L’25 Anniversary

Manusia boleh berencana, tapi Tuhan lah yang menentukan. Itu yang gue alami di perayaan 25th anniversary L’Arc-en-Ciel, band favorit gue. Dari awal, gue udah berniat datang, entah gimana caranya. Anniversary ke-25 mereka itu 30 Mei 2016, di mana sepanjang 2016 gak ada kabar sama sekali sampai akhir tahun. Yaudah, duit gue pun dialokasikan untuk nonton ARASHI di Fukuoka, Januari 2017. Di akhir Januari, tiba-tiba ada pengumuman L’25 Anniversary tanggal 8-9 April di Tokyo Dome! Mau nangis ga tuh! Ya emang sih, selama belum menginjak 30 Mei 2017, maka tanggal segitu masih bisa disebut anniversary ke-25. Maksa banget deh om.

Gue galau, karena baru pulang dari Jepang, alias bokek. Tapi, atas bisikan setan bujukan teman-teman sesama Cielers, gue memutuskan nekat aja. Toh nanti April/Mei dapet bonus & THR :p Ada satu keraguan lagi, yaitu bulan April-Mei load kerja gue sebenarnya cukup tinggi, dan bisa-bisa jadwalnya ngepas ama jadwal gue ke ngumpulin data ke pabrik. Beberapa teman sudah beli tiket pesawat di travel fair pada pertengahan Januari, lumayan banget naik JAL cuma 5 jutaan. Gue belum ada uang, jadinya belum beli tiket.


(credit: The Daily Japan)

Ticketing War

Akhir Januari, ticketing buat L’25 dimulai dengan undian/ballot tiket untuk LE CIEL, fanclub official Laruku. Gue nitip ballot untuk 2 hari lewat kak Ando, teman Cielers baik hati yang tinggal di Jepang & merupakan member LE CIEL. Tanggal 11 Februari, hasil ballot keluar, dan kak Ando cuma dapat 2 tiket untuk sehari, padahal applynya 4 tiket masing-masing untuk dua hari. Yang artinya…gue gak dapet tiket FC. Semangat nonton langsung turun 50%, karena gue tau kalau gagal ballot tiket FC, pupus sudah kemungkinan nonton di depan. Di antara teman yang nebeng tiket FC, cuma Nisa yang dapat 3 lembar untuk sehari.

Gagal ballot tiket FC, kesempatan kedua datang lewat ballot L’Mobile, layanan berbayar untuk fans Laruku (non FC). Untuk apply ballot di L’Mobile, user harus bayar 300 yen untuk berlangganan konten dulu. Oke, dijabanin… Hasil ballot? Gagal semua.

Tapi emang dasar teman-teman di grup Menuju L25 semangatnya tinggi semua, kami lanjut berburu tiket non FC lewat web-web ticketing Jepang, dengan pinjam alamat teman Jepang. Dengan bantuan Nisa dan pinjaman alamat kak Ando, gue apply tiket di L-tike, web ticketing milik Lawson. Teman-teman lain juga berjuang dengan pinjam alamat teman/kenalan masing-masing di Jepang. Hasilnya? Kami semua gagal. L-tike ini rada ngehe sih, ada prioritisasi berdasarkan akun (berbayar tahunan, berbayar bulanan, dan gratisan). Gue gak bisa pilih berbayar (lupa kenapa), jadi pake akun gratisan. Yaaa ga dapet deh. Lanjut apply lewat pia & eplus dengan segala keribetan registrasi yang full pake bahasa Jepang, akhirnya aplikasi gue tembus di eplus untuk sehari! Ya Allah mau nonton konser aja kok susah amat.

Fans overseas sebenarnya udah gelisah sejak awal karena gak diumumin akan ada ticketing untuk fans non-Jepang atau ngga, sementara waktu konsernya mepet, cuma H-3 bulan. Kemudian mid Februari, ada pengumuman yang bikin naik darah, yaitu tour package untuk overseas fans, yang meliputi tiket konser, pesawat PP, hotel & after party, tapi cuma untuk fans di China, Hongkong, Korea. OVERSEAS DARI HONGKONG??? (ya emang Hongkong masuk sih).

Awal Maret, alias H-sebulan, akhirnya pengumuman yang ditunggu datang jugaaaa! Dibuka ballot untuk fans overseas yang ga pake tour package! Tapi bagi gue sudah terlambat…karena gue gak dapet tiket pesawat dengan budget yang dianggarkan. Bahkan di travel fair aja, harga termurah untuk tanggal segitu udah 9 jutaan, karena ngepas peak season (sakura). Gue udah merelakan tiket konser gue yang menang di eplus dipake Nina. Gue juga gak ikut ballot overseas. Di saat yang sama, gue iseng apply ballot tiket konser NEWS akhir Mei di Wakayama, pake akun fanclub gue, lewat Riani, teman yang tinggal di Jepang. Ini juga nekat, karena Mei load kerja gue makin tinggi. Tapi karena konsernya di awal bulan puasa, kayanya masih bisa. Eh ballotnya dapet! Hahahaha…Beneran ga disangka soalnya Wakayama venuenya kecil, alias pasti banyak diincer fans supaya bisa nonton dari dekat. Ya sudah, gue merelakan skip ga nonton L’25 Anniversary. Maaf ya om-om Laruku..

Setelah mengikhlaskan, tiba-tiba ada kesempatan karena Heya, yang udah beli tiket pesawat, terpaksa harus batal karena urusan keluarga. Harapan gue adalah tiket pesawatnya bisa ganti nama, karena yang gue gak punya kan cuma tiket pesawat. Penginapan udah dipesan Nina, tiket konser ada sehari (tinggal nyari sisa sehari). Tapi emang Allah belum ngasih gue rezeki ketemu Hyde. Nama di tiket pesawat Heya ga bisa diganti. Huhuhu…

Live Viewing di XXI Plaza Senayan!

Sekitar pertengahan Maret, official yang emang selalu semaunya tiba-tiba ngepost info live viewing konser L’25! Tentu Indonesia belum masuk di confirmed countries pertama. Kalo ga salah yang pertama diumumin itu Korea & Hongkong. Eeeeh ternyata Indonesia & Thailand masuk di pengumuman kedua. Seneng bangeeettt soalnya bakal di-relay langsung dari Tokyo, alias real time. Gue pun mencatat & pasang reminder untuk beli tiket hari Minggu, 2 April. Fanbase (L’Arc-en-Ciel Indonesia/LI) buka titipan tiket untuk fans luar Jabodetabek, jadi yaa gue gak bisa nitip & harus datang sendiri.

Minggu, 2 April, jam 10 gue masih di jalan. Asumsi gue, karena di web dibilang penjualan dimulai jam 1, jadinya gue bisa nongkrong dulu ama teman-teman sesama pembeli tiket. Gue cek twitter, ya ampuuuun ternyata udah pada baris di depan pintu bioskop yang bahkan belum buka! Gila yah emang antusiasme Cielers, patut diacungi jempol! Gue yang janjian ama Wieny akhirnya nyampe PS jam 11.15 dan langsung ngibrit ke XXI setelah ambil uang di ATM, karena gue diinfoin Wieny kalo beli tiketnya kudu cash. Nyampe XXI antre sebentar, pas di depan kasir…….tinggal sisa 5 baris terdepan & satu dua seat di baris atas pojok. Akhirnya gue beli 2 tiket di E pojok & 2 tiket di F pojok, terpaksa misah ama Fie & Heya. Kelar beli tiket, gue nongkrong-nongkrong ama Dennis yang wakilin LI beli tiket untuk fans luar kota, mbak Sandy, Panji, Tiffany, & Dicky. Abis itu gue & Wieny misah karena mau makan di Genki Sushi. Rizq nyusul & cerita kalo seatnya udah hampir sold out.

