Japan Night setahun yang lalu

Ternyata udah setahun berlalu sejak acara Japan Night in Jakarta. Acara yang bikin perasaan campur aduk. Not in a very good way, actually. Gue sengaja ga langsung ngepost, menghindari bluffing karena emosi, hehe. Berhubung udah setahun, ada beberapa detail yang gue udah lupa, jadi tulisan ini ga akan sedetail kalo gue post tahun lalu.

Info tentang JN ini seinget gue keluar di awal Januari 2015, dan reaksi pertama pas gue liat line-upnya…”Yaaahh bakal laku ga nih?”. Artis yang dipilih adalah VAMPS, Alexandros, dan Tokyo Ska Paradise. Tokyo Skapara udah banyak yang tau sih, tapi gue ga tau basis fansnya loyal (read: rela keluar duit 400rb-1jutaan untuk nonton mereka bareng artis lain) atau ga. Alexandros walau ngehits banget di Jepang, gue rasa tahun 2015 awal belum banyak fansnya di Indonesia. VAMPS, walau udah pernah ke sini 2013, waktu itu pun jumlah yang nonton ga sesuai harapan. Fans setianya pun agak kecewa ketika tau acara ini bukan one-man show. Harga tiket VIP Rp 1,1 juta dirasa terlalu mahal untuk penampilan yang hanya sejam. Tapi gue tetep beli dong :p

Perasaan ga enak gue mulai terjadi. Sebagai fanbase, tentu L’Arc-en-Ciel Indonesia (LI) & VAMPS Indonesia (VI) semangat mau bantu promo…Tapi email permohonan media partner dari LI (yang salah satu pengurusnya adalah gue) ga dapat balasan sama sekali dari panitia. Rekan kami dari VI dibalas emailnya dengan “Nanti kami akan minta bantuan kalian kalau diperlukan ya” (CMIIW ya kalo ada anak VI yang baca). Kaget lah fanbase-fanbase ini..Lalu usut punya usut, contact person kami di kepanitiaan itu rupanya sudah resign. Hubungan yang dijalin pun putus. Kami merasa dicuekin. Panitia lebih memilih kerja sama dengan komunitas & portal budaya Jepang, anime & cosplayer. LOL. Untungnya masih ada 1-2 portal perkonseran Jepang yang diajak. Apa kami sakit hati? Well, no. Sebagai fans, tugas kami ya promosi supaya konsernya rame (walau ga semua fans L’Arc itu fans VAMPS). Kami promo lewat FB & Twitter, sementara effort VI malah lebih edan..Mereka rajin request lagu VAMPS di radio, dengan harapan ada penikmat musik di luar circle Jejepangan yang tertarik nonton.

Beberapa hari sebelum konser, mulai deh keliatan kalo ternyata yang beli tiket ga banyak. Lewat teman Jejepangan, gue dikontak seseorang yang nawarin tiket gratis untuk fans (ujung-ujungnya ternyata yang nawarin tiket itu juga dulunya anak scene J-indo band tahun 2000-an , LOL dunia sempit yaa). Gue dapet tiket…banyak. Bahkan ada yang kelas VIP. Soal tiket gretong ini juga nantinya ada kejadian menyebalkan. Kapok rasanya. Kalo bukan karena rasa cinta ke Hyde mah ogah deh gue ngurusin lagi. Gue tanya admin VI, mereka juga dapet. Ternyata…yang ngasih itu adalah panitia yang dulu nolak kerjasama ama VI. Hahaha.

Bau-bau konser ga rame makin tercium setelah akun ofisial L’Arc dipake pak bos buat promoin JN. Kalo dulu pas 2013 info flightnya VAMPS dirahasiakan, sekarang malah diumbar. Tujuannya ya publikasi, biar rame diliput wartawan terutama dari Jepang. Pak bos ini kan termasuk salah satu orang yang paling berpengaruh di industri musik Jepang. Selain dipromoin pak bos, ada juga TV berlangganan yang akhirnya masuk jadi sponsor. Beberapa member JKT48 juga bantu promo, sebagai brand ambassador TV tersebut. Gue ga mantau promo dari fanbase Tokyo Skapara & Alexandros sih.. Untungnya, penyambutan para artis berjalan meriah, terutama dari fans VAMPS. Temen gue (pengurus LI juga) yang ke sana untuk ngeliput (walau bukan media partner), sempet SKSD ama pak bos. Temen gue kebetulan pake name tag L-Magz, majalah internal LI. Lucunya, ada pihak panitia yang langsung sok akrab ama dia & ngomong ke pak bos, “Ini salah satu media partner kita”, sambil nunjukin ID pers temen gue ke pak bos. Laaahh ngelawak, kemarin-kemarin kita dicuekin 😄

Pas hari H (kok pas banget sih ama namanya Hyde), gue agak ga enak badan, jadi ga bisa datang pagi. Eh yang dapet gretongan udah pada nanyain. Sabar laahh, konsernya juga malem =_=. Gue sama sekali ga dapet duit dari ngasih gretongan, gue sukarela ngurus, tapi masih ada aja yang demanding.. Pas gue lagi nunggu tiket, seorang kenalan dari forum cosplay berbaik hati nawarin apakah kami mau nitip pertanyaan untuk presscon. Sedih juga sih, padahal pengen banget ikut pressconMood gue hari itu naik turun, stres ngurus tiket, badan ga sehat..tapi tetep seneng sih ketemu teman-teman sesama fans ^^. Bahkan wartawan dari barks (portal media musik Jepang) beberapa kali fotoin para fans yang lagi ngobrol sambil nunggu gate dibuka.

Oh ya, sehari sebelumnya, gue shock karena tiba-tiba di-follow back ama pak bosnya L’Arc!!! Sumpah kaget banget!! Tapi ternyata pak bos juga follow back beberapa fans di IG. Abis itu, melalui email, ada panitia Jepang yang ngajak LI ketemuan. Feeling gue ga enak, hahaha. Temen gue yang gue ajak ikut ketemuan, masih optimis. Katanya “Siapa tau mau ngomongin konser L’Arc.” Pede banget lo 😄

