok rasanya. Kalo bukan karena rasa cinta ke Hyde mah ogah deh gue ngurusin lagi. Gue tanya admin VI, mereka juga dapet. Ternyata…yang ngasih itu adalah panitia yang dulu nolak kerjasama ama VI. Hahaha.

Bau-bau konser ga rame makin tercium setelah akun ofisial L’Arc dipake pak bos buat promoin JN. Kalo dulu pas 2013 info flightnya VAMPS dirahasiakan, sekarang malah diumbar. Tujuannya ya publikasi, biar rame diliput wartawan terutama dari Jepang. Pak bos ini kan termasuk salah satu orang yang paling berpengaruh di industri musik Jepang. Selain dipromoin pak bos, ada juga TV berlangganan yang akhirnya masuk jadi sponsor. Beberapa member JKT48 juga bantu promo, sebagai brand ambassador TV tersebut. Gue ga mantau promo dari fanbase Tokyo Skapara & Alexandros sih.. Untungnya, penyambutan para artis berjalan meriah, terutama dari fans VAMPS. Temen gue (pengurus LI juga) yang ke sana untuk ngeliput (walau bukan media partner), sempet SKSD ama pak bos. Temen gue kebetulan pake name tag L-Magz, majalah internal LI. Lucunya, ada pihak panitia yang langsung sok akrab ama dia & ngomong ke pak bos, “Ini salah satu media partner kita”, sambil nunjukin ID pers temen gue ke pak bos. Laaahh ngelawak, kemarin-kemarin kita dicuekin XD

Pas hari H (kok pas banget sih ama namanya Hyde), gue agak ga enak badan, jadi ga bisa datang pagi. Eh yang dapet gretongan udah pada nanyain. Sabar laahh, konsernya juga malem =_=. Gue sama sekali ga dapet duit dari ngasih gretongan, gue sukarela ngurus, tapi masih ada aja yang demanding.. Pas gue lagi nunggu tiket, seorang kenalan dari forum cosplay berbaik hati nawarin apakah kami mau nitip pertanyaan untuk presscon. Sedih juga sih, padahal pengen banget ikut pressconMood gue hari itu naik turun, stres ngurus tiket, badan ga sehat..tapi tetep seneng sih ketemu teman-teman sesama fans ^^. Bahkan wartawan dari barks (portal media musik Jepang) beberapa kali fotoin para fans yang lagi ngobrol sambil nunggu gate dibuka.

Oh ya, sehari sebelumnya, gue shock karena tiba-tiba di-follow back ama pak bosnya L’Arc!!! Sumpah kaget banget!! Tapi ternyata pak bos juga follow back beberapa fans di IG. Abis itu, melalui email, ada panitia Jepang yang ngajak LI ketemuan. Feeling gue ga enak, hahaha. Temen gue yang gue ajak ikut ketemuan, masih optimis. Katanya “Siapa tau mau ngomongin konser L’Arc.” Pede banget lo XD

Kembali ke hari H, sekitar jam 5 gue dipanggil ama panitia Jepang.Ada 2 panitia & 1 penerjemah, plus gue & Renji (lah disebut juga XD). Tanpa basa-basi, kalimat pertama si panitia, “Kalian tau kan kalo konser ini ga laku?”. Weeew~~ Maksudnya apa ya? Mau nyalahin fans? Gue spontan su’udzon gitu XD Kami jawab setahu kami aja. Terus mereka nanya kira-kira penyebabnya apa. Gue coba jawab sebisa gue, dari mulai pemberitahuan yang agak mendadak, harga yang agak mahal, basis fans yang ga rata di antara 3 artis, keinginan fans VAMPS agar mereka one man show, serta promo yang dirasa kurang. Gue juga nyampein ke mereka kalo di Indonesia sebenernya ada fanbase yang aktif, yang udah ngajuin permintaan kerjasama tapi dicuekin. Gue tunjukin twitter account LI & VI, yang langsung difoto ama si panitia. Dalam hati gue, “Laah doi ga tau?”. Gue juga tunjukin promo-promo yang kami lakukan supaya JN rame. Lalu gue juga nanya, “Emangnya sebelumnya ga survei dulu ya?”. Ternyata nggak. Terus gue tanya kenapa ga bawa The GazettE padahal fansnya banyak? Katanya jadwal ga cocok. Gue juga heran sih dengan line upnya. Tujuan JN kan memperkenalkan musik Jepang ke seluruh dunia. Kenapa ga bawa yang udah tenar? Kayak JN di Jepang yang bawa L’Arc-en-Ciel, Man With A Mission, Sekai no Owari, dan Perfume (kalo ga salah inget). Kenapa di luar negeri malah bawa line-up yang kurang dikenal walaupun di Jepang ngehits? Mereka ga jawab. Ga tau deh, mungkin soal honor atau syarat yang ribet? I guess we’ll never know..Tapi untuk level acara musik sekelas JN, sayang banget tiketnya ga diminati orang. Untuk pengaturan crowdnya sih oke banget. Nyaman, berasa nonton di Jepang. Sementara di sisi lain, konser Kpop yang tiketnya bisa 3 jutaan bisa laris manis dengan servis promotor seadanya, kalo ga mau dibilang kurang memuaskan.

Demikian, JN pertama di Indonesia pun meninggalkan kesan yang campur aduk. Dari segi penonton mungkin heboh banget ya, tau lah gimana “antusias”nya fans sini, sampe-sampe melanggar aturan untuk stay di depan kursi masing-masing. Udah gretong, bisa maju sampe depan pula, ngalahin penonton yang beli tiket 1,1 juta. Well done, guys. (buat yang ga ngerti, ini sarkasme). Dari jumlah penonton, JN bisa dibilang “pecah”. Auditorium KoKas bisa nyaris full-house. Tapi dari segi penjualan tiket, gue yakin panitia kecewa. Moga-moga ke depannya masih akan ada lagi acara kayak gini (apa kabar J-Rock Evolution yang konsernya juga ga terlalu laku?). Moga-moga fans (atau yang ngaku fans) dikasih rezeki untuk bisa beli tiket, bukan cuma nunggu sampe masa penjualan selesai lalu cari gretongan. By doing this, you are killing our beloved musicians and killing our chance to watch them here. Lama-lama para promotor bisa kapok datengin artis Jepang kalo fansnya seneng PHP, rame nge-vote tapi ogah beli tiket. Semoga ga ada yang gitu lagi ya.

*panjang aje ni postingan*

Advertisements

2 thoughts on “Japan Night setahun yang lalu

  1. Huweeee… Ruwet begini yak taon lalu? Baru tau gue, taunya cuma cerita ‘gitting’ lo aja. Gue taunya cuma maen nonton aja, dapet tiket gratisan juga. Bukan karena nggak mau beli tapi karena gue pikir gue nggak bisa dateng, makanya dengan tiket gratisan pun gue cuma bisa nonton pas Alexandros sampe akhir.

    Untung kerja kerasnya lumayan ‘terbayar’ yak dengan bisa ketemu Hyde dari jarak dekat. *uhuk* xDDD Otsukareeeee…. *telat baru ngucapin sekarang* LOL!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s