Malem-malem gue buka twitter pada rame bahas tiket live viewing yang ternyata udah sold out (323 seats). Ternyata ada beberapa fans yang dateng jam 1 (sesuai info di web) & udah kehabisan, termasuk Decit, teman gue di grup Fangirls Susah Move On. Bodohnya gue lupa nginfoin di grup kalo jam 11an tiket udah mulai abis. Jadi ga enak, huhu.. Lanjut baca-baca, ada seorang fans yang ngomel karena menurutnya XXI ga profesional sehingga buka ticket box jam 11 (bukan jam 1 seperti di web), dan dia datang jam 6 kehabisan tiket. Ya elah mbak jam 6 ya udah pasti ga kebagian lah. Dia juga nyalahin info di XXI yang menurutnya misleading (ditulis show 1-2-3, padahal maksudnya penayangan konser akan makan jatah waktu 3 show film alias sekitar 4,5 jam). Berhembus juga kabar-kabar tentang adanya pembeli yang coba nyaloin tiket, sampai-sampai Cielers yang lain saling mengingatkan untuk jangan cari keuntungan di fandom. Lumayan drama deh..


(credit: excite)

The Concert

Hari yang ditunggu tiba. Dengan gebleknya gue baru beres mandi & dandan jam 1 siang, padahal shownya jam 3 dan gue belum makan siang. Buru-buru naik taksi online, untung jalanan lancar. Nyampe PS jam 2, makan, terus jam 3 baru naik ke XXI. Ternyata studionya udah penuh…Gue ketinggalan sesi MC & doorprize deh…dan terutama ketinggalan sesi temu kangen dengan teman-teman yang lama ga ketemu. LI bagiin light stick ke semua penonton, jadi meriah warna-warni gitu.

Konser hari kedua itu dimulai dengan Niji, which is rarely played as the opening song. Hyde bajunya kayak Shishio, penjahat di Rurouni Kenshin, tapi mukanya ga ditutup perban. Tak lama gue sadar, ALISNYA GA ADA! WTF! Pas April Mop dia emang cukur alis, sambil ngepost, “April Fool!”. Gue kira bercanda, eh ternyata beneran ga ada alis =_=. Makeup hari itu ga kayak diva glamor kayak biasanya, tapi kayak vampir. Pucat dan terlihat tua (tapi tetep centil ganti kostum beberapa kali). Tetchan cakep pake putih-putih macem pangeran (tapi rambutnya tetap berjepit-jepit lucu). Ken-chan tumben pake hitam-hitam gombrong, buat nutupin badan yang menggemuk kah? (ciee udah ada yang ngurusin). Yukki pake bandana, padahal di hari pertama dia rambutnya diiket agak kayak ponytail gitu.

Lagu-lagu yang dibawain yaaaa….gitu deh. Ga banyak kejutan, kecuali terpilihnya Kaze no Yukue di polling yang diadakan official. Gue suka deh, lagu yang menang lagu jadul yang banyak kenangannya. Hyde bilang, karena pembuatan MV Kaze no Yukue lah makanya dia bisa ngerasain pertama kali ke luar negeri. Tetchan manggut-manggut aja (yaiyalah doi umur 14 udah ke New York nonton Motley Crue). Mereka juga mainin triple single fenomenal yang terjual sejuta kopi lebih: Kasou, Shinsoku Lose Control & HONEY. Iklan yang absurd itu pun gue lihat lagi di layar. So nostalgic…

Konser ini emang terasa banget nostalgianya. Heartwarming, beda ama L’ArCASINO yang cuma terlihat mewah tapi minim interaksi antarmember. Di L’25 ini para member banyak cerita nostalgia saat awal-awal band terbentuk, sampai akhirnya berusia 25. Gue terharu pas Hyde bilang, “Tanpa kusadari, lebih dari separuh umurku ada di Laruku”. Sejak lagu pertama, di layar ditampilkan potongan-potongan MV dari yang lawas sampai yang baru. VTR yang diputar saat member istirahat di backstage pun heartwarming, yaitu behind the scene pemotretan mereka di Swiss & Hawaii tahun..berapa ya? 1997? Waktu itu, para member masih dekat banget, beda dengan sekarang.

Ada satu lagu kejutan yang bikin gue merinding plus berkaca-kaca. Shinjitsu to Gensou to! Ga nyangka banget lagu ini bakal masuk. Dan sepertinya bukan cuma gue yang kaget, karena pas intro lagu mulai mengalun (paling baru sedetik), seisi studio langsung teriak. Di hari sebelumnya mereka bawain Fate, yang udah cukup sering dibawain. Lagu penutupnya juga bikin mewek. Hitomi no Juunin, salah satu lagu cinta yang paling keren dari mereka. Abis itu udah, ga ada pengumuman apa-apa. Hyde cuma bilang, “It would be great if we can stay like this in the coming years…”. Yes, you better do.

Soba ni ite
Zutto kimi no egao mitsumeteitai
Donna toki mo terashiteru
Ano taiyou no you ni nareta nara…

(Stay beside me
I want to look at your smile, always
I wish I could be like the sun, who will shine on you no matter when…)

(L’Arc-en-Ciel – Hitomi no Juunin)

Japan Trip 5: Tour 5 Kota tanpa Itinerary (part 5 -end-)

Cerita sebelumnya: Part 1 / Part 2 / Part 3 / Part 4

Hahaha, lama amat ya nyelesaiin blognya… Semangat nulis agak on-off soalnya *alesan*. Baiklah, mari kita lanjut ke part 5 alias part terakhir dari perjalanan gue ke Jepang bulan Januari yang lalu. *drum rolls*

Kamis 12 Januari 2017

Jadwal hari ini adalah nonton konser Kanjani8 alias Eito! Setelah cek jam konsernya demi menghindari lari-lari di menit-menit menjelang gate tutup, gue & Wieny nyicil packing sambil sarapan santai di kamar. Tentunya sarapannya beli di konbini (convenience store) semalam karena kami nggak pilih opsi sarapan di hotel. *kere* Sarapan salmon salad & onigiri beli di konbini aja udah enak banget kok.

Fangirls renta nan santai ini pun baru keluar dari hotel jam 3-an, terus makan siang di Sukiya. Gue pilih nabe (hotpot) isi sayuran, daging & ceplokan telur mentah. Endeusss!

20170112_160854

Beres makan, kami ke Dotonbori lagi. Gue ke Tsutaya nyari titipan komik adik gue, si Wieny beli takoyaki. Waktu udah agak mepet tapi kami sempat-sempatnya mampir beli gantungan tas berbentuk bola bulu-bulu. Di kereta, banyak banget mbak-mbak, adik-adik, dan tante-tante Jepang yang juga mau nonton Eito. Gue kebelet pipis, dan ternyata toilet stasiun antreannya udah panjaaangg, haha..Padahal masih harus beli goods (makanya jangan mepet!).