Kembali ke hari H, sekitar jam 5 gue dipanggil ama panitia Jepang.Ada 2 panitia & 1 penerjemah, plus gue & Renji (lah disebut juga XD). Tanpa basa-basi, kalimat pertama si panitia, “Kalian tau kan kalo konser ini ga laku?”. Weeew~~ Maksudnya apa ya? Mau nyalahin fans? Gue spontan su’udzon gitu 😄 Kami jawab setahu kami aja. Terus mereka nanya kira-kira penyebabnya apa. Gue coba jawab sebisa gue, dari mulai pemberitahuan yang agak mendadak, harga yang agak mahal, basis fans yang ga rata di antara 3 artis, keinginan fans VAMPS agar mereka one man show, serta promo yang dirasa kurang. Gue juga nyampein ke mereka kalo di Indonesia sebenernya ada fanbase yang aktif, yang udah ngajuin permintaan kerjasama tapi dicuekin. Gue tunjukin twitter account LI & VI, yang langsung difoto ama si panitia. Dalam hati gue, “Laah doi ga tau?”. Gue juga tunjukin promo-promo yang kami lakukan supaya JN rame. Lalu gue juga nanya, “Emangnya sebelumnya ga survei dulu ya?”. Ternyata nggak. Terus gue tanya kenapa ga bawa The GazettE padahal fansnya banyak? Katanya jadwal ga cocok. Gue juga heran sih dengan line upnya. Tujuan JN kan memperkenalkan musik Jepang ke seluruh dunia. Kenapa ga bawa yang udah tenar? Kayak JN di Jepang yang bawa L’Arc-en-Ciel, Man With A Mission, Sekai no Owari, dan Perfume (kalo ga salah inget). Kenapa di luar negeri malah bawa line-up yang kurang dikenal walaupun di Jepang ngehits? Mereka ga jawab. Ga tau deh, mungkin soal honor atau syarat yang ribet? I guess we’ll never know..Tapi untuk level acara musik sekelas JN, sayang banget tiketnya ga diminati orang. Untuk pengaturan crowdnya sih oke banget. Nyaman, berasa nonton di Jepang. Sementara di sisi lain, konser Kpop yang tiketnya bisa 3 jutaan bisa laris manis dengan servis promotor seadanya, kalo ga mau dibilang kurang memuaskan.

Demikian, JN pertama di Indonesia pun meninggalkan kesan yang campur aduk. Dari segi penonton mungkin heboh banget ya, tau lah gimana “antusias”nya fans sini, sampe-sampe melanggar aturan untuk stay di depan kursi masing-masing. Udah gretong, bisa maju sampe depan pula, ngalahin penonton yang beli tiket 1,1 juta. Well done, guys. (buat yang ga ngerti, ini sarkasme). Dari jumlah penonton, JN bisa dibilang “pecah”. Auditorium KoKas bisa nyaris full-house. Tapi dari segi penjualan tiket, gue yakin panitia kecewa. Moga-moga ke depannya masih akan ada lagi acara kayak gini (apa kabar J-Rock Evolution yang konsernya juga ga terlalu laku?). Moga-moga fans (atau yang ngaku fans) dikasih rezeki untuk bisa beli tiket, bukan cuma nunggu sampe masa penjualan selesai lalu cari gretongan. By doing this, you are killing our beloved musicians and killing our chance to watch them here. Lama-lama para promotor bisa kapok datengin artis Jepang kalo fansnya seneng PHP, rame nge-vote tapi ogah beli tiket. Semoga ga ada yang gitu lagi ya.

*panjang aje ni postingan*

Japan Trip 4: Osaka lagi, konser lagi (part 4a: Osaka sightseeing)

Previous posts:

Part 1: cerita tentang sebelum keberangkatan & sedikit deg-degan ketika tiba di Jepang
Part 2: konser L’ArCasino hari pertama
Part 3: konser L’ArCasino hari kedua

Here goes part 4: the sightseeing, alias jalan-jalan! Ini masih dibagi jadi 3 part saking panjangnya 😄

Minggu (20 September 2015): Going Around Osaka

Terima kasih kepada router wi-fi sewaan dari CDJapan, kami ga perlu nyasar cari lokasi guesthouse yang akan jadi tempat stay satu malam. Wait, kok satu malam? Yes, setelah sebelumnya gue book Sakura Guesthouse untuk 6 malam, gue mikir ulang setelah baca review orang-orang (yee harusnya baca review dulu, keleuss!). Walau harganya lumayan mahal untuk ukuran dormitory bed guesthouse (3800 yen/malam), reviewnya jauh dari menyenangkan. Jadilah gue ganti booking kamar cuma untuk 1 malam, sisanya nginep di J-hoppers. Kenapa ga langsung di J-hoppers? Jawabannya: penuh, cuy..

Tiba di Sakura Guesthouse, gue langsung bete gara-gara di resepsionis ga ada orang. Gue & Nina langsung nelepon owner guesthouse lewat pesawat telepon di meja resepsionis, tapi ga diangkat-angkat teleponnya.. Mba Tini, Achan, dan Heya beserta koper-koper masih di luar karena ga muat masuk ke lobi yang sempit banget. Sekitar 10 menit kemudian, akhirnya ada bapak-bapak tua keluar dari kamarnya & menghampiri kami. Kayaknya habis tidur siang. Dengan bahasa Inggris minim, si Bapak (gue lupa namanya) meminta paspor kami untuk dicopy, lalu nyuruh gue & Nina nyari nama kami di guest list. Buseeett…

Kelar check-in, masing-masing dari kami dikasih uang 100 yen untuk beli minuman di vending machine yang ada di lobi guesthouse. Lumayan… Setelah itu kami mengangkat-angkat koper lagi ke kamar yang berada di lantai 4, yang rupanya sedang dibersihkan. Ya sudah, kami nunggu sambil ngaso karena capek banget dari pagi ngangkat-ngangkat koper. Apalagi pintu keluar stasiun Nipponbashi menuju daerah Sennichimae (tempat guesthouse berada) itu tidak dilengkapi lift, alias kami harus ngangkat-ngangkat koper untuk keluar dari stasiun bawah tanah tsb.

Kamar yang ditempati gue, Nina, Heya, dan Mba Tini benar-benar mirip barak. Ruangan penuh diisi 6 bed bertingkat (total 12 bed), mentok sampe langit-langit. Hampir ga ada space untuk naruh koper dan guesthousenya fully booked. Kebayang deh ntar pasti ribet ama urusan mandi dan ke toilet… Achan dapet kamar di lantai 5, terpisah karena dia pesan belakangan.

Kelar beres-beres & ganti baju, kami segera keluar menuju stasiun. Ternyata guesthousenya dekat tempat judi pacuan kuda, jadi rame banget gangnya, penuh bapak-bapak yang memandang dengan tatapan curious. Tiba di ujung gang, Nina & Achan tertarik beli taiyaki, semacam kue panggang berisi kacang merah. Gue, Heya, dan mba Tini memilih ngobrol di dekat pintu masuk stasiun. Tiba-tiba Heya nyeletuk, “Kok mas-mas taiyakinya mirip Taka sih itu?”. Gue dan mba Tini langsung menoleh dan, beneran ada satu karyawan kedai taiyaki yang emang mirip Taka, vokalis One Ok Rock. Dasar fangirl, kami langsung heboh mau moto candid, tapi ga ada yang berhasil, haha..