Kelar urusan toilet, kami langsung ngibrit ke Osaka Kyocera Dome, dan pucet liat antrean goodsnya. Ada petugas yang mengamati antrean & nutup line kalo pembeli di area goods keliatan crowded. Untungnya kami berhasil masuk area goods tepat sebelum mas petugas nutup line antrean karena konser hampir dimulai. Masuk ke dome, kami masih sempat beli air mineral. Seat kami di lantai 3, dan gue rada pusing lihat ke bawah. Seatingnya juga sempit banget, jadi agak ngeri pas harus ngelewatin seat-seat yang udah terisi.

Konser Eito kali ini beda dengan konser-konser sebelumnya yang gue tonton di donlotan. Tapi suka sih, karena banyak sesi band-nya. Ada skit Eito Rangers dan sulap juga, hahaha..sesuai nama konsernya, Eightertainment. Salut juga ama mereka yang bisa nyiapin trik sulap yang kece. Lagu-lagunya hanya 50-60%  yang gue tahu, karena memang on-off ngikutin Eito. Senang banget pas mereka bawain It’s My Soul karena zaman itu gue lagi suka-sukanya ama Eito. Ryo-chan ternyata aslinya cakep banget! Lucu menggemaskan gitu deh walau kumisan. Yasu imut, Subaru untung rambutnya lagi bener (jadinya cakep), Yoko putih banget sampe kayak transparan, Maru fansnya ternyata BANYAK BANGET, Hina nge-lead MCnya oke banget, dan bias gue Tacchon…just being Tacchon. “My pace”, rewel, tapi gemesin. *eaaaa*

20170112_185417
Panggungnya cetar membahana, bisa muter 360 derajat, ada extensionnya, dan ada balon udara, jadinya member bisa dadah-dadah ke penonton di lantai 2 & 3.

Pulang konser ketemu Peku dan temennya (Dessy), lalu kami foto-foto..

20170112_215335_HDR
Kyocera Dome, CHECK! (feat light stick bentuk takoyaki. Lucu yaa)

Pulang konser, kami beli bento di konbini, sekalian beli sarapan untuk besok. Gue makan ebi dorrito, enaakk! Malam itu kami lanjut packing sampe tinggal sisa waktu 3 jam untuk tidur.

Jumat 13 Januari 2017

Bangun jam 3 pagi, mandi, final check barang-barang, terus sarapan. Jam 5 kami check out dari hotel dan bergegas ke stasiun karena flightnya jam 7.30 dan di Osaka Airport di Itami (OSA), bukan di KIX, alias belum pernah ke sana. Ga ada celah untuk nyasar! Alhamdulillah berhasil sampai di Itami walau sempet salah naik kereta sekali. Hahaha. Sempet ribet check in gara-gara gue masukin power bank di koper dan ternyata itu gak boleh. Buka lagi deh kopernya..padahal semalem nutupnya aja sekuat tenaga sampe harus didudukin dulu. Beres check in, gue lanjut sarapan di boarding lounge.

20170113_072232
Kenyang banget makan ini. Nasi kepal pake wijen, telur dadar & ayam goreng.

Di pesawat menuju Tokyo, saking ngantuknya, gue langsung tidur sampe landing. Setelah landing, kami ngaso dulu di Starbucks sambil recharge stamina dengan ngopi, sekalian gue beliin titipan tumbler. Nyalain hape, ternyata ada WA urgen dari kantor. Yaelah, lagian HRD bisa-bisanya ngasih deadline penilaian performance cuma seminggu dan pas di tanggal gue cuti =_= Setelah sejam-an ngurusin penilaian, kami bergegas cabut ke Chiba, mau ngunjungin restoran keluarga Aiba Masaki.

20170113_122047_HDR

20170113_124904
Kapan Indonesia punya parkiran sepeda seluas ini ya?

Tiba di stasiun Makuhari Hongo, kami langsung ke Keikarou, restoran China punya keluarga Aiba yang udah turun-temurun. Directionnya..gue lupa, hahaha. Tapi gampang ditemukan kok walau bukan di pinggir jalan besar. Sampai di sana, ternyata kami antrean kedua, di belakang fans China. Restorannya isinya fangirl semua deh kayaknya, haha..Masih ada yang bawa koper pascanonton konser pula. Beruntungnya, siang itu mama Aiba bertugas di kasir. Cantik banget dan mirip Aiba! Si tante ngambil menu dan nyamperin gue & Wieny, lalu dengan English terbata-bata beliau bilang sorry gak ada menu bahasa Inggris, jadi beliau mau jelaskan xD. Gue bilang bahasa Jepang juga gapapa kok, tapi si tante keukeuh pake bahasa Inggris. Ekspresinya pas bingung itu lucu bangeeettt mirip Aiba-chan XDDD Akhirnya kami pilih recommended menu of today, setelah meyakinkan kalo itu ga ada babinya (menunya salad, wakame miso soup, seafood dumpling, shrimp & lobster cream soup, ama puding wijen). Ternyata pas menunya dateng, saladnya campur sliced ham T^T Jadinya rempong deh nyingkirin ham-nya dulu baru bisa makan. Duh, lain kali kayaknya kudu jelasin sejelas-jelasnya kalo kami ga makan babi termasuk bacon & ham ^^;

20170113_140735
Restoran China House Keikarou dari luar. Tadinya di parkiran ada mobil fancy warna biru. Curiga mobilnya Aiba deh, hehe..

Selesai makan di Keikarou, kami memutuskan langsung balik ke Narita Airport. Tadinya mau ke Book Off dulu nyari CD second, tapi takut gak keburu. Kami pulang naik ANA, yang ternyata makanannya emang gak pernah mengecewakan. See you again, Japan…

20170113_141302

PO Goods NEWS NEVERLAND Concert

347a3bcbb38761f8dce522b75bca025d

Paana-tachi! Buat yang mau pre-order goods konser NEWS NEVERLAND, aku buka PO nih 🙂

  1. Pamflet: Rp 320.000
  2. Poster (individual/group): Rp 150.000 (termasuk tube)
  3. T-shirt (all size, biasanya fit to M): Rp 390.000
  4. Towel: Rp 290.000
  5. Calendar: Rp 220.000
  6. Neverband (wristband): 130.000
  7. Photoset (individual/group, isi 5 lembar): 130.000
  8. Uchiwa (individual): Rp 150.000 (termasuk box packaging)
  9. Clearfile (individual/group): Rp 110.000
  10. Parka (hoodie, all size, biasanya fit to L): Rp 620.000
  11. Shopping bag: Rp 270.000
  12. Key tray (tempat kunci): Rp 240.000
  13. Penlight: Rp 290.000 (termasuk box packaging)

How to order:
– DM di Twitter atau LINE (ID: setsunavie). Format: Nama, Alamat, Nomor HP, Pesanan.
– Harga sudah termasuk ongkir Jepang-Jakarta, tapi BELUM TERMASUK ongkir dari Jakarta ke alamat pemesan.
– Pembayaran: transfer ke BCA/Mandiri (nomor rekening akan diberitahukan lewat DM Twitter atau LINE)
– Pembayaran FULL, paling lambat Minggu, 14 Mei 2017.
– Jika barang tidak ada, uang akan dikembalikan 100%.
– Barang akan mulai dikirim dari Jakarta tanggal 1 Juni 2017 (goods dibeli saat konser di Wakayama akhir Mei).
– Harga tidak bisa ditawar. Mohon pengertiannya 🙂

Beberapa foto goodsnya bisa dilihat di: SINI dan SINI

 

Japan Trip 5: Tour 5 Kota tanpa Itinerary (part 4)

Cerita sebelumnya:
Part 1
Part 2
Part 3

Selasa 10 Januari 2017

Tadinya jadwal hari ini adalah ke Universal Studios Japan (USJ). Terus, karena renta, gue & Wieny baru jalan dari hotel jam 10, padahal USJ buka jam 9 (dan tutup jam 6 sore). Dari hotel udah jalan ke stasiun Sakaisuji Hommachi, mendadak gue bilang ke Wieny, “Eh kayanya ke USJ-nya mending besok aja deh..Jam segini sayang, kesiangan.. Hari ini ke Kyoto aja.”

Wieny diam sejenak, lalu.. “OK deh.”

Ya, semudah itu kami ngubah itinerary 😄

Kami pun langsung naik kereta menuju Kyoto Station. Tujuan jalan-jalan hari ini adalah ke Kiyomizu-dera, lalu mampir ke Arashiyama untuk beli payung Waterfront & furikake (semacam bumbu tabur) wijen. Sampai di Kyoto Station, kami melanjutkan perjalanan dengan bus. Tak lama, kami tiba di halte Kiyomizu apaan gitu, lalu turun dari bus & mengikuti orang-orang yang sudah jalan duluan. Dari bus stop ke Kiyomizu-dera cuma 10 menit, tapi jalannya nanjak! Baru setengah jalan, kami nemu restoran yang jual Kyoto beef cutlet. Gambarnya menarik banget, daging sapi dibungkus tepung & digoreng kering, tapi bagian tengahnya tetap mentah kayak steak medium. Karena udah lapar, yaudah kami langsung masuk. Random abis 😄

20170110_125409_hdr
Nanjak teruuuss

20170110_131234

20170110_133920

Beef katsu-nya ternyata enaaaakkk!! Ada 6 jenis saus untuk celupan dagingnya. Ada wasabi, pepper & salt, Worchester sauce (kagak tau ini apaan), curry, soft boiled egg, dan grated yam. Empat saus yang pertama gratis, yang kelima & keenam itu extra option berbayar. Kami milih grated yam yang ternyata rasanya…hmm…aneh. Kayak talas putih lengket-lengket. Tapi gue suka sih. Harganya kalo ga salah 1200 yen.

Beres makan, ternyata di luar restoran udah antre. Wedew..untung makan duluan tadi. Kami lanjut jalan ke atas…dan akhirnya sampe juga. Berhubung gue udah sering ke kuil & istana *belagu*, jadi ya kesannya biasa aja. Mungkin karena winter juga, jadinya pepohonan gersang semua. Mungkin kalo ke sananya pas sakura mekar atau pas autumn bakal lebih bagus. Kiyomizu-dera juga lagi direnovasi, kabarnya sampai 2020. Tapi pas kami ke sana, The Great Hall-nya masih belum direnovasi sih. Puas jalan-jalan & foto-foto, kami  mampir juga ke air mancur alami di mana orang-orang pada antre. Iseng aja sih…Ternyata airnya segar 😀 Baca-baca, katanya banyak orang yang mengajukan permohonan pas minum air itu supaya urusannya lancar.

20170110_135342
Banyak banget orang Korea

20170110_142925_hdr20170110_151035
The Great Hall dari bawah

20170110_150042
Air mancur pelancar urusan (konon katanya)

Turun dari daerah kuil, gue nemu kios yang jual es krim CREMIA!!! Es krim paling enak yang pernah gue makan!! Tanpa ragu, gue & Wieny langsung beli. Hmmm enaaakk… Kami juga beli bakpau isi daging sapi & labu(?) yang terkenal gara-gara pernah muncul di acaranya TOKIO.

20170110_153020
My laff

Balik ke bus stop, gue melihat sign stasiun Kiyomizu Gojo. Akhirnya daripada naik bus balik ke stasiun Kyoto, kami memutuskan naik kereta ke Arashiyama aja (padahal ga tau rutenya wkwk). Di stasiun, gue nanya ke bagian informasi, gimana caranya kalo mau ke Arashiyama? Mbak dan Ibu bagian informasi kaget, karena udah kesorean. Setelah berkali-kali meyakinkan kalo kami cuma mau beli suvenir, akhirnya dikasih tau rute yang tercepat. Ternyata kami harus naik kereta 1 gerbong (jalur Randen Arashiyama), lucuuu macem trem gitu hehe. Turun di stasiun Arashiyama, udah jam 6 kurang. Stasiunnya terletak persis di tengah daerah pertokoan, syukurlah..Soalnya pas tahun 2015 gue ke Arashiyama, turunnya di stasiun Arashiyama jalur merah yang letaknya di tengah hutan. Gue masih ingat lokasi toko furikake & langsung beli 4 bungkus. Furikakenya ini campuran wijen, daun bawang & cabe. Rasanya enak & ga pedes. Cocok buat makan nasi. Kelar beli furikake, lanjut cari titipan temen-temen kantor gue yaitu payung Waterfront yang mungil & ringan. Gue tadinya mau beli snack bentuk segitiga yang isinya macem-macem & snack bentuk genteng (rasa kopinya enak!), eh toko snack udah pada tutup.. Yaudah deh, kelar belanja langsung balik lagi naik kereta Randen, transit di Omiya & naik kereta balik ke Osaka. Sebelum balik ke hotel, kami makan malam di Sukiya (lagi). Nasi tunanya enak!

20170110_172423
Kereta Randen

20170110_161452
Mengagumi pasangan jangkung yang cantik & ganteng ini dari belakang. Hari ini banyak yang pake kimono karena masih suasana tahun baru.

Rabu 11 Januari 2017

Bangun pagi karena mau ke USJ, yeay! Rencana jalan jam 8 karena USJ buka jam 9, tetep aja berangkatnya jam 9 kurang 😄 Sampai USJ alhamdulillah crowd-nya terlihat normal. Masuk gate, langsung ke bagian informasi untuk minta peta berbahasa Inggris, lalu langsung cusss  ke area The Wizarding World of Harry Potter. Ya, rencana ke USJ emang prioritasnya mau ke HP, sisanya liat sikon.

Memasuki area HP, uwaaaaa langsung doki-doki. Pohon-pohon cemara rimbun, replika mobil Ford Anglia biru yang ringsek, lalu gerbang Hogsmeade! Beneran kayak masuk ke dunia HP. Berhubung misi utama adalah naik wahana The Forbidden Journey, kami cuma sebentar foto-foto di depan, dan langsung ke kastil Hogwarts untuk antre. Lagi-lagi gue melongo liat replika kastilnya. Detail abis! Untungnya antrean ga begitu panjang, cuma 40 menit..jadinya ga sempat banyak memperhatikan detail interior kastilnya deh.