DSC_1695

Waktu sudah menunjukkan lewat tengah hari. Daripada nanti kelaparan di jalan, kami memutuskan untuk makan siang dulu. Secara random, pilihan jatuh ke Ebiya, restoran yang berada di deretan toko di bawah tanah stasiun Nipponbashi. Untung gue udah pernah ke restoran macam ini, jadi ga norak lagi XD. Kami memilih menu di mesin vending, masukin uang, lalu kuponnya keluar deh. Kupon bertuliskan menu yang dipesan itu kami serahkan ke pelayan di belakang meja-meja yang diatur seperti bar. Gue mesen tempura don dengan telur mentah & sup miso merah. Ternyata rasanya enaaakk!! Manis sih karena bumbunya, udah dikasih bubuk cabe banyak-banyak tetap aja manis 😄 Next time beneran kudu bawa BonCabe kayaknya.

DSC_1698

Our first destination: Osaka-jo (Osaka Castle)! Buset dah.. Udah 3x gue ke Osaka, tetep aja ke sini lagi ke sini lagi.. Cuacanya lagi lumayan oke, panas tapi berangin. Sampe di Osaka-jo Park, bukannya langsung ke kastilnya, kami malah leyeh-leyeh di bawah pohon sambil minum kopi kalengan. Nikmat banget… Banyak orang pacaran, keluarga kecil & pasangan setengah baya jalan-jalan atau piknik di taman. Beberapa bawa anjing atau naik sepeda.. Tiap liat kayak gitu iri deh ama Jepang..

Di jalan akses menuju Osaka-jo, ada komunitas pemelihara burung hantu (you read it right!) lagi ngajak jalan-jalan peliharannya. Kyaaa!! Kami langsung nyamperin burung hantu yang keren-keren itu. Anak-anak kecil antusias ngeliatin & ngelus makhluk-makhluk imut itu. Gue? Ga berani 😄

Sampai di Osaka-jo, lagi-lagi gue ga masuk ke dalamnya karena takut ga keburu ke Tempozan Ferris Wheel & Osaka Aquarium. Akhirnya cuma foto-foto, mampir ke Osaka-jo Hall & beli es krim, hehe.. Kami lanjut jalan ke stasiun Morinomiya yang ternyata JAUH! 😄 Emang bener deh kalo ke Jepang itu kudu siapin stamina.

 

DSC_1709

Turun di stasiun Osakako, kami masih harus berjalan sekitar 10 menit untuk sampai ke Tempozan Ferris Wheel. Tapi jalan kaki segitu jauh ternyata worth it! Lokasinya oke banget, di pinggir Osaka Bay & berseberangan dengan Osaka Aquarium. The ride was fun (walau gue tetap takut ketinggian XD). Di satu titik, gue bisa melihat Universal Studios Japan dari atas. Sayangnya kami ga ada waktu untuk ke sana (dan budget XD).

DSC_1719

Selesai main di ferris wheel, waktu sudah menunjukkan pukul 20.00, huhu..mumpung di Osaka, sekalian aja ke Aquarium (Kaiyukan). Tiketnya lumayan mahal (lupa berapa, kayanya sekitar 2000 yen). Aquarium yang merupakan salah satu aquarium terbesar di dunia ini ternyata….biasa aja menurut gue 😄 Masih bagusan Busan Aquarium sih kalo menurut gue. Kelebihan Osaka Aquarium adalah tour pathnya yang nyampe 1 km, dimana rutenya dibuat agar pengunjung bisa lewat di hampir semua area. Kayanya emang enakan jalan santai deh kalo mau nikmatin.. Gue sendiri suka banget area penguin & tangki raksasa berisi hiu macan yang gedeeee banget. Penguin karena mereka lucu banget, pas tidur kepalanya terkulai 180 derajat ke belakang/depan aja gitu XD. Hiu macan karena ukurannya yang gede banget. Serem juga sih bayangin kalo ketemu beneran di laut.

DSC_1721

IMG_2321

Balik dari ferris wheel & aquarium, ke mana lagi kalo bukan ke Shinsaibashi, nongkrong seberang billboard Glico Man. Area Shinsaibashi rame banget dan sayangnya agak kotor, beberapa sampah berserakan (dan gue curiga pelakunya turis). Ada kejadian agak aneh di mana ada om-om Jepang nawarin diri untuk motoin kita di depan billboard Glico Man, abis itu dia heboh-heboh ke temen-temennya. Mungkin prestasi kali ya, berhasil ngomong ama turis (padahal ngomongnya pake bahasa Jepang), fotonya kepotong pula 😄

IMG_6798

Bonus foto burung hantu yang keren banget di Osaka-jo Park, buat Yoichikoala 9dari kamera Nina) ^^

IMG_6636-small

Demikian cerita jalan-jalan ke Osaka di hari pertama. Hari kedua & ketiga didedikasikan penuh untuk nonton konser. Hari keempat, mari ke Kobe!

Walking Tour in Jakarta: Cikini Area

Last Sunday, on January 17, I participated in a walking tour conducted by Jakarta Good Guide (@JKTgoodguide). It’s a “pay-as-you-like” tour. They have various routes, and the one they held last week was to Cikini area. I’ve been interested in this tour weeks ago when Tyas (@icblues) joined the tour in Kota Tua (Old Town). But I was also worried that I might be too tired to wake up in early morning, because I would’ve just arrived at home late on Saturday night after a business trip to Singapore. Turned out I could wake up quite early the next day! So let’s go for a walk 😀

Arrived exactly at 9 AM at the meeting point, Gedung Joang 45, I was excited to see lots of people had already gathered there. I was registered to the tour by oom Pitra (@pitra) who then introduced me to Pino (@pinonyuu) and Milly (@millyshafiq). Yay, new friends! After confirming my attendance and receiving a free postcard, I joined the English group together with the three, out of curiosity 😄 The group was guided by Farid (@faridArdian). Turned out I enjoyed being in the group so much! Maybe for the next tour I’ll also join the English one.

We started from the meeting point itself, Gedung Joang 45. I’ve never thought that the European-style building is actually a tourist spot, so I was kinda surprise when I saw the ticket booth XD. We paid IDR 5,000 and received a book about Jakarta and its tourist attractions.

20160117_093821_HDR

Farid explained the history and historical events happened in that building, took us around to see stuff from pre-independence era, from wardrobes of the youth army to Japan’s propaganda posters. What’s more interesting was the car collection at the back of the building. We got to see the cars used by our first president & vice president, with unique twists such as one was stolen and another was once turned into an oplet (a public transportation car).