Di ujung antrean menuju ke wahana, banyak petugas berkostum Prefek menunjukkan jalan ke loker, di mana kita harus taruh tas, topi, kamera & hape karena barang-barang tsb ga boleh dibawa ke wahana. Setelah mengunci loker, pengunjung diarahkan untuk antre ke wahana. Gue rada deg-degan karena ada warning: this ride includes sudden rise, drop, backward, stop, & ga dianjurkan buat yang punya penyakit jantung, claustrophobia, atau takut gelap. Wedew…

20170111_103154

20170111_113020

Wahananya mirip Transformer yang pernah gue naikin di USS. Satu kompartemen isi 4 seat, pake pengaman dari bahu ke pinggang, lalu pake kaca mata 4D. Hahaha mampus deh…Ga lama kemudian, wahana mulai bergerak, hiyaaaahhh ternyata kita ceritanya naik sapu terbang bareng Harry dkk. Kita diajak ikut pertandingan quidditch, lalu tiba-tiba ketemu Dementor & dikejar-kejar sampai masuk ke kastil, ketemu uler siapa itu lah, terus ke hutan ketemu tarantula raksasa, kemudian ke air terjun. Semua scene yang ada di film HP. Oh ya, dialognya pake bahasa Jepang.

Keluar dari wahana The Forbidden Journey, kami langsung antre Flight of the Hippogriff, roller coaster kecil. Areanya merupakan replika area pondok Hagrid lengkap dengan motornya & hutan tempat dia melihara hewan-hewan gaib. Rollercoasternya lumayan seru ^^

Selesai main di 2 tempat, sasaran selanjutnya adalah nyobain Butterbeer! Minuman ini dijual dingin & panas, tempatnya bisa milih cup plastik biasa, gelas plastik, dan gelas kaleng. Harga butterbeer pake cup plastik 600 yen, pake gelas plastik 1100 yen, dan pake gelas kaleng 3000an yen (lupa pastinya). Gue pilih yang pake gelas plastik supaya bisa dikoleksi. Rasanya enak, mirip rootbeer AW tapi lebih light & butternya rich banget.

20170111_121815

Selesai ngaso sambil minum Butterbeer & makan potato chips, kami berkeliling masuk ke toko-toko. Tokonya juga disamain ama di novel, tapi berhubung gue ga ngefans-ngefans amat jadi yaa keluar masuk aja. Keluar masuk toko ini juga berbahaya karena berakhir dengan kami beli hoodie Ravenclaw & gantungan kunci yang cukup mahal 😄 Tadinya pengen beli syal Hufflepuff biar samaan ama abang Eddie, eh Newt *eaaaa*, tapi ga jadi karena toh di Jakarta ga kepake. Kami juga sempat masuk ke wahana Ollivander’s Wand Shop, di mana ada bule pemeran Prof Ollivander akting milihin tongkat. Dia milih satu anak kecil untuk nyoba efek tongkat. Cukup menghibur ^^

20170111_133204

20170111_132315
Cowo-cowo ini lagi videoin Mandrake nangis

Keluar dari area HP udah jam 2-an. Tadinya mau nunggu parade Triwizard Tournament tapi ternyata hari itu ga ada, adanya kemarin, hiks..Jadinya kami ngincer parade USJ REBOOOORN aja setelah makan siang. Niat makan di restoran di area HP kami urungkan karena 2 menu yang disajikan ada babinya =_=. Baca-baca peta, ada restoran lagi di area Hollywood. Menunya juga cuma 2: nasi & roasted chicken, satu lagi hamburger. Harganya mahal dan rasanya so-so.

Baru aja beres makan, paradenya mulaaaiii!! Wiiii seru banget, berbagai maskot lewat pake kereta-kereta parade, dari mulai Peanuts, Minion, Hello Kitty, Sesame Street & penari-penari banyak banget. Lagunya juga ear-catching & penonton diajak joget bersama ^^

untitled-1

Setelah ngikutin parade sekitar setengah jam, kami masuk wahana Terminator yang biasa aja, habis itu ke wahana Spiderman yang mirip Harry Potter. Sedihnya ga sempat ke wahana lain yang juga seru kayak Jurassic Park & JAWS. Maybe next time. Puas jalan-jalan & belanja, kami pun cabut dari USJ. Sebenarnya ada wahana Cool Japan, tapi belum buka.. Dibukanya tanggal 13 pas kami udah pulang T_T Wahana-wahana tsb antara lain Attack on Titan, Detective Conan, EVANGELION, dan Godzilla. Gilaaakk gue penasaran banget terutama EVANGELION. Bayangan gue sih kita naik wahana serasa ada di dalam EVA, lawan Angel. Huhu seru…

20170111_185742

Balik dari USJ, kami ada janji ketemu Risa yang emang kerja di Osaka. Tempat nongkrong yang dipilih adalah cafe L’Arc-en-Ciel. Yak dengan demikian sudah ketiga kalinya gue ke cafe ini. Makan malam omurice ditutup dengan fruits parfait. Tak lupa ngobrolin kebodohan salah lihat jam konser yang bikin Risa repot. Terima kasih Risa ^^

20170111_200007-1

(bersambung ke part 5)

Japan Trip 5: Tour 5 Kota tanpa Itinerary (part 3)

Cerita sebelumnya:
Part 1
Part 2

Minggu 8 Januari 2017

Hari ini ga ada itinerary selain nonton konser ARASHI. Berhubung stok baju mulai menipis, pagi itu gue & Wieny sibuk nyuci baju & nyicil packing karena besok pagi sudah harus cabut dari apartemen. Karena kami pikir konsernya jam 6 sore seperti konser di hari Jumat & Sabtu (which turned out to be VERY wrong), jam 13.30 kami baru cabut dari apartemen untuk ke mall lagi & makan siang di Tenjin. Karena mau ketemu para abang, kami full makeup & pake baju GUTS! yang emang sengaja dibuat waktu ikutan fan project ARASHI.

20170108_135011

Sampai di mall, gue membeli beberapa barang yang kemarin masih ragu untuk dibeli (dasar cewek!). Jam 3-an, Risa, temen Jepang yang bantu beli tiket, nelepon gue, ngasih tau kalo dia udah di venue. Dia nanya, “Kalian lagi di mana?”. Gue bilang lagi di mall & mau makan dulu. Risa langsung panik, “Konsernya jam 4 lho! Kalo ga jalan sekarang nanti ga keburu!”. Gue langsung mules.

“Wien…Konsernya jam 4 katanya.”

“Hah? Waduh kita kan belum makan siang.”

Gue buka LINE, lalu ngecek foto tiket dari Risa. Ternyata bener konsernya jam 4!! Saat itu udah mau jam setengah 4. Untungnya mall itu deket dari Fukuoka Dome, tapi kan tetep butuh jalan ke stasiun, keluar dari stasiun, ditambah jalan 1 km dari stasiun ke Dome. Gue kesel karena KOK BISA-BISANYA SEMALEM/TADI PAGI GA NGECEK JAM KONSER LAGI??? Mungkin karena Jumat-Sabtu konsernya jam 6, kami pikir Minggu juga sama…Akhirnya tanpa makan siang & tanpa beli bekal, kami ngibrit dari mall ke stasiun Tenjin. Naik kereta jam 15:38, sampe stasiun Tojinmachi sekitar 5 menit kemudian, abis itu jalan cepet ke luar stasiun. Kami berpapasan dengan beberapa fans yang juga telat. Keluar dari stasiun, gue ngasal aja nyetop taksi. Eh taksinya berhenti! Saking buru-burunya, kaki kiri Wieny sampe kejepit. Untung ga papa. Di dalam taksi, Risa nelpon gue lagi, nanya nanti masuknya lewat mana. Berhubung gue ga tau nama-nama gatenya, gue kasih aja hapenya ke bapak supir biar beliau yang jelasin. Turun dari taksi, Risa udah nunggu & langsung ngasih tiketnya. Kami kemudian sprint karena udah jam 15.55. Gue & Wieny harusnya masuk dari gate 7, Risa gate 1, dan kedua gate tsb agak di tengah. Risa ngajak belok kanan & lewat dalem biar cepet, tapi ternyata ga bisa 😄 Jadilah kami malah muterin 3/4 stadion…

Nyampe di gate 7 suasana udah sepi, tinggal beberapa fans yang lari-lari macem gue & Wieny. Nunjukin tiket, sempet kuatir ketauan (soalnya kami beli tiket resale karena ga menang ballot), untung petugasnya ga rese & bolehin masuk. Mau beli minum takut ga keburu karena belum cari kursi, yaudah kami pun masuk aja. Cari-cari nomor kursi, ternyata agak depan! Yeay! Tadinya sempet down karena dapet seatnya di tribun lantai 1, ternyata masih barisan depan. Baru aja duduk & buka jaket, lampu stadion langsung digelapkan & video opening diputar. Huwaaaa!!!

Biarpun udah sering nonton konser ARASHI di DVD, tetap aja yang namanya nonton langsung itu pengalamannya jauh lebih dahsyat. Bisa liat mereka dari dekat saat disorot & ga disorot kamera, interaksi dengan fans, bisa denger suara mereka bergema di stadion.. Gue rasa itulah nikmatnya nonton konser. Matsumoto Jun yang flawless, Aiba Masaki yang full senyum & ga berhenti menyapa fans dari ujung ke ujung, Sakurai Sho yang mukanya jutek kalo ga disorot (ku merasa jadi Do-M), Ohno Satoshi being Ohno Satoshi, dan bias favorit gue Ninomiya Kazunari yang ternyata mungil dan imut-imut, semuanya nyata gue saksikan dengan mata sendiri alias bukan lewat layar. Feel so happy that I’m alive. Konsernya sendiri bertajuk “Are You Happy?”, di mana gue belum denger albumnya kecuali lagu-lagu yang pernah ditampilkan di acara TV atau jadi OST drama, hahaha.. Tapi karena gue ngikutin ARASHI udah lumayan lama (sejak 2008), jadi yaaa tetap enjoy aja walau gue ga banyak tahu lagu baru. Stage performance mereka emang se-extraordinary yang gue saksikan di DVD. Di panggung utama ada stage hidraulik setinggi kira-kira 5 meter, kiri kanan depan ada catwalk, di ujung-ujung catwalk ada stage hidraulik lagi & di ujungn catwalk tengah ada mini stage. Belum lagi moving carts yang bergerak ke semua arah supaya semua penonton kebagian liat wajah mereka. Ada satu atraksi yang belum pernah gue liat, moving cart yang di atasnya ada mobil kap terbuka! Puas banget gue liat wajah-wajah mereka pas lewat di depan section kami.

Selain panggung, lighting konser ini juga canggih. Sebelum konser, penonton harus mensikronkan light stick dengan kursi. Di punggung kursi ditempel semacam chip, lalu kita hadapkan light stick ke chip itu & pencet tombol on. Beres deh, sepanjang konser nyalain aja light sticknya, nanti warna lampunya akan menyala sesuai yang diprogramkan. Takjub banget liat satu stadion warna light sticknya berubah-ubah sesuai lagu. Bahkan pas MC, warna-warna light stick membentuk tulisan Happy New Year, ARASHI, Are You Happy?, dsb. Gue pas nonton L’Arc-en-Ciel 2015 ga ngalamin pake synchronized light stick, karena mereka pake LS sekali pakai. Padahal 2014 mereka pake =_=

20170108_185623
(sebenernya ga boleh foto di dalam venue sama sekali) 😄

20170108_193225
Fukuoka Yahoo Auction Dome, CHECK!!

20170108_193617_hdr

20170108_195918
Jalan kaki pun macet

Beres konser,  masih ada perjuangan antre masuk stasiun yang penuh fans Arashi yang sama-sama mau pulang. Di parkiran Dome udah disediakan bus-bus jemputan sih, tapi antrenya bikin malas. Jalan ke arah stasiun, massa dibagi 2 arah, tapi tetep aja penuh sesak. Nyampe Nakasu Kawabata, gue & Wieny lagi-lagi beli makan malam di konbini karena udah males cari restoran. Tadinya mau makan bareng Risa, ternyata dia udah pulang duluan ke hotel.

Senin 9 Januari 2017

Beres-beres, check out, lalu naik kereta menuju bandara. Next destination: Osaka! Kali ini kami naik Peach Air, yang harganya lebih murah daripada Shinkansen. Jatah koper cuma 20kg. Koper Wieny 22 kg, untungnya koper gue cuma 16 kg padahal udah full banget. Di jalan menuju boarding lounge, ada billboard JAL gede featuring ARASHI, ya kami foto-foto lah! Eh abis itu banyak cewek yang foto-foto juga. Nampaknya mereka juga sesama fans ARASHI yang mau balik ke kotanya.

Saking teparnya, gue tidur di sepanjang perjalanan dan bangun-bangun pas landing 😄 Sampe bandara KIX jam 2-an, kami langsung cari makan. Pengennya sih makan ramen halal, eh nemunya resto udon..yasudah lah. Udonnya enak! Dua manusia super nyantai ini baru jalan dari bandara jam 4-an dan nyampe hotel hampir jam 6 sore. Karena masih winter, jam segitu sudah gelap.

20170109_144823
Udon di restoran The Udon (Sanuki Udon), halal & enak~

Sampe di hotel, si Wieny ketiduran coba 😄 Jam 8-an kami baru jalan dari hotel ke…mana lagi selain Dotonbori, pusatnya kota Osaka. Gue mau cari titipan teman-teman, sekaligus belanja kosmetik. Sampe Dotonbori baru nyadar hape gue ketinggalan di hotel =_= Akhirnya gue berusaha mengingat-ingat titipan apa saja yang perlu dibeli. Kelar belanja kira-kira jam 10, restoran udah pada tutup & akhirnya kami makan di McD. Tentu saja gue nyobain menu yang ga ada di Indonesia, yaitu fillet-o-ebi. Enak!! Btw, pelayan di counter McD ada 1 orang yang di-assign untuk ngelayanin foreigner. Si pelayan ini mbak-mbak India, tapi bahasa Inggrisnya Jepang banget & ga fasih..Lah? Ini mah sama aja yang ngomong orang Jepang!