20160117_093425_HDR

 

20160117_093648_HDR.jpg

The back part of Gedung Joang 45

We then walked to Cikini Post Office Building, but we couldn’t send the postcards because it’s Sunday. So we proceeded to our next spot, Tan Ek Tjoan Bakery. Anyway the paving blocks were beautifully painted with murals done by IKJ art students (CMIIW) in cooperation with Korea(‘s university?).

20160117_094703_HDR edit

Let’s play?

To my surprise (again), the Tan Ek Tjoan Bakery in Cikini (established in 1921) has been closed down 😮 There gone another historical shop in Jakarta… However, the business is still running, not through the shop but carts. The factory in Ciputat still sends the breads every night, at 11 PM to be exact. Some of the tour participants bought the breads, quite fulfilling as a breakfast.

20160117_095640_HDR.jpg

The next stop was the famous Taman Ismail Marzuki, which was then a zoo owned by Raden Saleh, an Indonesian legendary painter. We went inside, not to the planetarium, but to Jakarta provincial library. I didn’t know the library was there all along =_= The library is air-conditioned, so it’s good to visit and take a break from intense sunshine outside. We just walked around & got some explanation on old photos of Jakarta. Maybe someday I’ll visit it again to read books there. Btw, you’ll need a Jakarta citizen ID (KTP) to enter and read books there.

20160117_101133_HDR.jpg

Inside the library

Just across the TIM, there’s an alley where a legendary ice cream shop, Tjanang, stands. Too bad that now the ice cream isn’t the main product, but the pempek (fried fish cake). We bought ice cream there (a cup is sold at IDR 12,000) and hey, it’s delicious! It’s rather like sorbet than ice cream. I bought the coconut one and it had coconut crumbs!

20160117_103443_HDR edit.jpg

Strolling the pavement, we passed Perguruan Cikini School. I just knew from this tour that President Soekarno’s children attended this school, and there was a b0mbing incident when one day he brought them to school. Actually there is another destination in the tour: PGI Cikini Hospital, where Raden Saleh’s house is located inside. Too bad we couldn’t go there in group and too awkward to go one by one 😄 so yeah, we just skipped that destination.

20160117_104722_HDR.jpg

The Perguruan Cikini School

20160117_104319_HDR edit.jpg

Ice cream saved our lives!

We turned right and arrived at our last stop: Flea Market at Jl. Surabaya. The market sells antique stuff, from traditional Indonesian, Chinese, Arabian, to western-themed stuff. It’s really a nice place to find unique decoration, but I think a pricing skill is needed.

20160117_105621_HDR.jpg

The tour ended there. I could tell that the participants were happy, especially foreign tourists who kept asking questions and didn’t bother to take many photos. It turned out that our group was the group with the least group-photos, LOL.

Bonus pic: One particular house, a huge one, at Cikini which intrigued me so much 😄 But the history of this house was rather unknown, other than the info that it’s owned by Hasjim Ning…

20160117_100058_HDR.jpg

One suggestion for this tour route: Include Bubur Cikini (BurCik) across KFC in tour explanation. Its porridge is hella good! 😄

Check out Jakarta Good Guide’s walking tour schedule here.

Highlights in 2015 & Hopes in 2016

Yaaa, berhubung gue makin malas nulis blog dan lebih suka twitteran tapi entah kenapa ga bisa di-archive, banyak kejadian yang ga tertulis di sini, padahal kan bagus kalo tiap bulan bisa ngeblog.. T_T Baiklah, daripada ga jadi nulis, gue bikin list top 5 kejadian yang berkesan aja di 2015. Here goes!

1. Interaksi jarak dekat dengan Hyde

Buat yang kenal gue, pasti tahu segimana ngefansnya gue ke Hyde & L’Arc-en-Ciel. Tahun 2015, tepatnya di bulan April, gue dapet hadiah dari Tuhan berupa kesempatan ketemu Hyde, bahkan sampai salaman, minta tanda tangan, minta peluk & foto bareng (walau hasil fotonya belum gue terima sampai sekarang). Ceritanya, Hyde bersama VAMPS datang ke Jakarta untuk manggung di acara Japan Night (yang sayangnya tiketnya kurang laku). Gue udah pasrah karena ga dapat respon dari panitia saat mengajukan komunitas yang gue urus sebagai media partner. Untungnya, jalan terbuka melalui seorang staf Jepang yang kenal dengan komunitas yang gue urus, dan beliau terkesan “membalas jasa” dengan memanggil Hyde dan memperkenalkan gue ke dia! OH.MY.GOD…. Momen tersebut gue post di sini.

2. Nonton konser NEWS & L’Arc-en-Ciel di Jepang

Selain Laruku, ada satu grup lagi yang gue ikuti, yaitu NEWS, boyband beranggotakan 9, lalu jadi 8, terus 6, terakhir jadi 4 orang. Tahun 2015 ini alhamdulillah gue ada rezeki dan kesempatan untuk nonton konser mereka yang bertajuk WHITE, di bulan Mei 2015, di Osaka. Ini merupakan kali kedua gue nonton konser mereka. Postingan: masih di-draft 😄

Jpeg

Beda ichiban tapi tetap satu (?)

with Nana (Dewi yang moto) XD

with Nana (Dewi yang moto) 😄

Mengenai konser Laruku, sebenarnya terbilang nekat karena uang gue sangat pas-pasan. Tapi lagi-lagi alhamdulillah, tiket Garuda Indonesia untuk bulan September waktu itu lagi murah-murahnya 😀 Berangkat deh gue dan empat teman ke Osaka (lagi), untuk nonton konser L’ARCASINO. Ga tanggung-tanggung, kami nonton 2 hari!. Postingannya bisa dibaca di sini (day 1) dan di situ (day 2).

3. Punya keponakan

Yeay! Di tahun 2015 akhirnya gue punya keponakan sendiri! Bayi cowok lucu dan mbul yang lahir bulan Agustus 2015.. Sekarang lagi seneng beliin macem-macem mainan, walau si baby kadang masih lupa muka gue T^T Stay healthy and grow well, baby Al!