(bersambung ke part 4)

Japan Trip 5: Tour 5 Kota tanpa Itinerary (part 2)

Cerita sebelumnya (part 1) baca di sini

Jumat 6 Januari 2017

Bangun pagi ku terus mandi, abis itu laper..Berhubung semalem ga bisa nyalain kompor, gue & Wieny turun ke lantai 1, ke tempat obaasan (nenek) caretaker apartemen. Gue sekalian ambil router wifi sewaan dari CD Japan yang dikirim ke si pemilik apartemen. Udah 2x nih pake router dari CD Japan, oke banget harganya & kualitas barangnya. Router sewaan ini bisa dikirim ke kantor pos bandara, hotel, atau apartemen. Kalo minta dikirim ke apartemen airbnb, jangan lupa tulis nama si pemilik apartemen ya! Soalnya kalo tulis nama kita (pemesan), bisa jadi routernya ga akan terkirim alias dibalikin lagi ama tukang pos karena nama kita ga ada di daftar nama penduduk. Jangan lupa infoin juga ke pemilik apartemennya kalo kita mau kirim barang. Oh ya, harga sewa router di CD Japan sekitar 3000an yen (Rp 390.000an) per minggu, cukup murah kan?

Obaasan yang ramah tsb kemudian menjelaskan cara pake kompor (oalah ternyata semalem belum buka keran gasnya!), mesin cuci, dan water heater. Juga menjelaskan kalo air keran bisa diminum. Tentu semuanya dijelaskan dalam bahasa Jepang, yang untungnya lumayan gue ngerti. Kelar kunjungan dari Obaasan, kami langsung…bikin PopMie 😄

Berhubung gue & Wieny orangnya nyantai, jam 11-an kami baru cabut dari apartemen. Karena ga ada itinerary, akhirnya kami ke Tenjin, pusat kota Fukuoka untuk…ke mall. Hahaha, udah jauh-jauh ke Fukuoka malah ke mall. Ya abisnya gimana, gue baca-baca, Fukuoka itu bagusnya pas spring & summer, tempat-tempat recommendednya banyakan pantai & taman. Yakali winter dingin menggigil ke taman?

Tiba di Tenjin, kami masuk ke Fukuoka Parco Mall. Tujuannya tentu saja beli tas yang lagi ngehits, Anello. Harga tas Anello yang original ternyata ga mahal-mahal amat kok. Gue beli ransel ukuran sedang, bahan kulit, harganya cuma 4900 yen atau sekitar Rp 650.000. Tas Anello ternyata banyak ragamnya. Tadinya pengen beli ransel 1 & sling bag 1, tapi karena ga nemu warna yang dimau, akhirnya cuma beli ransel aja.

20170106_210518

Di mall ini juga ada toko Cath Kidston. Gue langsung norak, karena yang di Jakarta koleksinya dikit banget. Gue nyari passport case & travel pouch, sayangnya toko itu ga jual travel pouch, dan motif passport case-nya cuma ada 1 dan gue kurang suka. Di sebelah toko Cath Kidston, ada toko Disney yang koleksinya ga kalah lucu. Untungnya gue ga tergoda beli. Perjalanan masih panjang, ga lucu kalo kehabisan uang di hari pertama.

Kelar beli tas, kami masuk toko stationery. Gue beli laundry net buat nyuci nanti. Keluar toko agak bingung, terus naik turun eskalator & lift malah nemu tempat ini.

20170106_140929

Kirain hari itu ada event HKT48. Tapi kok sepi…Lalu kami turun lagi & foto di depan toko yang jual merchandise HKT48. Pas lagi foto ama banner Sashi, ada 2 cewek imut lewat dan cekikikan tapi gue cuek. Jangan-jangan itu member??? Karena penasaran, gue googling dan ternyata itu emang teater sementara HKT48. Hahaha…

Abis shopping, kami makan siang di restoran apa gitu, random aja milihnya. Kami makan set ikan makarel. Enaaakkk!!

20170106_143251

Kelar makan, kami balik ke mall lagi untuk cari beberapa titipan, abis itu ke Fukuoka Dome (tempat konser ARASHI) untuk ketemu Ucik, teman sesama fangirl yang kami titipin beli tiket Kanjani8. Fukuoka Dome udah rame banget karena udah dekat jam konser. Konsernya jam 6 sore, tapi gate baru dibuka jam 4 sore. Asyik ya, santai ga kayak di Indonesia 😄 Setelah ketemu Ucik, kami antre beli goods konser titipan para fangirls di Indonesia. Lumayan banyak juga yang dibeli, dan Fukuoka Dome itu lumayan jauh dari stasiun (sekitar 1 km). Tapi kami ga mau naik taksi karena harus hemat. Sampe stasiun Nakasu Kawabata, kami mampir di Lawson untuk beli bento (makanan kotak) untuk makan malam, dan juga onigiri (nasi kepal) untuk sarapan besok. Sampe apartemen, mandi, makan, terus sibuk pasang koyo & oles Counterpain..Renta!

20170106_204751

Sabtu 7 Januari 2017

Gue & Wieny emang tipe yang banyak maunya tapi stamina kurang 😄 Padahal bangunnya cukup siang, tapi tetep kepengen ke Kumamoto & Nagasaki. Sebelum berangkat gue udah ngecek di hape, kalo kami nekat mau ke 2 kota itu, waktunya bakal kejar-kejaran banget. Tapi dasar nekat, dijabanin deh. Jam 10 kami berangkat dari Nakasu Kawabata, transit di stasiun Hakata, terus beli tiket kereta JR ke Kumamoto. Apesnya, gue kira ke Kumamoto bisa pake kartu SUICA yang udah gue isi 10.000 yen, ternyata ga bisa. Tiket kereta JR Kumamoto lumayan mahal pulak, 2130 yen. Ada kejadian lucu pas gue nanya ke mas petugas stasiun Hakata. Pas gue tanya, “Ke Kumamoto gimana caranya ya?”, si mas jawab, “Oh mau liat Kumamon ya?”. TIDAAAKKK… Kok ketauan? 😄 Mas petugas nyaranin pake Shinkansen, tapi berhubung kami kere, that’s not an option. Tiket Shinkansen sekali jalan sekitar 15.000 yen alias 1,8 juta rupiah. Gile aje.

20170107_102041
Kostum jalan-jalan ke Kumamoto..Hoodie kuma (beruang)

20170107_110833
Tiket Hakata-Kumamoto yang mahal bingits

Perjalanan dari Hakata ke Kumamoto cukup jauh, 2 jam aja lho..hahaha. Turun di stasiun apa gitu, kami harus lanjut naik kereta lokal yang cuma 2 gerbong. Gue rada ngikik saat melewati tempat bernama Konoha alias desanya Naruto.

20170107_125105
Ku ingin turun dan mampir ke rumahnya Naruto

Sampai di Kumamoto, kami langsung lanjut naik trem untuk ke Kumamoto Castle. Wihiii seru yaa naik trem 😄 Sayangnya, Kumamoto Castle ternyata sedang ditutup untuk renovasi karena gempa beberapa waktu lalu. Yaah… Kami pun berbalik ke shoutengai (distrik perbelanjaan) yang diinfokan Tyas, beli beberapa stuff Kumamon, makan siang di Sukiya, lalu balik ke stasiun Kumamoto. Tujuan selanjutnya ga kalah jauh: Nagasaki! Bahkan ongkos kereta dari Kumamoto ke Nagasaki lebih mahal dibanding ongkos dari Hakata ke Kumamoto. Baca-baca Hyperdia, agak pesimis karena diperkirakan kami akan sampai di Nagasaki jam 19:30, sementara kereta terakhir dari Huis Ten Bosch (taman bermain yang akan kami datangi untuk lihat Winter Illumination) adanya jam 21:33. Berarti kami cuma punya waktu 2 jam untuk main di Huis Ten Bosch, sudah termasuk jalan kaki dari dan ke stasiun. Tapi namanya juga nekat dan tanggung, kami jabanin ke Nagasaki dengan jadwal semepet itu 😄 Gilak emang!