4. Ketemu Yuki Furukawa & Mirei Kiritani

Bulan Juni, ada event J-Series festival yang bertujuan mempromosikan drama Jepang di Jakarta. Event gratisan ini menghadirkan aktor (Yuki Furukawa), aktris (Mirei Kiritani), idol group (gue lupa namanya & JKT48), dan anime song singer (Valshe). Sempet kurang semangat ama performernya, tapi ternyata fansnya banyak yang dateng! Gue sendiri dateng pengen liat Yuki & Mirei. Temen gue malah ada yang beruntung ketemu Yuki sebelum acara & bisa foto-foto.. Keberuntungan gue berlanjut dengan memenangkan door prize berupa boneka maskot NTV (Nippon Television/ Nitere), lalu gue disuruh maju ke panggung untuk berfoto dengan seluruh pengisi acara! Gue sampe diketawain Mirei gara-gara grogi ngomong “Thank you for coming” ke Yuki XD. Postingan blog: masih di-draft :p

(foto menyusul, males ngubek di HP)

5. Jalan-jalan ke Korea

Berawal dari “Ah 2014 duit alokasi buat ngonser ga kepake nih, yaudah buat jalan-jalan ke Korea aja”, gue & temen gue Heya pun melancong ke Korea pada bulan April, tepatnya ke Seoul, Gyeonggi & Busan. Sekalian gue melepas rindu ke negara yang pernah gue tempati selama hampir 4 tahun. Ternyata walau banyak perubahan (yang lebih baik), gue masih ingat hampir semua jalan dan pengkolan di sana XD. Sempet ketemu beberapa teman lama juga 😀 Yang lebih menyenangkan, kami masih kebagian lihat sakura & festival bunga musim semi! Yeay! Postingan blog: masih di-draft juga huhuhu :p

IMG_2594

Hopes in 2016

Tahun 2016 gue harus lebih proaktif cari kerja sampingan, soalnya gaji mulai nggak cukup untuk menabung & jalan-jalan, haha… Pengen coba jadi translator Bahasa Inggris ke Indonesia atau sebaliknya nih. Translator Bahasa Jepang – Bahasa Indonesia juga oke. Kalo Bahasa Korea…sepertinya udah berkarat karena jarang dipake, hehe..

Soal karier & akademis, gue mulai bimbang antara lanjut kerja atau cari beasiswa untuk S3.. I do enjoy my job as there are many things to learn from, but I also really want to continue studying in Doctoral’s course. Umur juga makin banyak, otak makin tumpul, jadi sebenernya harus cepat bikin keputusan.

Soal percintaan? Hmm, gimana ya…Tahun 2015 kemarin gue merasa lega karena sudah mulai bisa deket lagi ama cowok :p Tahun 2014 tuh bener-bener masa kegelapan. Siapa pun yang mendekat langsung gue jauhin, hahaha…masih terlalu sakit hati ama seseorang. Tapi ya gue nyadar, ga boleh gitu terus..nanti ngejauhin jodoh sendiri. So, whatever 2016 will bring me, bring it on!

Japan Trip 4: Osaka lagi, konser lagi (part 3: concert day 2)

Previous posts:
Part 1: Pre and Arrival
Part 2: Concert day 1

L’ArCASINO Day 2: Selasa, 22 September, 2015

Kaki gue dan kawan-kawan masih sakit akibat berdiri dan berjalan seharian di venue konser L’ArCASINO hari pertama, ditambah antre bus pulang yang makan waktu nyaris dua jam. Namun, hal itu tidak menyurutkan semangat kami untuk nonton konser hari kedua. Berbekal pengalaman, di hari kedua ini para fans jauh lebih siap menghadapi medan. Sunglasses, topi/payung, dan masker menjadi “senjata” menghadapi terik matahari dan debu di Yumeshima. Banyak pula fans yang bawa tikar untuk duduk-duduk makan sambil ngobrol sebelum memasuki area konser. Mirip piknik ^^. Untungnya penonton nggak dilarang membawa makanan dan minuman dari luar kayak di sini, sehingga kami bisa ngebekal makanan dari konbini.

Oh ya, ada yang lupa diceritakan di post sebelumnya. Setelah ngambil tiket, di pintu masuk venue kami dibagi semacam program book, isinya denah venue & list goods yang dijual online maupun on the spot. Lumayan buat kenang-kenangan 😄

CWHNy84WEAEzXWj

Seperti kemarin, area stage dibuka sekitar pukul 15.30, dan konser dimulai sejam setelahnya. Istimewanya, konser hari kedua ini ditayangkan live di bioskop-bioskop Jepang, Hongkong dan Taiwan melalui Live Viewing, dan direkam untuk penayangan di negara-negara lain, termasuk Indonesia. Kali ini, kami mendapat seat di blok F dan G, lebih mundur dibanding hari pertama tapi tetap lebih lumayan daripada blok Q, hehe..

Konser dibuka dengan susunan yang sama: pemutaran VTR dilanjut masuknya L’Arc-en-Ciel ke panggung dengan limosin. Hanya Ken dan Yukihiro yang “taat” pada tema kasino, dimana Ken memakai setelan jas putih dan Yukki memakai kemeja dan vest hitam. Tetsuya seperti biasa tampil cerah, kali ini dengan hoodie kuning motif bintang, yang bikin doi kelihatan jauh lebih muda. Sementara Hyde berpakaian seperti bajak laut, dengan kemeja tipis warna coklat berumbai, topi tinggi dan eye patch.

Setlist hari kedua tidak beda jauh dengan hari pertama. Dibuka dengan SEVENTH HEAVEN, lalu DRIVERS’ HIGH (ditukar urutannya dengan LINK di hari pertama). Konser berlanjut dengan susunan lagu yang sama (Pretty Girl, Blurry Eyes, flower, And She Said, Route 666, dan HEAVEN’S DRIVE). Ada kejadian lucu di lagu Pretty Girl. Hyde lupa lirik dan malu sendiri, sampai-sampai doi tiduran di lantai panggung ^^; Unyu bangeeett mau ikut pulang ama akyu gak om?

Pindah ke panggung kecil, Laruku kembali membawakan Wind of Gold dan MY HEART DRAWS A DREAM, sementara ALONE EN LA VIDA digantikan oleh It’s The End. Seperti hari pertama, di bagian ini Hyde melakukan MC dengan boneka burung kakak tua. Lucu juga melihat Hyde men-dubbing si kakak tua dan ngobrol dengan Ken, Yukihiro dan Tetsuya.

L'Arc~en~Ciel LIVE 2015 L'ArCASINO (WOWOW Prime 2015.11.21).mkv_003489891

I will never forget this scenery

Kembali ke main stage, konser bagian terakhir dimulai dengan REVELATION dan CHASE, lalu berlanjut ke XXX dan TRUST. Hyde kembali mengumumkan single baru berjudul Wings Flap, yang kemudian dibawakan dengan lebih mulus. Masih satu nuansa, L’Arc-en-Ciel membawakan Lies and Truth. Kalo diperhatikan, mirip juga ya, dua lagu ini. Driver’s High di hari pertama diganti urutannya di sini dengan LINK, yang diteruskan dengan HONEY, STAY AWAY, dan READY STEADY GO. L’Arc-en-Ciel resmi mengakhiri L’ArCASINO lewat lagu yang menyayat hati, Pieces. Agak kaget juga karena kami menyangka NIJI akan dibawakan sebagai penutup.

Berbeda dengan hari pertama di mana setelah konser usai, semua penonton langsung gerubugan ke arah pintu keluar; di hari kedua ini panitia menerapkan urutan. Penonton di blok yang terletak di ujung & dekat pintu keluar dipersilakan keluar lebih dahulu. Kocaknya, panitia “mengabsen” dengan nama-nama yang berhubungan dengan kasino. Misalnya blok A jadi Ace, blok B jadi Bunny Girl, dsb. Yah tapi ujung-ujungnya tetap aja butuh 2 jam untuk jalan keluar dari venue dan menunggu shuttle bus sih ^^; Emang skalanya besar, sih, ya…

SIDE STORIES

Di balik penyelenggaraan konser yang megah ini, ada beberapa hal menarik yang gue amati.

  1. Koordinasi panitia jempolan

Menghadiri konser di Jepang selalu membuat decak kagum terhadap profesionalisme promotor. Dari sejak turun dari kereta, di pintu keluar stasiun sudah banyak panitia yang membawa papan penunjuk arah ke area shuttle bus. Sepanjang jalan, beberapa panitia mengawal penonton ke tempat naik bus. Di parkiran bus pun panitia sibuk mengatur flow antrean. Sementara di dalam venue, panitia hilir mudik memastikan kerapian antrean goods, booth makanan minuman, bahkan antrean masuk toilet. Mereka juga siap membantu penonton yang bertanya. Seusai konser, panitia mengatur flow penonton sehingga tidak ada desak-desakan. Pokoknya aman dan nyaman!

DSC_0844

  1. Tidak ada sampah berceceran

Di area Yumeshima Special Outdoor Field yang mungkin menyamai luas kompleks Gelora Bung Karno, gue terharu banget melihat tidak ada sampah tercecer. Tidak ada tong sampah di area seluas itu, hanya ada dua booth Trash Station. Semua penonton dengan tertib menyimpan sampahnya masing-masing, lalu membawanya ke Trash Station. Salut!

DSC_1744

  1. Semua serba antre

Terbiasa hidup di Jakarta yang masih kurang budaya antrenya, kami lumayan terkejut melihat fans antre hanya untuk foto bareng standing banner. Di booth makanan & minuman juga nggak ada tuh yang namanya bergerombol.

DSC_1770

  1. Fans Jepang juga ikut nyanyi

Hyde dan Tetsuya pernah menyatakan kagum pada fans di Jakarta dan Bangkok yang ikut sing along saat konser World Tour 2012 yang lalu. Mungkin sekarang fans Jepang juga tak mau kalah. Hyde beberapa kali menyerahkan mic ke penonton untuk nyanyi bersama. Bedanya, saat tidak disodori mic, fans Jepang tidak menyanyi keras-keras, jadi tidak mengganggu sekitar. Lagipula untuk lagu-lagu seperti ALONE EN LA VIDA, TRUST atau XXX, rasanya memang lebih khidmat dinikmati dalam diam.

IT’S (NOT) THE END

L’ArCASINO sudah berakhir. L’Arc-en-Ciel juga tidak menjanjikan kapan mereka akan konser lagi atau kapan akan rilis album. Satu yang pasti adalah rilis single Wings Flap pada 23 Desember nanti. Yang bisa kita lakukan adalah tetap dukung dengan membeli rilisan original, mengikuti project-project fanbase, dan tetap menabung. Siapa tahu, sang Pelangi akan mengunjungi kita lagi. Atau mungkin kita lah yang akan mengunjungi mereka di ulang tahun ke-25.

DSC_0856

thanks to warna kaos CGK yang ngejreng, kami banyak di-notice fans Jepang hahaha

Japan Trip 4: Osaka lagi, konser lagi (part 2: concert day 1)

Previous post: Part 1: Pre and Arrival

Blog post ini dibagi menjadi 4 yaitu pre-arrival and arrival, concert day 1, concert day 2, dan the sightseeing. Sengaja pembagiannya begitu, supaya ga bingung karena hari konsernya nyelip di antara hari sightseeing. Hahaha.

L’ArCASINO Day 1: Senin, 21 September, 2015

Hari ini kami berlima akan menonton konser L’Arc-en-Ciel yang bertajuk L’ArCASINO. Tadinya kami berniat tiba di venue seawal mungkin (venue dibuka pukul 10 pagi), tapi karena ribet pindahan guesthouse, akhirnya pukul 11 kami baru tiba di stasiun Cosmo Square, stasiun terdekat dengan lokasi shuttle bus yang akan membawa penonton ke Yumeshima, pulau buatan yang dijadikan venue konser. Jadi ga enak dengan teman-teman forum L’Arc-en-Ciel Indonesia yang janjian di situ deh… Anyway stasiun penuh  fans Laruku yang rata-rata pake T-shirt dari konser-konser sebelumnya. Sebagian fans berdandan cantik, bahkan ada beberapa yang cosplay jadi member Laruku. Udah lama banget ga ngerasain atmosfer begini.. Terakhir ngelihat stasiun penuh calon penonton konser kayaknya pas gue masih stay di Korea.

Di pintu keluar Stasiun Cosmo Square, sudah ada beberapa staf yang menunjukkan jalan menuju tempat menunggu shuttle bus. Kami menuju lapangan tempat menunggu shuttle bus, yang ternyata sudah dirapikan jalur antreannya. Banyak shuttle bus yang mondar-mandir mengangkut penumpang yang semuanya merupakan penonton konser. Dalam waktu sekitar 10 menit, bus tiba di Yumeshima melalui terowongan bawah laut. Keren abis 😄 *iya gue norak*

DSC_1728

panas banget cuacanya

Tiba di Yumeshima, kami berjalan menuju booth penukaran tiket yang berada di samping gerbang masuk venue. Kami membeli tiket khusus fans luar negeri melalui Barks Online Ticket, yang mana tiket fisiknya baru akan diberikan pada hari H di lokasi dengan menunjukkan paspor. Metode ketat ini diterapkan untuk mencegah percaloan di antara penonton. Bahkan panitianya sampe ngecek wajah & foto di paspor lho.