20170107_132306
Stasiun Kumamoto

20170107_140307_hdr
Kumamoto Castle yang lagi direnovasi besar-besaran

20170107_142833
Belanja pernak-pernik Kumamon

20170107_145311
Makan siang gyudon & cheese di Sukiya

20170107_160949
Tiket kereta Kumamoto-Huis Ten Bosch (Nagasaki). Mahal gilak!

Singkat cerita, kami sampai juga di stasiun HTB yang desainnya kayak di Belanda sana. HTB memang merupakan taman bermain dengan konsep Belanda. Bahkan ada rumah-rumah penduduk (yang beneran berpenghuni) bertema Belanda. Jalan kaki cepat-cepat selama 5 menitan, akhirnya sampai juga di HTB! Huwaaa bagus banget! Selesai beli tiket (tiket biasa, tanpa tiket masuk wahana -yaiyalah ga ada waktu-), kami langsung menelusuri taman bermain yang kelihatan cantik banget dalam iluminasi warna-warni LED. Ga usah banyak cerita ye, liat foto-fotonya aja nih..

20170107_200105
20170107_20075220170107_20230620170107_20251520170107_20382720170107_205236_pano20170107_213013

(bersambung ke part 3)

Japan Trip 5: Tour 5 Kota tanpa Itinerary (part 1)

Hola!

Gue membuka tahun 2017 dengan kejadian menyebalkan: hape LG G4 gue yang baru saja berulang tahun yang pertama tiba-tiba error, bootloop alias booting doang ga masuk-masuk ke menu. Panik  karena foto-foto yang ribuan jumlahnya belum di-back up (very stupid of me), akhirnya 1 Januari gue habiskan di service center. Untungnya sekitar 80% foto bisa di-retrieve & di-back up. Untung juga walaupun kudu ganti motherboard, gue ga disuruh bayar alias gratis, padahal garansi udah lewat 2 hari. Pulang dari service center, gue langsung aktifin Google Photos supaya ga ada kejadian bodoh foto-tidak-dibackup lagi.

Untung juga hape gue ga harus nginep seperti hape beberapa orang, karena tanggal 5 kan gue mau jalan-jalan lagi! Ke mana? Ya, ke Jepang lagi! Ga bosen? Ya ngga lah, kan tiap trip tujuannya nonton konser! (ga nyambung ya?). Kali ini tujuan gue ke Fukuoka dan (lagi-lagi) Osaka. Well, tadinya sih cuma mau ke Fukuoka untuk nonton konser ARASHI dan ke Osaka untuk main ke Universal Studios Japan (USJ). Tapi ternyata kemudian Kanjani8 ngumumin konser juga, dan tanggalnya pas banget gue di Osaka! Lucky~~~ Kali ini gue pergi bersama rekan fangirl renta, Wieny. Kerentaan kami akan terlihat di tour 9 hari ini, so keep on reading 😀

Kamis, 5 Januari 2017

Jam 3 pagi Wieny jemput ke rumah, tapi gue baru kelar mandi, wkwk.. Jam 3.15 berangkat naksi bareng ke bandara. Kami naik ANA untuk pertama kalinya. Lumayan dapet harga promo 5,4 juta rupiah. Kudunya bisa lebih murah kalo perginya ke kota lain. Fukuoka emang rada mahal sih. Flight kami jam 6.25 pagi, transit di Narita 2 jam, lalu lanjut ke Fukuoka. ANA seatnya rada sempit, tapi pelayanan & makanannya luar biasa! Pramugarinya cantik & ramah, makanan & snacknya enak-enak. Di perjalanan gue nonton Your Lie in April, yang maen si dedek Yamazaki Kento & Hirose Suzu. Filmnya bagus! Abis itu lanjut Sanada 10 Braves, tapi ga selesai karena gue ngantuk. Oh iya, ANA pilihan lagunya kurang oke menurut gue. Sebelumnya, gue naik Thai Air ke Swedia, itu pilihan lagunya banyak banget, bahkan sampe NEWS pun ada. Eh ANA yang notabene maskapai Jepang malah ga lengkap. Jadilah gue bobo tanpa dengerin musik. Oh ya, karena flightnya nanggung, kami cuma dapat snack berupa chicken burger untuk makan siang. Tapi menu makan paginya pun udah bikin kenyang banget, kok.

20170105_074212

Tiba di Narita, huweeee cuacanya dingin banget! Dari Jakarta yang bersuhu 30-an, waktu itu Narita suhunya 6 derajat. Gue rada nostalgic inget Seoul di musim dingin T^T. Di Narita, kami cuma ngemil chiki yang Wieny bawa dari Jakarta. Dari Narita, kami lanjut naik ANA lagi ke Fukuoka. Nyampe di Fukuoka sekitar jam 7 malam, kami langsung cari restoran di dalam bandara untuk makan malam. Gue yang coba ngomong bahasa Inggris ke mas-mas restoran, ternyata dia ga ngerti. Hhhh sesungguhnya ku malas ngomong Jepang.. Btw makanannya enak! Kami pesan chicken don setelah sebelumnya nanya menu non-babi adanya apa aja? Eh langsung ditunjukin chicken don.

20170105_190756

20170105_190904
Porsinya gede banget sampe-sampe gue ga habis 😦

Beres makan (dan nunggu Wieny beresin barang-barang hand-carry karena tas ranselnya mendadak putus), kami langsung menuju ke stasiun subway menuju ke stasiun Nakasu Kawabata yang dekat dengan apartemen yang kami sewa lewat airBnB. Jarak dari stasiun bandara ke Nakasu Kawabata cuma 10 menit, tapi keluar dari stasiun rada bingung baca peta yang sudah di-print. Pas lagi kebingungan, ada mbak-mbak Jepang yang nanya, “Kalian mau ke mana? Ada yang bisa dibantu?” pake Bahasa Jepang. Gileee baik banget tuh mbak! Setelah ditunjukin jalan yang benar, kami menyeret koper sekitar 10 menit sampe tiba di apartemennya. Nama apartemennya Sunshine, ditulis pake katakana! Kata Wieny, “Busyet kalo gue sendirian ke sini mah ga nyadar deh kalo ini lokasinya.” 😄 Kami dapat kamar di lantai 6, dan huwaaa kamarnya lumayan luas & fasilitasnya lengkap! Ada mesin cuci, jadi ga usah bawa baju banyak. Lagian traveling pas winter tuh lumayan ngerepotin karena bajunya berat-berat, padahal koper harus disisakan spacenya buat belanjaan :p Setelah ngutak-atik wifi router (karena ga ada kertas bertuliskan password), kami berhasil connect ke internet & menghubungi keluarga & teman, mengabari kalau sudah tiba dengan selamat. Tadinya mau bikin minuman hangat, eh ga bisa ngoperasiin kompornya. Ya sudah, langsung tidur aja. (bersambung ke part 2)