DSC_1732

don’t mind the press card 😄

Masuk ke venue melalui gerbang berpintu banyak ala taman bermain, gue tercengang melihat area venue yang mirip tempat berkemah. Lapangan luas berdebu dan cuaca panas mengingatkan akan Lapangan D Senayan *walau gue ga nonton di sana XD*, tapi yang ini lebih luas karena bisa menampung 50.000 penonton. Di sekeliling banyak tenda booth makanan, CD-DVD, and of course, goods konser. Yang unik, ada beberapa permainan seperti komidi putar, trampolin, tangkap uang dan lainnya yang diberi nama sesuai judul lagu Laruku (Round and Round, Dive to Blue, In the Air, dsb). Banyak pula standing banner yang bisa dijadikan spot berfoto.Kami memutuskan langsung antre goods yang ternyata memakan waktu sampai 2,5 jam, padahal banyak sekali booth goods yang dibuka. Gilak, capek banget cuy…

DSC_0836

antrean goods yang panjang mengular

Ada kejadian memorable pas gue antre goods. Berhubung gue buka penitipan, ada 47 barang yang harus dibeli, titipan fans Indonesia. Jadilah pas gue dapat giliran beli goods, makan waktu lamaaaa banget karena barang yang dibeli segitu banyaknya 😄 Sampe ga enak ama orang yang antre di belakang gue, tapi dia selow aja sih.. Orang-orang bersorak, “Sugoii!” pas si mbak kasir nyebut angka. Tapi sayangnya, walau beli banyak, gue nggak boleh minta kardus kosong untuk bawa goods sebanyak itu.. Untungnya mba Tini sigap membantu gue bawa goods, lalu Achan juga bantu bawa beberapa goods setelah di-pack ke beberapa tas.

Selesai beli goods, kami antre beli makanan (yang harganya lebih mahal daripada biasanya). Gilak, yakitori (sate ayam) aja setusuk harganya 800 yen, padahal kalo di Yoshinoya makan segitu udah kenyang sampe bego… Jadilah hari itu kami makan makanan yang overpriced tapi ga enak: nasi goreng semangkok kecil + yakitori seharga total 1300 yen *nangis*.

IMG_2354

makan siang sambil gelar koran

Pukul 15.30, gate menuju area panggung dibuka dan penonton dipersilakan masuk. Semua tiket sudah ada nomor kursi yang ditentukan dengan undian, jadi ga ada yang rebutan. Tiket dijual dengan harga yang sama untuk seluruh section (11.500 yen setelah pajak, atau sekitar Rp 1.300.000), jadi nomor kursi akan bergantung pada faktor keberuntungan. Dari section A sampai Q, syukurlah gue mendapat kursi di section E. Agak ke kanan sih, tapi oke lah.

DSC_1747

view from my seat

Seperti yang udah kita tonton di Live Screening, panggung L’ArCASINO amat megah berhias properti ala kasino seperti chip, kartu remi, roulette, dan balon bunny girl. Tepat pukul 16.30, konser dimulai dengan VTR kartun yang menceritakan L’Arc-en-Ciel merampok kasino dan membawa kabur seluruh uangnya. Kemudian Hyde, Tetsuya, Ken, dan Yukihiro masuk  ke panggung utama dengan menaiki limosin di atas jalur yang berfungsi seperti catwalk. Limosin berjalan pelan dan para personel sibuk menebarkan uang L’ArCASINO ke udara, yang tentu saja ditangkap oleh fans dengan antusias (read: “pertumpahan darah”).

L’Arc-en-Ciel langsung “menghajar” dengan membawakan SEVENTH HEAVEN, LINK, dan Pretty Girl. Gue seperti biasa masih bengong ga percaya. Setlist dilanjutkan dengan deretan lagu nostalgia seperti Blurry Eyes, lanjut ke flower yang bikin mata gue berkaca-kaca karena dari dulu pengen banget liat lagu ini live. Eh abis itu malah dilanjut lagu And She Said & Route 666, lalu ditutup dengan HEAVEN’S DRIVE. Gilak, feeling gue kayak naik rollercoaster, inget jaman awal ngefans, rajin dateng ke bunkasai & maen game Tomarunner vs Laruku yang pake lagu Route 666.

Laruku kemudian kembali menaiki limosin ke arah panggung kecil dekat blok Q, blok paling belakang. Yup, mereka perform di atas mobil dan lagu yang dibawakan adalah lagu yang sangat lawas: Wind of Gold. Langit keemasan menjelang matahari terbenam terlihat sangat berpadu dengan melodi lagu.  Masih di atas mobil, Laruku melanjutkan dengan lagu ALONE EN LA VIDA dan MY HEART DRAWS A DREAM, yang membuat banyak penonton terbawa suasana sakral lagu-lagu tersebut yang didukung cahaya senja dan angin pantai. Gue? Udah “tewas” sejak Wind of Gold…Gila, emang ga ada yang ngalahin special effect alami ya. Sunsetnya, anginnya.. Perfect banget.

Konser kemudian diistirahatkan selama 15 menitan, memberi kesempatan kepada Laruku untuk beristirahat. Badut-badut joker mengisi waktu dengan mengajak penonton membuat wave yang diakhiri dengan pemimpin Joker menarik tuas jackpot. Rada ngebosenin sebenarnya, tapi om-om itu kan juga perlu istirahat. Setelah beberapa kali membuat wave, akhirnya jackpot tercapai membentuk kata trick, dan keempat personel Laruku kembali ke panggung. Masing-masing memainkan gitar, jadi vokalis dan membawakan lagu trick. *kayak boyband*. Konser diteruskan dengan lagu-lagu yang membakar semangat yaitu REVELATION dan CHASE, lalu berubah ke lagu-lagu “mistis”: XXX dan TRUST. Pas XXX & TRUST tuh ga ada penonton yang berani ikut sing-along. Semua lebih milih “terhanyut” bersama alunan suara hyde.

Hyde kemudian mengumumkan single baru yang langsung disambut penonton dengan antusias. Lagu bernuansa EDM berjudul Wings Flap kemudian dibawakan. Tempo naik kembali dengan Caress of Venus, Driver’s High, HONEY, STAY AWAY, dan pemuncaknya: READY STEADY GO. L’Arc-en-Ciel menutup konser dengan manis melalui lagu Anata. Kembang api spektakuler dan laser berwarna pelangi yang menghiasi jembatan besar di belakang panggung menjadi pelengkap konser hari pertama.

DSC_1807

Duit-duitan full set, dapet dari perebutan & barter ama fans Jepang

Kelar konser, perjuangan belum berakhir. Bayangin 50.000 orang keluar dari tempat yang sama, nunggu bus bersama? Yak, makan waktu nyaris dua jam dong cuma untuk jalan keluar dari venue & antre bus.. Keluar dari venuenya agak berdesakan pula, untung fans sana pada selow, ga ada yang buru-buru lari. Kelar konser pukul 7.00 malam, kami baru nyampe stasiun Fukushima (stasiun terdekat dengan hostel) pukul 10-an. Berhubung restoran udah pada tutup, akhirnya kami makan malam di Yoshinoya samping stasiun. Lelah banget, tapi nyampe hostel bukannya mandi & buru-buru tidur, malah fangirlingan sampe jam 2.. Padahal besok masih ada day 2. (bersambung)

Japan Trip 4: Osaka lagi, konser lagi (part 1: Pre and Arrival)

Wow..Ternyata terakhir kali gue ngeblog di sini bulan April, which is..setengah tahun yang lalu *sigh*..Terakhir ngeblog ngomongin HYDE, sekarang…mari ngomongin hyde (dan 3 om-om kesayangan lainnya).

Tahun ini sebenarnya rencana gue ke luar negeri hanya sekali, yaitu ke Korea bulan April. Tiket sudah dibeli dari November 2014. Apa daya, bulan Januari NEWS ngumumin Japan Tour di bulan Maret sampai Juni. Jebol deh tabungan untuk nonton mereka di bulan Mei (lagi-lagi Mei dan lagi-lagi Osaka XD). Kemudian, ga ada angin ga ada hujan, bulan Juni giliran L’Arc-en-Ciel yang ngumumin mau ada live spesial di bulan September..(di Osaka LAGI, hahaha). Awalnya gue pesimis bisa pergi, tapi setelah berdiskusi (dan “disetanin” sana-sini), akhirnya gue memutuskan pergi bareng 4 teman dari fandom Laruku yang sama nekatnya. Ya intinya, gue bakal miskin sampai akhir tahun gara-gara bela-belain datang ke konser ini XD.

Langkah pertama, jelas cari tiket konser. Metode undian yang menyebalkan pun harus kami ikuti. Padahal tadinya gue kira fans overseas bakal beda cara pembelian tiketnya. Harap-harap cemas, akhirnya kami berlima dapat tiket! “Rezeki fangirl sholeha” nih, haha.. Next, tiket pesawat. Lagi-lagi rezeki, bisa dapet tiket Garuda Indonesia PP seharga 6,5 juta. Lumayan menghemat waktu dan tenaga karena ga usah transit. Next, penginapan. Tanggal trip kami (19-25 September) ternyata bentrok dengan Silver Week, libur 3 hari berturut-turut di Jepang. Jadinya, semua penginapan low-cost penuh. Pilihan jatuh pada Sakura Guesthouse di daerah Sennichimae, Namba. Tapi setelah baca-baca reviewnya, perasaan gue ga enak…Akhirnya gue menyarankan untuk stay semalam saja di Sakura Guesthouse, sisa 4 malamnya nginep di J-hoppers yang memang gue udah pengalaman stay di sana. Masalah penginapan ini agak ribet karena di tanggal kedatangan (20 Sept), J-hoppers dan afiliasinya (Hana Hostel) fully booked. Ya sudah, jadinya di-split gitu deh, daripada ntar nyesel, And later I knew I made a correct decision :))

Soal urus visa, skip aja ya. Nothing special, ikutin prosedurnya aja. Eh tapi ada yang perlu diperhatikan nih… Mungkin udah pada baca soal turis Indonesia yang dicekal masuk di bandara Jepang? Penyebabnya dia kena random check, lalu pas dicek itinerarynya aneh dan uang yang dibawa terlalu sedikit.. Tips dari gue: buatlah itinerary serealistis mungkin. Misalnya pergi pas summer, jangan bikin itinerary “melihat bunga sakura”. Kalau duit pas-pasan, mending ga usah nulis kalau akan pergi ke beberapa kota. Bawa uang juga jangan ngepas banget lah..masa pergi 7 hari cuma bawa 40.000 yen? Saran gue sih minimal siapin uang 10-15.000 yen dikali jumlah hari kunjungan.

Sebelum berangkat, sempat ada kekhawatiran soal cuaca. Bayangin aja, H-7, tiba-tiba daerah Ibaraki (dekat Tokyo) kena angin topan & banjir besar, lalu di daerah Kyushu ada gunung meletus.. Kata teman yang tinggal di Osaka, beberapa hari itu hujan petir terus menerus.. Alhamdulillah mulai mereda sampai akhirnya tiba waktu berangkat.

Tanggal 19 September. Gue, Heya, Nina, Achan & mba Tini ketemuan di bandara, tentu sambil bengong-bengong masih ga percaya akan pergi ke Jepang CUMA UNTUK NONTON LARUKU. Whew! Kemudian Panji datang mengantar, sempet foto-fotoin & videoin juga. Berasa jadi artis… :)) Situasi terasa too good to be true sampai akhirnya ada masalah kecil. Paspor Heya ditulisin “tidak identik” oleh petugas imigrasi, ga tau kenapa.. Dugaannya sih karena di foto terlihat beda. Kata Heya, pas difoto itu matanya bengkak karena lagi sakit mata. Lanjut mau masuk boarding lounge, giliran tas Nina disuruh dibuka karena ada sampo yang melebihi 100 ml. Mba Tini mulai waswas takut nanti kenapa-napa di Jepang. Di pesawat, gue ga nyaman karena spacenya sempit dan ga bisa tidur gara-gara sakit punggung dan perut. Turbulensi melulu pula.

Fotonya blur hahaha

Fotonya blur hahaha

Tiba di Kansai International Airport Minggu pagi, badan terasa kurang enak.. Perasaan gue juga ga enak, takut kena random check lagi. Believe it or not, tiga kali gue ke Jepang, dua kali gue kena random check! Alhamdulillah di imigrasi lancar-lancar aja. Tapi setelah kami mengambil koper dan berjalan menuju area Bea Cukai…jreeengggg!! GUE KENA RANDOM CHECK LAGI *nangis kejer dalam hati*. “Untung”nya, kali ini gue bareng banyak teman, jadi ga parno kena random check dibanding pas solo traveling. Gue & Heya ditanyain bawa barang yang di list atau nggak (narkoba, senjata api, materi p0rnografi dsb (ya kaleeee)). Kami menggeleng mantap, lalu si bapak cukai nanya mau ngapain ke Jepang. Dengan jujur kami jawab mau nonton konser. Kami juga udah nyiapin print itinerary kalau-kalau ditanya. Si bapak lalu meminta izin untuk buka koper gue & Heya, diaduk-aduk deh tuh koper kayak pas gue ke sana bulan Mei lalu… Sebenernya gue parno juga, takut kalau ada yang masukin sesuatu ke kantong belakang koper yang memang ga ketutup. Alhamdulillah pengecekan koper ga nemu yang aneh-aneh. Fiuh… Pagi-pagi udah bikin stres.

Keluar dari gate arrival, baru deh rasanya legaaaa banget. Kami ke toilet untuk ganti baju, cuci muka & gosok gigi, lalu ngambil router wi-fi sewaan dari CD Japan. Recommended lho ini, murah dan sinyalnya bagus! Kemudian kami beli kartu ICOCA (kartu perjalanan untuk naik kereta & bus) di stasiun Kansai international Airport, lalu menaiki kereta menuju guesthouse. The trip has just begun! (bersambung ke part 2).

Osaka cerah dan panaasss

Osaka cerah dan panaasss